Risiko Mengandung di Usia Tua (Lebih dari 40 Tahun)

Jakarta - Kehamilan pada usia tua, yang berusia lebih dari 40 tahun, pastinya berbeza dengan hamil pada usia muda. Kerana, pada usia itu ibu cenderung lebih mudah mengalami masalah dan komplikasi kehamilan. Ini kerana dengan bertambahnya usia, tahap kesuburan ibu dan daya hidup badan menurun. Oleh itu, sebelum memutuskan untuk hamil pada usia tua, adalah lebih baik bagi ibu untuk mengetahui apa risiko hamil pada usia tua sehingga mereka dapat menjaga dan memperhatikan kehamilan dengan lebih baik.

Mengandung pada Usia Tua, Adakah Selamat?

Walaupun berisiko, itu tidak bermaksud bahawa wanita yang hamil pada usia tua tidak dapat melahirkan anak yang sihat. Kerana, selama dia mengetahui tentang risiko hamil pada usia tua dan bagaimana cara mencegahnya, dia masih dapat melahirkan anak dengan lancar dan tanpa masalah. Agar ibu lebih berwaspada, berikut adalah beberapa risiko hamil pada usia tua yang perlu anda ketahui:

  • dilahirkan dengan berat lahir rendah (LBW).
  • Kelahiran pramatang, iaitu bayi dilahirkan lebih awal dari masa yang sepatutnya.
  • Kelainan pada kromosom atau genetik janin yang menyebabkan bayi dilahirkan dengan kecacatan.
  • Kemungkinan besar bayi dilahirkan melalui pembedahan caesar.
  • Keguguran, terutamanya ketika usia kehamilan masih di bawah 4 bulan.
  • Ibu mengalami masalah kesihatan, seperti tekanan darah tinggi, diabetes, plasenta previa, hingga preeklamsia.

(Baca juga: 6 Perkara Yang Perlu Dilakukan Semasa Mengandung )

Petua untuk Meminimumkan Risiko Kehamilan di Usia Tua

Berikut adalah beberapa perkara yang boleh anda lakukan untuk mengurangkan risiko hamil pada usia tua:

1. Periksa Kehamilan Secara Berkala

Sebilangan wanita merasa risau ketika hamil pada usia tua. Sebenarnya, kebimbangan ini boleh memberi kesan pada kehamilannya. Oleh itu, untuk mengatasi kerisauan, ibu perlu melakukan pemeriksaan kehamilan secara berkala. Dengan cara ini, ibu dapat memantau keadaan kesihatan ibu dan janin sehingga dapat mengesan kemungkinan kelainan pada janin. Ibu juga boleh berbincang dengan doktor mengenai rancangan kelahiran yang akan diambil dan perkara-perkara apa yang boleh dilakukan untuk mengurangkan risiko hamil pada usia tua.

2. Mengekalkan Berat Badan

Ini dilakukan untuk mencegah kenaikan berat badan (obesiti) yang berlebihan yang menyebabkan wanita hamil berisiko menghidap diabetes kehamilan. Pada wanita hamil, kenaikan berat badan yang disarankan adalah 11-15 kg (pada wanita dengan berat badan normal) dan 6-11 kg (pada wanita dengan berat badan di atas rata-rata. Cara untuk mengekalkan kenaikan berat badan adalah dengan mengamalkan gaya hidup sihat). Sihat semasa hamil .

3. Mengamalkan Gaya Hidup Sihat

Agar kesihatan janin dapat dijaga, ibu perlu mengamalkan gaya hidup sihat seperti:

  • Elakkan dadah, rokok, dan alkohol haram.
  • Makan makanan berkhasiat, terutama makanan yang tinggi asam folat, kalsium, dan zat besi.
  • Bersenam secara berkala. Sukan yang boleh dilakukan adalah yoga, berenang, berjalan kaki, dan latihan kehamilan.
  • Elakkan atau atasi tekanan dengan melakukan aktiviti santai yang anda nikmati.

Berita baiknya, mempunyai bayi pada usia tua tidak selalu memudaratkan. Kerana pada usia 40 tahun ke atas, biasanya seseorang lebih mantap dan bersedia membesarkan anak-anak. Sekiranya anda masih bimbang, anda boleh berbincang dengan doktor melalui aplikasi tersebut . Untuk berbincang dengan doktor, anda boleh menggunakan ciri tersebut Hubungi Doktor dalam aplikasi . Melalui ciri ini, ibu boleh menghubungi doktor pada bila-bila masa dan di mana sahaja melalui berbual, dan Panggilan suara / Panggilan video . Jadi jomlah muat turun permohonan di App Store dan Google Play sekarang!