Bukan Seks Sebelum Perlawanan, Inilah Peraturan yang Dilaksanakan Pelatih England di Piala Dunia 2018

Jakarta - Dalam dunia bola sepak, banyak jurulatih melarang pemain mereka melakukannya seks sebelum perlawanan, aka melakukan hubungan seks sebelum perlawanan. Terutama jika perlawanan yang dijalankan adalah pesta Pertandingan Besar. Sebagai contoh, pengurus England, Roy Hodgson membuat peraturan yang sukar pada tahun 2016, "Jangan seks sebelum permainan!". Kalau begitu, sungguh seks sebelum pertandingan dapat mengurangkan prestasi pemain ketika bertanding?

Tidak mungkin ada Ratu Drama

Kini pemain Inggeris dan rakan mereka dapat menarik nafas lega. Selepas Roy Hodgson digantikan dengan pengurus baru Gareth Southgate, peraturannya seks sebelum pertandingan tidak lagi berlaku. Namun, ada peraturan baru yang dibuat Gareth untuk anak didiknya, iaitu tidak boleh ada drama dalam hubungan romantis mereka dengan pasangan mereka.

Sebabnya, kehadiran beberapa isteri dan teman wanita yang menemani kekasih mereka untuk bertanding di Rusia, boleh mengganggu tumpuan mereka, terutama jika mereka sebelumnya mempunyai masalah. mengikut ahli hubungan dari England, masalah percintaan boleh menimbulkan masalah besar untuk persembahan mereka di padang. Ringkasnya, percintaan itu dapat menguras tenaga pemain, baik secara fizikal dan psikologi.

Baca juga: Cedera menentang Portugal, Edison Cavani tidak hadir menentang Perancis?

Namun, jika pemain mempunyai hubungan baik dan mantap dengan pasangannya, itu sebenarnya adalah bonus dan dapat meningkatkan semangat mereka ketika bertanding di gridiron. Oleh itu, pakar menyarankan agar pengurus memberikan izin kepada pemainnya untuk meluangkan masa dengan pasangan mereka, walaupun ia mesti dibatasi.

Lalu, bagaimana dengan peraturan seks sebelum pertandingan siapa yang sering dituduh membuat pemain lembab di padang?

Adakah ia benar-benar merendahkan prestasi atlet?

Sebenarnya peraturan ini telah diterapkan oleh beberapa pasukan lain sejak itu Piala Dunia 2014 , Brazil. Jurulatih percaya bahawa seks sebelum pertandingan Ini dapat mengurangkan prestasi atlet ketika bertanding. Sebagai contoh, jurulatih pasukan kebangsaan Bosnia-Herzegovina, Safet Suci dengan tegas mengatakan "Tidak ada hubungan seks di Brazil". Selain itu, ada juga jurulatih dari pasukan kebangsaan Mexico yang tidak membenarkan pemainnya melakukan hubungan seks sebelum perlawanan. Namun, adakah benar seks boleh mengurangkan prestasi atlet ketika bertanding?

Lancarkan masa, pakar perubatan sukan mengatakan ini sering dibincangkan, tetapi belum terbukti benar. Menurut pakar, seks tidak pasti sama ada prestasi atlet menurun atau meningkat. Sebabnya, terdapat banyak faktor yang dapat menjelaskan prestasi atlet ketika berada di padang.

Baca juga: Ingin tahu Apa Di Sebalik Ketangkasan Lionel Messi? Inilah rahsia

Sebagai contoh, menurut bekas pengurus kelab besbol gergasi, New York Yankees , bukan seks yang merosakkan persembahan mereka, ia tetap terjaga sepanjang malam.

Nah, hubungan antara prestasi seks dan atlet dikaji oleh pakar pada pertengahan tahun 90an. Pada masa itu para pakar memerhatikan kesan seks dengan kekuatan aerobik dan nadi oksigen (jumlah oksigen yang dimakan oleh badan setiap degupan jantung) pada 11 lelaki yang berjalan di atas treadmill.

Lelaki itu diuji dua kali. Yang pertama selepas 12 jam selepas melakukan hubungan seks, dan yang kedua tanpa melakukan hubungan seks. Keputusan? Walaupun ia adalah kajian dengan ukuran sampel yang kecil dan pengujian yang terhad, ia menunjukkan bahawa hasil kedua eksperimen tersebut tidak berbeza.

Melegakan Kegelisahan?

Lancarkan masa, Sebagai tambahan kepada kajian di atas terdapat juga tinjauan mengenai 31 kajian mengenai seks dan kecergasan atlet yang diterbitkan dalam Jurnal Klinikal Perubatan Sukan . Dalam kajian itu, para pakar mendapati bahawa tidak ada bukti kukuh bahawa seks sebelum pertandingan dapat mempengaruhi prestasi atlet semasa pertandingan.

Pakar mengatakan keletihan hubungan seksual tidak boleh menjadi faktor besar, kerana kebanyakan perjumpaan seksual hanya membakar 25-50 kalori - setara dengan menaiki dua tangga.

Baca juga: Inilah Cara Pemain Bola Sepak Bersedia Secara Mental Sebelum Bersaing

Sekiranya tidak ada hubungan yang kuat antara seks sebelum pertandingan dengan prestasi atlet, bagaimana ia berkaitan dengan keadaan psikologi atlet?

Pakar mengatakan beberapa atlet mungkin mendapati hubungan seks dapat membantu mereka mengurangkan kegelisahan. Namun, sehingga kini belum ada kajian yang meneliti kesan psikologi hubungan seks sebelum permainan terhadap keadaan psikologi atlet.

Walaupun begitu, dalam dunia sukan, setiap atlet mempunyai "teori" mereka sendiri. Walaupun "teori" tidak terbukti secara perubatan, mereka tetap mempercayainya. Ringkasnya, pakar tidak mempunyai bukti saintifik bahawa seks dapat memberikan manfaat psikologi. Walau bagaimanapun, para pakar mengatakan, jika atlet berpendapat bahawa tidak melakukan hubungan seks sebelum pertandingan dapat memberi manfaat kepada mereka, maka mereka cenderung mempunyai kelebihan psikologi.

Mempunyai aduan kesihatan untuk Piala Dunia 2018? Anda boleh mengemukakan soalan dan berbincang secara langsung dengan doktor melalui aplikasi tersebut . Melalui ciri Berbual dan Panggilan Suara / Video , anda boleh berbual dengan doktor pakar tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!