Ini adalah Pemeriksaan yang Menyokong untuk Mengesan Filariasis

, Jakarta - Nyamuk adalah salah satu haiwan yang sering diperhatikan kerana boleh menyebarkan beberapa penyakit berbahaya. Salah satu penyakit yang boleh berlaku akibat gigitan nyamuk adalah filariasis. Seseorang yang menderita gangguan ini akan mengalami pembengkakan pada tapak kaki. Nama lain untuk penyakit ini ialah elephantiasis.

Gejala awal filariasis sukar dikesan dan sering mendapat diagnosis yang salah kerana mempunyai banyak persamaan dengan gangguan lain. Oleh itu, diagnosis doktor perlu dilakukan untuk mengesahkan gangguan yang berlaku. Perkara pertama yang boleh dilakukan adalah menjalankan ujian diagnostik. Inilah perbincangan penuh!

Baca juga: Pembedahan untuk Mengubati Filariasis, Adakah Perlu?

Pemeriksaan Susulan untuk Filariasis

Filariasis adalah penyakit yang disebabkan oleh cacing parasit dan menyebar melalui gigitan nyamuk. Elephantiasis adalah gangguan yang jarang berlaku. Seseorang yang memilikinya dapat mengalami lengan dan kaki yang membengkak dan menjadi jauh lebih besar dari yang sepatutnya. Selain itu, pembengkakan organ seks dan payudara juga boleh dilakukan.

Filariasis adalah salah satu penyakit yang lebih biasa di kawasan tropika atau subtropika, termasuk Indonesia. Seseorang boleh mendapat penyakit ini apabila parasit filarial memasuki tubuh dengan nyamuk sebagai perantara. Cacing ini dapat bertahan sehingga lapan tahun di dalam badan. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, bengkak hingga hilang upaya kekal boleh berlaku.

Oleh itu, diagnosis awal perlu dilakukan agar rawatan dapat dilakukan dengan segera. Walaupun begitu, diagnosis yang dibuat memerlukan pemeriksaan tambahan kerana sukar untuk menentukan penyakit melalui gejala yang timbul. Berikut adalah beberapa ujian sokongan untuk filariasis yang boleh dilakukan:

1. Ujian Darah

Ujian darah adalah salah satu ujian sokongan yang boleh dilakukan untuk mendiagnosis filariasis. Salah satu ujian yang boleh dilakukan adalah smear darah periferal. Kaedah ini akan mengeluarkan darah dari hujung jari seseorang pada waktu malam. Darah kemudian diberi pewarna tertentu dan dilihat menggunakan mikroskop. Sekiranya cacing filarial dijumpai pada pemeriksaan, maka dapat disahkan jika seseorang mempunyai filariasis.

Baca juga: Berikut adalah 3 jenis filariasis yang perlu anda ketahui

2. Ujian Urin

Penyiasatan umum lain untuk menentukan sama ada seseorang mempunyai filariasis adalah ujian air kencing. Kaedah ini dilakukan untuk mengesahkan kehadiran kiluria dengan pemeriksaan Sudan III, penambahan eter, dan pengukuran kadar trigliserida dalam air kencing. Kaedah ini juga dapat melihat apakah terdapat cacing filarial dalam air kencing yang dihasilkan. Sekiranya hasilnya sesuai, doktor akan segera mengambil tindakan selanjutnya untuk mengatasinya.

3. Ultrasound

Anda juga mungkin mendapat ultrasound untuk menguji filariasis. Kaedah ini digunakan untuk mencari cacing dewasa di saluran limfa di dalam badan. Sekiranya dari pemeriksaan dilihat bahawa terdapat banyak cacing yang menyebabkan filarial, maka tindakan harus segera diambil. Kaedah ini dapat mencegah kecacatan kekal dalam bentuk kaki yang membesar secara tidak normal.

Setelah semua pemeriksaan sokongan untuk filariasis telah dilakukan, doktor tidak ragu-ragu mengenai langkah-langkah seterusnya yang boleh diambil. Cara yang paling berkesan untuk menangani penyakit ini adalah dengan membunuh semua cacing di dalam badan.

Baca juga: Filariasis dapat dicegah, lakukan 5 perkara ini

Sekiranya anda masih mempunyai pertanyaan mengenai pemeriksaan filariasis yang menyokong, doktor dari dapat memberi nasihat yang sesuai. Ciri Berbual atau Suara / Panggilan video pada aplikasi dapat memudahkan anda berinteraksi. Jangan ragu lagi, muat turun permohonan tidak lama lagi !

Rujukan:
WebMD. Diakses pada tahun 2020. Elephantiasis: Apa yang Perlu Diketahui.
Garis Kesihatan. Diakses pada 2020. Apa itu Elephantiasis?