Ini adalah gejala ketika badan diracun dengan sianida

Jakarta - Cyanide telah banyak dibahas sejak kes pembunuhan Mirna. Banyak orang bertanya "Bagaimana sianida dapat membunuh seseorang dalam beberapa saat?", Dan juga lebih waspada terhadap kemungkinan terkena sianida. Jadi, adakah terdapat tanda dan gejala ketika seseorang mengalami keracunan sianida? Ketahui lebih banyak fakta di sini.

Baca juga: Ini adalah profesi yang berpotensi menyebabkan keracunan sianida

Kehadiran Racun Sianida Jarang Dikesan

Racun sianida jarang mengeluarkan bau sehingga kehadirannya jarang diperhatikan. Walaupun baunya, aromanya berbentuk almond pahit yang menyamar ketika dicampurkan ke dalam makanan atau minuman. Tetapi ketika memasuki tubuh, racun sianida menyebar dengan cepat dan berpotensi menyebabkan kematian.

Kesan keracunan sianida bergantung pada jumlah dan jangka masa pendedahan. Dos sianida yang fatal umumnya sekitar 1.5 miligram per kilogram badan manusia. Lebih daripada itu, racun sianida boleh membawa maut. Kerana ketika memasuki tubuh, sianida mencegah sel-sel dalam tubuh menggunakan oksigen, menyebabkan kerosakan sel dan kematian. Organ yang paling terkena adalah otak dan jantung kerana kedua-duanya memerlukan oksigen untuk berfungsi dengan optimum.

Ini adalah gejala yang muncul ketika tubuh diracuni dengan sianida

Gejala keracunan sianida bergantung pada jumlah yang masuk ke dalam badan. Sekiranya dosnya kecil, gejala yang muncul termasuk loya, muntah, sakit kepala, pening, gelisah, degupan jantung yang cepat, sesak nafas, dan kelemahan.

Walaupun dalam dosis besar, gejala termasuk degup jantung yang lambat, kejang, tekanan darah rendah, kerosakan pada paru-paru, kehilangan nafas, dan kegagalan pernafasan yang menyebabkan kematian.

Baca juga: Pembunuh Senyap, Keracunan Sianida Selalunya membawa maut

Keracunan sianida juga menyebabkan kulit memerah kerana oksigen terperangkap dalam darah dan tidak memasuki sel-sel badan. Sekiranya anda sering terkena sianida dalam jumlah kecil, gejalanya akan muncul secara beransur-ansur. Keadaan ini disebut keracunan sianida kronik. Gejala termasuk kegelisahan, perubahan rasa, muntah, dan sakit di perut, dada dan kepala.

Kesan Sianida Yang Mematikan Berlaku Dengan Kemalangan Atau Sengaja

Sianida adalah racun serangga dan racun perosak yang banyak disalahgunakan sebagai racun. Sianida dapat memasuki tubuh melalui pengambilan makanan yang mengandungi sianida dalam dos kecil (seperti badam, biji aprikot, biji oren, biji epal, ubi kayu, rebung, kacang lima, dan ubi kayu) dan pendedahan kepada gas (seperti asap kenderaan dan asap rokok). Gas ini tidak terlalu berbahaya jika berada di ruang terbuka kerana boleh menyebar dan menguap. Tetapi apabila ditemui di ruang tertutup, gas ini berbahaya dan mengancam nyawa.

Walaupun sianida terdapat dalam beberapa makanan yang mungkin anda temui setiap hari, anda tidak perlu risau kerana dosnya sangat rendah dan cukup selamat untuk dimakan selagi diproses dengan betul. Kesan mematikan sianida berlaku secara tidak sengaja atau sengaja untuk mengganas atau membunuh seseorang.

Baca juga: Inilah Sebab Keracunan Sianida Boleh Mematikan

Itulah gejala keracunan sianida yang perlu anda perhatikan. Sekiranya anda mempunyai soalan lain mengenai keracunan sianida, jangan ragu untuk bertanya kepada doktor anda . Anda boleh menggunakan aplikasi untuk meminta doktor bila-bila masa dan di mana sahaja melalui berbual, dan Panggilan Suara / Video. Ayuh, cepat muat turun permohonan di App Store atau Google Play!