Pembedahan Pembuangan Rahim untuk Rawatan Plasenta Acreta

, Jakarta - Placenta accreta adalah gangguan yang berlaku semasa kehamilan. Dalam keadaan ini, bahagian plasenta tertentu melekat atau tumbuh terlalu dalam di dinding rahim. Berita buruknya, keadaan ini adalah masalah kehamilan yang serius dan boleh membahayakan. Oleh itu, apabila seorang wanita didiagnosis dengan plasenta accreta, adakah benar bahawa pembedahan membuang rahim adalah satu-satunya rawatan yang boleh dilakukan?

Dalam keadaan normal, plasenta biasanya akan terpisah dari dinding rahim setelah seorang wanita melahirkan. Walau bagaimanapun, berbeza pada kehamilan dengan plasenta accreta. Dalam keadaan ini, sebahagian atau seluruh plasenta tetap melekat kuat pada dinding rahim dan boleh mencetuskan pendarahan postpartum yang berat.

Apabila seorang wanita hamil didiagnosis dengan plasenta accreta, perlu dilakukan perubahan dalam pemantauan kehamilan, termasuk rancangan kelahiran. Kerana, keadaan ini boleh menyebabkan buruh berlaku pada bila-bila masa kerana satu keadaan darurat atau yang lain. Agar kelahiran tetap lancar dan selamat, wanita hamil yang mengalami plasenta accreta biasanya akan menjalani pembedahan caesar. Sudah tentu, prosedur ini hanya dapat dilakukan setelah ada persetujuan antara calon ibu dan doktor dan bertujuan untuk mengelakkan risiko pendarahan selepas bersalin.

Walaupun tidak selalu disertai dengan histerektomi atau pembedahan membuang rahim, kebanyakan kes ini biasanya berakhir dengan keputusan itu. Sekiranya plasenta accreta tidak teruk, masih mungkin untuk menjaga rahim sehingga masih ada peluang untuk memiliki anak yang lain. Bahagian caesar dilakukan untuk memisahkan plasenta dari dinding rahim, tetapi perlu diingat bahawa ini boleh menyebabkan pendarahan, bahkan mengancam nyawa.

Mengekalkan kehadiran rahim juga boleh menyebabkan komplikasi pada orang dengan plasenta accreta. Jadi, pembedahan membuang rahim sering menjadi pilihan untuk mengelakkan seorang wanita kehilangan banyak darah kerana pemisahan plasenta dari dinding rahim. Setelah melakukan rawatan yang betul, biasanya penghidap plasenta accreta akan sembuh dan tidak mengalami komplikasi jangka panjang.

Gejala dan Punca Plasenta Acreta

Sebenarnya, keadaan ini sering tidak menyebabkan gejala atau tanda khas semasa mengandung. Plasenta accreta biasanya hanya dikesan semasa pemeriksaan ultrasound semasa berunding dengan doktor. Walau bagaimanapun, keadaan ini boleh mencetuskan pendarahan dari organ seks pada trimester ketiga kehamilan.

Hingga kini masih belum diketahui apa sebenarnya penyebab kemunculan gangguan kehamilan ini. Namun, sebilangan pakar mengatakan bahawa ini lebih berisiko pada wanita yang sebelumnya pernah menjalani pembedahan Caesarean. Selain itu, plasenta accreta juga dianggap terkait dengan kadar protein yang tinggi yang disebut alpha-fetoprotein (AFP) yang dihasilkan oleh janin.

Terdapat sebilangan faktor yang dapat meningkatkan risiko wanita mengalami gangguan kehamilan ini. Salah satunya adalah usia, wanita yang mengandung lebih dari 35 tahun dikatakan lebih berisiko terkena plasenta accreta. Selain itu, kelainan pada posisi plasenta semasa kehamilan, dari fibroid di rahim hingga gangguan rahim lain juga menjadi pencetus kepada peningkatan risiko wanita mengalami plasenta accreta. Plasenta accreta juga lebih sering terjadi pada wanita yang telah atau pernah menjalani beberapa pembedahan caesar.

Ketahui lebih lanjut mengenai plasenta accreta atau gangguan kehamilan lain dengan meminta doktor di aplikasi . Doktor boleh dihubungi dengan mudah melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual . Dapatkan petua menjaga kesihatan semasa mengandung dan bagaimana mencegah gangguan kehamilan. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!

Baca juga:

  • Risiko Kehamilan di Ibu Plasenta Acreta Perlu Tahu
  • Ini adalah perbezaan antara Placenta Acreta dan Placenta Previa
  • Kesan Plasenta Acreta pada Ibu dan Bayi yang Perlu Anda Ketahui