Ketahui 3 Pemeriksaan untuk Mengesan Kanser Rahim

, Jakarta - Kanser rahim adalah momok yang menakutkan bagi semua wanita di dunia. Pendarahan vagina adalah gejala utama yang menunjukkan bahawa seorang wanita menderita barah rahim. Walaupun tidak semua pendarahan faraj merupakan tanda barah rahim, anda perlu menyedari perkara ini. Terutama jika pendarahan berlaku ketika seorang wanita mengalami menopaus, atau berlaku ketika pendarahan pada seorang wanita berada di luar kitaran haid normalnya. Ketahui simptomnya, jadi anda boleh mengambil tindakan untuk mengatasinya secepat mungkin!

Baca juga: Perhatikan 5 gejala barah rahim sejak awal

Kanser rahim, Apa Jenis Penyakit?

Kanser rahim adalah barah yang berkembang di lapisan rahim, termasuk serviks dan rahim itu sendiri. Serviks disambungkan ke faraj, sementara rahim disambungkan ke saluran tuba. Tiub fallopio adalah dua tiub yang menghubungkan ovari ke rahim.

Kanser rahim, Apa Gejala Keadaan Ini?

Pendarahan vagina adalah gejala biasa yang berlaku pada orang yang menghidap barah rahim. Gejala lain yang perlu anda perhatikan termasuk:

  • Pendarahan yang banyak semasa haid.

  • Mengalami kesakitan yang teruk di pinggul.

  • Terdapat penurunan selera makan.

  • Pendarahan berlaku apabila seorang wanita telah memasuki menopaus.

  • Keputihan keluar dari faraj dalam bentuk peluh, lendir, darah berair, atau cecair yang keluar dari kelenjar di sekitar faraj.

  • Mengalami kesakitan pada faraj semasa melakukan hubungan seks.

  • Selalunya berasa letih.

  • Mengalami sakit di bahagian bawah perut.

Sekiranya anda menemui gejala di atas, segera berbincang dengan doktor anda untuk mengetahui sama ada gejala yang muncul adalah tanda bahawa anda menghidap barah rahim atau penyakit lain. Sekiranya penyakit itu dikesan dengan cepat, rawatan akan mempercepat proses penyembuhan bagi penghidapnya.

Baca juga: 3 Jenis Rawatan untuk Mengubati Kanser Rahim

Pemeriksaan Dilakukan untuk Mengesan Kanser Rahim

Pendarahan faraj yang tidak normal tidak selalu berlaku kerana barah rahim. Walaupun begitu, jika keadaan ini berlaku, segera lakukan pemeriksaan agar penyakit itu dapat didiagnosis dengan pasti. Berikut adalah beberapa ujian yang boleh dilakukan untuk mengesan barah rahim:

  1. Ujian darah mungkin dilakukan kerana sel barah melepaskan beberapa bahan kimia ke dalam aliran darah. Kehadiran sel barah dalam darah dapat dilihat dengan melakukan ujian darah.

  2. Ujian ultrasound transvaginal dapat dilakukan untuk memeriksa perubahan ketebalan dinding rahim kerana adanya sel barah.

  3. Ujian biopsi dilakukan dengan mengambil sel dari dinding rahim untuk melihat apakah terdapat sel barah di rahim

Setelah menjalankan beberapa pemeriksaan di atas dan mengetahui kehadiran barah, doktor akan melakukan pemeriksaan perkembangan barah yang ada. Ujian yang paling biasa adalah MRI, Imbasan CT , sinar-X dada, dan ujian darah susulan. Sekiranya tahap kanser diketahui, maka doktor akan melakukan penyingkiran tisu barah atau histerektomi. Selain penghapusan tisu barah, kemoterapi dan radioterapi juga dapat dilakukan bersamaan dengan pembedahan.

Baca juga: Ketahui Gaya Hidup Sihat untuk Mencegah Kanser Rahim

Jangan biarkan ia berlaku, ambil langkah pencegahan sedini mungkin, OK! Untuk mencegah barah rahim, anda boleh melakukan pap smear secara berkala, menjauhi rokok, mendapatkan vaksinasi HPV, menjaga kebersihan vagina, dan melakukan hubungan seks yang selamat. Sekiranya anda mengalami pendarahan berat, bincangkannya secara langsung dengan pakar melalui Sembang, Panggilan Suara / Video. Ayuh, muat turun aplikasi di Google Play atau App Store!