Ini adalah proses demensia pada seseorang

, Jakarta - Demensia adalah sindrom yang paling sering terjadi pada orang tua yang berumur lebih dari 65 tahun. Sindrom ini dapat menyebabkan penderita mengalami penurunan kemampuan fungsi otak, seperti penurunan daya ingat, penurunan kemampuan berfikir, memahami sesuatu, dan penurunan kecerdasan mental. Orang yang menderita demensia tidak langsung mengalami penurunan fungsi otak secara drastik. Sebaliknya, penyakit ini berkembang secara progresif. Ayuh, ketahui proses demensia di sini.

Punca Demensia

Demensia berlaku kerana sel-sel saraf otak di bahagian-bahagian tertentu rosak, menyebabkan kemampuan otak untuk berkomunikasi dengan saraf badan yang lain menurun. Kesannya, penghidap demensia akan mengalami simptom mengikut kawasan otak yang mengalami kerosakan. Demensia secara amnya berkembang secara progresif. Walau bagaimanapun, terdapat juga keadaan lain yang menyerupai demensia yang bersifat sementara dan boleh dibalikkan.

Baca juga: Hati-hati dengan Demensia untuk Perokok Pasif

Apa itu Demensia Progresif?

Demensia progresif adalah penurunan fungsi otak yang disebabkan oleh kerosakan pada sel saraf otak tertentu. Keadaan ini boleh bertambah buruk dari masa ke masa dan tidak dapat disembuhkan sepenuhnya. Terdapat pelbagai jenis demensia progresif, termasuk:

  • Penyakit Alzheimer. Ini adalah penyebab demensia yang paling biasa. Punca penyakit Alzheimer masih belum diketahui. Walau bagaimanapun, beberapa gangguan genetik dianggap dapat meningkatkan risiko penyakit ini.

  • Demensia Badan Lewy . Demensia jenis ini disebabkan oleh pembentukan gumpalan protein yang tidak normal di otak, yang juga dapat terjadi pada Alzheimer dan Parkinson.

  • Demensia vaskular. Selain kerosakan pada sel saraf otak, penyebab demensia tertinggi kedua adalah gangguan pada saluran darah otak. Gangguan ini juga boleh menyebabkan strok.

  • Demensia frontotemporal. Merupakan kumpulan penyakit yang mempunyai gejala berupa degenerasi sel otak frontal dan temporal. Demensia progresif jenis ini juga sering dikaitkan dengan tingkah laku, keperibadian, dan kemahiran berbahasa.

  • Demensia bercampur. Demensia ini adalah gabungan penyakit Alzheimer, demensia vaskular, dan Demensia badan Lewy .

Baca juga: Penyakit Alzheimer dapat dicegah dengan melakukan 6 cara ini

Gejala Demensia

Setiap orang yang menghidap demensia boleh mengalami gejala yang berbeza bergantung kepada penyebabnya. Walau bagaimanapun, sindrom ini tidak hanya akan mempengaruhi kognitif penderita, tetapi juga psikologi. Dari perspektif kognitif, gejala demensia berikut biasanya akan dialami oleh orang tua:

  • Hilang ingatan

  • Kepekatan menurun

  • Sukar untuk berkomunikasi

  • Sukar untuk bercakap

  • Tidak dapat menyelesaikan masalah atau merancang sesuatu

  • Kekeliruan

  • Sukar untuk membuat keputusan

  • Koordinasi pergerakan badan yang tidak seimbang.

Manakala gejala demensia warga tua dari sisi psikologi, seperti:

  • Selalunya berasa gelisah

  • Takut atau paranoia

  • Kemurungan

  • Perubahan mood dan tingkah laku

  • halusinasi

  • Pergolakan.

Dalam keadaan teruk, penghidap dapat mengalami gejala dalam bentuk kelumpuhan pada satu sisi badan, tidak dapat menahan keinginan untuk membuang air kecil, dan penurunan selera makan dan kesukaran menelan.

Baca juga: Berikut adalah 7 Gejala Umum Demensia Alzheimer

Tahap Pembangunan Demensia

Terdapat 5 peringkat perkembangan keadaan yang akan dialami oleh penghidap demensia. Tahap ini juga merupakan penentu keparahan demensia seseorang. Lima peringkat, antara lain:

Tahap 1: fungsi otak penghidap masih berfungsi seperti biasa.

Tahap 2: penderita mula mengalami penurunan fungsi otak, tetapi masih dapat melakukan aktiviti harian secara mandiri.

Tahap 3: penghidapnya mula mengalami kesukaran dalam melakukan aktiviti harian, tetapi masih dalam tahap yang ringan.

Tahap 4: penghidap mula memerlukan pertolongan orang lain untuk menjalankan aktiviti harian.

Tahap 5: kemampuan fungsi otak penghidap menurun secara drastik, jadi dia mesti bergantung pada orang lain untuk menjalani kehidupan seharian.

Sekiranya gejala demensia warga tua berlaku pada ibu bapa anda, anda harus segera membawanya ke doktor untuk mendapatkan rawatan seawal mungkin. Tindakan rawatan yang dilakukan seawal mungkin dapat menghambat perkembangan keadaan dan membuat penghidap dapat menjalani kehidupan yang lebih baik.

Sekiranya anda mempunyai soalan mengenai demensia warga tua, tanyakan kepada doktor anda menggunakan aplikasinya . Anda boleh menghubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual bila-bila masa dan di mana sahaja. Ayuh, muat turun sekarang juga di App Store dan Google Play.