Rawatan yang boleh dilakukan pada orang dengan meningioma

, Jakarta - Penyakit meningioma adalah istilah untuk pertumbuhan perlahan tumor pada membran (meninges) yang menutupi permukaan otak, saraf tunjang, atau akar saraf tunjang. Tumor ini dalam kebanyakan kes termasuk dalam kategori tumor jinak dan bukan barah. Cara mengatasinya, orang yang menghidap meningioma dapat menjalani rawatan dengan membuang keseluruhan tumor.

Apakah Gejala Meningioma?

Sekiranya tumor masih kecil, maka tidak menimbulkan gejala. Gejala akan dirasakan sekiranya tumor tumbuh cukup besar. Beberapa gejala yang dirasakan termasuk:

  • Sakit kepala.

  • Kehilangan keupayaan untuk berbau.

  • Masalah penglihatan dan pendengaran seperti penglihatan kabur, deringan, atau pekak.

  • Pening dan muntah.

  • Hilang ingatan.

  • Epilepsi (sawan).

Baca juga: Harus Tahu, Perbezaan Antara Kanser dan Tumor

Apa yang Menyebabkan Meningioma?

Pakar belum menemui punca sebenar penyakit ini. Walau bagaimanapun, disyaki terdapat faktor yang meningkatkan risiko penyakit ini, termasuk:

  • Obesiti. Walaupun banyak orang dengan meningioma gemuk, penyelidikan mengenai hubungan antara keduanya masih perlu dilakukan dengan lebih mendalam.

  • Radioterapi. Risiko terkena meningioma meningkat sekiranya seseorang kerap melakukan radioterapi ke kepala.

  • Wanita. Meningioma pada amnya mempengaruhi wanita. Ini dianggap berkaitan dengan hormon tertentu yang hanya ada pada wanita.

  • Pesakit dengan neurofibromatosis jenis 2. Penyakit ini adalah gangguan genetik yang menyebabkan pertumbuhan tumor di pelbagai tisu saraf.

Baca juga: Kumpulan umur rawan meningioma

Langkah Rawatan Meningioma

Orang dengan meningioma yang tumornya kecil, tumbuh dengan perlahan, dan tidak menyebabkan gejala pada umumnya tidak memerlukan rawatan. Namun, secara umum, doktor masih akan melakukan pemeriksaan berkala dengan imbasan CT atau MRI untuk memantau pertumbuhan tumor.

Pembedahan mungkin disyorkan sekiranya gejala mengganggu. Selepas pembedahan, pesakit menjalani prosedur yang bergantung kepada beberapa faktor:

  • Sekiranya tiada ketumbuhan tumor, pesakit hanya menjalani pemeriksaan berkala dan tidak menjalani rawatan selanjutnya.

  • Sekiranya terdapat tumor yang masih ada tetapi diklasifikasikan sebagai jinak, doktor mengesyorkan pemeriksaan. Dalam beberapa kes, pesakit menjalani radioterapi untuk merawat tumor yang tinggal.

  • Sekiranya baki tumor ganas, pesakit menjalani radioterapi.

Harap diperhatikan, pembedahan berisiko menyebabkan jangkitan dan pendarahan. Risiko lain yang timbul bergantung pada lokasi di mana tumor berada. Sebagai contoh, dalam kes pembedahan membuang meningioma di sekitar saraf optik, risiko yang berlaku adalah kehilangan penglihatan.

Sebagai tambahan kepada pembedahan, doktor boleh mengesyorkan prosedur embolisasi endovaskular. Prosedur ini membantu menghentikan aliran darah ke meningioma untuk mengurangkan ukurannya. Doktor juga memasukkan kateter ke dalam saluran darah yang membekalkan meningioma, kemudian memasukkan gelung untuk menyekat aliran darah ke tumor. Pesakit boleh menjalani terapi untuk mengurangkan hormon estrogen yang perlu ditumbuhkan oleh tumor. Sebagai tambahan kepada radioterapi, kemoterapi dapat diberikan kepada pesakit yang tidak bertambah baik dengan prosedur pembedahan dan radioterapi.

Baca juga: Sinaran telefon bimbit meningkatkan risiko meningioma

Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai penyakit meningioma dan cara mencegahnya, anda boleh bertanya kepada doktor di aplikasinya . Anda boleh menghubungi doktor dengan mudah melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual . Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!