Perkembangan Bayi 20 Bulan

, Jakarta - Bayi telah belajar banyak perkara selama 20 bulan hidup mereka, di mana pada usia ini ibu bapa boleh mula mengajar mereka cara membuang air besar. Sekiranya selama ini bayi anda terbiasa memakai lampin pakai buang, maka inilah masanya untuk terus bergerak. Perlahan-lahan, ayah dan ibu dapat mula mengajar bayi untuk mengenali keinginan untuk membuang air kecil atau buang air besar.

Beri anak gambaran yang jelas mengenai proses membuang air kecil atau buang air besar, dan minta dia memberitahu bila tanda-tanda itu muncul. Apabila anak anda mengatakan bahawa dia ingin kencing, bawa dia ke tandas dan bantu dia membuang air kecil. Lakukan ini dengan perlahan, sehingga anak terbiasa. Jangan risau jika anak anda masih menunjukkan tanda-tanda tidak bersedia. Memerlukan waktu yang lama untuk membiasakannya, sesekali tidak ada salahnya untuk kembali memakai lampin untuk bayi, misalnya ketika keluar.

Baca juga: Perkembangan Bayi 10 Bulan

Mengesan Penyakit pada Bayi 20 Bulan

Memasuki usia 20 bulan, si kecil biasanya mula menunjukkan tanda-tanda masalah kesihatan, jika ada. Salah satu penyakit yang dapat dikesan adalah asma. Walaupun begitu, mengesan asma pada kanak-kanak, terutama mereka yang berumur di bawah 5 tahun bukanlah perkara yang mudah. Asma pada kanak-kanak mempunyai spesifikasi yang perlu dirawat dengan cara yang berbeza bergantung pada usia dan gejala yang muncul.

Sehingga kini, belum diketahui apa yang menyebabkan asma berlaku. Walau bagaimanapun, keadaan ini sering dikaitkan dengan beberapa faktor, seperti faktor genetik atau kongenital, pencemaran udara, dan kelahiran pramatang atau bayi yang dilahirkan dengan berat lahir rendah. Risiko penyakit ini juga dapat meningkat akibat terkena asap rokok, debu, udara sejuk, dan jangkitan pernafasan yang berulang kali dan teruk.

Baca juga: Perkembangan Bayi 12 Bulan

Asma pada bayi biasanya dicirikan oleh gejala utama mengi atau suara bernada tinggi atau rendah ketika menghembus nafas. Bayi juga terdedah kepada sesak nafas dan batuk yang berterusan atau tidak hilang. Pada bayi, asma dapat dikesan semasa menyusu. Sekiranya bayi anda mengalami kesukaran dan tidak mahu menyusui, itu boleh menjadi tanda bahawa dia mengalami sesak nafas, yang boleh menjadi tanda asma.

Berita buruknya ialah mengesan dan merawat asma pada bayi tidaklah mudah. Asma adalah penyakit yang tidak dapat disembuhkan, tetapi gejalanya dapat dikendalikan. Penyakit ini mesti diatasi dengan segera agar anak dapat melakukan aktiviti harian yang normal. Di samping itu, ia boleh berlaku pada usia apa pun yang secara amnya gejala akan mula muncul pada kanak-kanak di bawah usia 5 tahun.

Selain mendapatkan rawatan, kanak-kanak dengan asma juga harus selalu dijauhkan dari sumber yang mencetuskan gejala asma. Peranan ibu bapa sangat penting dalam membantu anak-anak menghidap asma, terutamanya jika penyakit ini telah dikesan sejak bayi berusia 20 bulan. Pastikan anda mengenali dan merekodkan gejala yang muncul, seberapa kerap asma muncul dan mengenal pasti faktor-faktor pencetus. Sekiranya gejala asma muncul dan menyebabkan keadaan teruk, segera bawa anak anda ke hospital untuk mendapatkan rawatan perubatan.

Baca juga: Ketahui Ciri-ciri Asma pada Kanak-kanak yang sering diabaikan oleh ibu bapa

Ketahui lebih lanjut mengenai gejala asma pada bayi dan perkembangan apa yang berlaku pada 20 bulan dengan meminta doktor di aplikasinya . Anda boleh menghubungi doktor dengan mudah melalui Panggilan Video / Suara dan berbual. Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua merawat bayi dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!

Rujukan:
Ibu bapa. Diakses 2019. Perkembangan Kanak-kanak 20 Bulan.
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2019. Mengubati asma pada kanak-kanak di bawah umur 5 tahun.