Orang yang menghidap HIV dan AIDS Bermasalah Lemak, Inilah Penjelasan Perubatannya

Jakarta - Orang dengan HIV / AIDS cenderung memiliki postur badan yang kurus. Ini berlaku bukan tanpa sebab. Walaupun tidak pasti, ada banyak perkara yang menyebabkan orang dengan HIV / AIDS mengalami kesukaran untuk gemuk. Salah satu sebabnya adalah kerana sistem ketahanan badan tidak dapat melawan virus HIV / AIDS di dalam badan. Bukan hanya itu, berikut adalah beberapa penyebab orang yang menghidap HIV / AIDS sukar untuk gemuk.

Baca juga: Ketahui Perubahan Kulit pada Orang dengan HIV

Inilah Punca Orang dengan HIV / AIDS Sukar Lemak

Hingga kini, belum diketahui apa sebenarnya penyebab mengapa orang dengan HIV / AIDS mengalami kesukaran untuk gemuk. Namun, dari segi perkembangan penyakit, jangkitan yang menyebabkan penyakit ini mempunyai pelbagai cara yang menyumbang kepada penurunan berat badan. Salah satunya adalah kehadiran virus itu sendiri yang mampu melemahkan sistem imun dalam badan.

Skema ini adalah, apabila seseorang mengalami jangkitan, sistem kekebalan tubuh mesti bekerja keras untuk melawan penyakit ini. Prosesnya memerlukan banyak tenaga. Orang yang menghidap penyakit ini memerlukan pengambilan tenaga yang lebih besar, kerana sistem ketahanan badan sendiri sudah sangat lemah akibat virus. Jangkitan akan mengganggu sistem kerja metabolik dalam tubuh, sehingga dapat mengurangkan kemampuan menyerap makanan.

Virus yang menyebabkan penyakit akan mencetuskan kerosakan pada dinding usus, sehingga nutrien dari makanan tidak dapat diserap dengan baik. Sekiranya badan tidak mendapat nutrien yang mencukupi dari makanan, tubuh akan menggunakan rizab tenaga yang berasal dari lemak dan protein dalam otot. Inilah sebabnya mengapa orang dengan HIV / AIDS sukar untuk gemuk. Mereka selalu kehilangan jisim otot.

Selain bentuk fizikal yang cenderung kurus, gejala akan disertai dengan loya, demam, kelemahan berterusan, cirit-birit, sariawan, perubahan mood, dan radang kelenjar getah bening. Keradangan kelenjar getah bening adalah salah satu pencetus untuk mengurangkan selera makan. Penghidap kronik juga mengalami penurunan berat badan. Pada peringkat kronik, penderita dapat mengalami komplikasi dalam bentuk jangkitan oportunistik atau barah.

Jangkitan oportunistik adalah jangkitan yang disebabkan oleh virus, bakteria, kulat, atau parasit yang terjadi pada seseorang dengan sistem imun yang rendah. Artinya, jangkitan berkembang kerana adanya peluang, yaitu ketika sistem kekebalan tubuh melemah. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai perkara ini, anda boleh terus bertanya kepada doktor di aplikasi , ya.

Baca juga: Bolehkah Wanita Hamil dengan HIV Bersalin Secara Normal?

Inilah Cara Menambah Berat bagi Orang dengan HIV / AIDS

Sekiranya tidak diperiksa, penderita mungkin kekurangan zat makanan yang akan menyulitkan proses rawatan. Sebenarnya, pemakanan yang baik diperlukan untuk meningkatkan daya tahan tubuh untuk melawan jangkitan. Berikut adalah beberapa langkah yang boleh anda lakukan untuk menambah berat badan:

1. Meningkatkan Bahagian Makanan

Cara pertama untuk menambah berat badan bagi penghidap HIV / AIDS adalah dengan menambah bahagian makanan yang mereka makan. Cuba makan karbohidrat tinggi, seperti nasi, jagung, gandum, roti, kentang, atau ubi jalar. Menemani pengambilan makanan dengan protein tinggi, seperti daging, ikan, telur, kacang-kacangan, biji-bijian, dan sayur-sayuran. Jangan lupa makan pelbagai jenis buah untuk meningkatkan pengambilan vitamin dalam badan.

2. Makan Lebih kerap

Cara seterusnya untuk menambah berat badan bagi penghidap HIV / AIDS adalah dengan makan lebih kerap. Selain menambah bahagian makanan, penghidap juga disarankan untuk makan lebih kerap. Sekiranya anda hanya makan 3 kali sehari, anda boleh mengubahnya menjadi 4-6 kali sehari dalam bahagian yang lebih kecil.

3. Latihan

Cara terakhir untuk menambah berat badan bagi orang dengan HIV / AIDS adalah dengan melakukan senaman secara teratur. Senaman dapat memulihkan selera makan pesakit yang hilang. Latihan adalah satu-satunya cara untuk membina jisim otot untuk menyimpan simpanan tenaga. Di samping itu, ia membantu mengalihkan fikiran kerana tekanan akibat penyakit yang dialami.

Baca juga: Ketahui Punca Penularan HIV kepada Kanak-kanak

HIV / AIDS akan membuat orang harus menjalani rawatan secara berkala. Agar rawatan menjadi lebih berkesan, anda juga mesti menyertainya dengan pengambilan makanan berkhasiat seimbang yang sihat. Sekiranya anda ingin mengetahui pengambilan apa yang sesuai untuk dimakan mengikut keadaan kesihatan yang dialami, sila berjumpa dengan pakar pemakanan di hospital terdekat, ya.

Rujukan:
fao.org. Diakses pada tahun 2020. Keperluan makan khas untuk orang yang hidup dengan HIV / AIDS.
Kesihatan yang Sangat Baik. Diakses pada tahun 2020. Adakah HIV Membuat Anda Lemak?
Gred Kesihatan. Diakses pada tahun 2020. Bolehkah Berat Anda Mempengaruhi Rawatan HIV Anda?