Ini adalah Rawatan yang Betul untuk Penghidap Trombositosis

, Jakarta - Trombositosis adalah gangguan apabila badan menghasilkan terlalu banyak platelet. Nah, platelet itu sendiri adalah sel darah yang berperanan dalam proses pembekuan darah, dengan melekat bersama untuk membentuk pembekuan darah. Gangguan ini disebut trombositosis reaktif, kerana disebabkan oleh keadaan yang mendasari, seperti jangkitan. Sekiranya jumlah platelet dalam darah terlalu banyak, risiko penyumbatan saluran darah akan meningkat di beberapa bahagian badan.

Biasanya, jumlah platelet dalam sel darah adalah 150,000-450,000 per mikroliter darah. Seseorang boleh dinyatakan mengalami trombositosis jika jumlah platelet melebihi 450,000 per mikroliter darah. Gangguan ini dapat dialami oleh semua peringkat usia, walaupun lebih sering terjadi pada orang yang berusia lebih dari 50 tahun dan lebih sering terjadi pada wanita. Oleh itu, adakah trombositosis perlu dirawat?

Baca juga: Bagaimana Mengesan Trombositosis?

Pilihan Rawatan Thrombositosis

Orang dengan trombositosis yang tidak bergejala dan keadaannya stabil hanya memerlukan pemeriksaan rutin. Sementara itu, jika penyakit ini mempengaruhi keadaan pesakit, pilihan rawatan termasuk:

  • Pentadbiran ubat penurun platelet, yang digunakan untuk menekan pengeluaran sel darah di sumsum tulang, anagrelide, dan interferon alpha yang diberikan dalam bentuk suntikan.
  • Memberi aspirin, yang berfungsi agar platelet tidak terlalu melekit dan mengganggu pembekuan darah. Walau bagaimanapun, bagi orang yang mengalami gejala pendarahan teruk, penggunaan aspirin tidak digalakkan untuk dimakan.
  • Pemindahan sumsum tulang. Prosedur ini dilakukan sekiranya rawatan lain tidak dapat mengatasi gejala yang muncul. Pemindahan sumsum tulang mungkin disyorkan jika pesakit masih muda dan mempunyai penderma yang sesuai.

Gejala yang Disebabkan oleh Thrombositosis

Thrombositosis sendiri jarang menunjukkan gejala pada penghidap. Seseorang hanya mengetahui keadaan ini semasa mereka melakukan ujian darah secara berkala. Walau bagaimanapun, pada beberapa penderita, gejala yang mungkin muncul termasuk:

  • Pendarahan melalui mulut, hidung, gusi dan saluran pencernaan.
  • Sakit dada.
  • Masalah penglihatan sementara.
  • Mati rasa atau kesemutan di lengan dan kaki.
  • Badan terasa lemah.
  • Kulit lebam.

Sakit kepala.

Baca juga: Mengalami Gangguan Darah Trombositosis, Cuba Ubah Gaya Hidup Anda Dengan Cara Ini

Thrombositosis juga dapat menyebabkan pembekuan darah yang tidak normal, yang dapat memicu serangan jantung, strok, atau gumpalan darah di vena perut. Sekiranya anda melihat tanda-tanda ini, segera berjumpa doktor. Sebelum mengunjungi hospital, adalah lebih praktikal untuk membuat temu janji di hospital terlebih dahulu melalui permohonan .

Jenis-jenis Thrombositosis

Thrombositosis dibahagikan kepada beberapa jenis berdasarkan penyebabnya. Berikut adalah jenis trombositosis yang perlu anda ketahui:

  • Trombositosis primer / penting. Thrombositosis disebabkan oleh gangguan pada sumsum tulang. Keadaan ini sering menyebabkan pembekuan darah.
  • Trombositosis sekunder / reaktif. Jenis ini disebabkan oleh jangkitan atau penyakit lain yang ada seperti reaksi alahan, serangan jantung, jangkitan, kekurangan vitamin kepada barah. Reaksi ini mampu mencetuskan pelepasan sitokin yang menyebabkan peningkatan pengeluaran platelet.

Baca juga: Ketahui Komplikasi yang Disebabkan oleh Thrombositosis

Sebagai tambahan kepada beberapa penyebab di atas, faktor genetik dari ibu bapa atau ahli keluarga yang mempunyai keadaan ini juga berperanan.

Rujukan:
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2021. Thrombositosis.
Klinik Cleveland. Diakses pada tahun 2021. Thrombositosis.