Hati-hati, Ini adalah Komplikasi Berbahaya dari Herpes Zoster

Jakarta - Adakah anda pernah mendengar istilah herpes zoster sebelumnya? Penyakit ini disebabkan oleh virus Varicella zoster, yang juga merupakan penyebab cacar air. Apabila seseorang pulih dari cacar air yang dialami, virus itu dapat menetap di dalam badan dan tidak hilang sepenuhnya, kerana ia dapat hidup dan tidur di dalam sistem saraf manusia selama bertahun-tahun sebelum kembali aktif sebagai sirap.

Walaupun disebabkan oleh virus yang sama, herpes zoster dan cacar air mempunyai sejumlah gejala yang berbeza. Pada orang dengan herpes zoster, gejala dicirikan oleh ruam kulit yang merah dan menyakitkan dengan sensasi terbakar pada kulit. Ruam itu sendiri akan berbentuk garis pada dada, leher, atau muka. Walaupun tidak mengancam nyawa, gejala yang muncul akan sangat menyakitkan bagi penghidapnya.

Baca juga: Pengendalian Pertama Herpes Zoster pada Kanak-kanak

Apa Komplikasi Herpes Zoster yang Perlu Diperhatikan?

Apabila dialami oleh seseorang dengan sistem imun yang baik, gejala dapat hilang sepenuhnya dalam 2-4 minggu. Penyakit ini akan berisiko tinggi apabila dialami oleh orang tua atau wanita hamil. Apabila dialami oleh orang tua, komplikasi herpes zoster yang dapat dialami adalah radang paru-paru dan radang otak. Semasa pada wanita hamil, cacar lahir pada bayi adalah komplikasi herpes zoster yang boleh berlaku.

Apabila gejala yang muncul tidak dirawat dengan baik, komplikasi herpes zoster berikut dapat terjadi:

  • Neuralgia postherpetic, iaitu sakit yang berlangsung selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun setelah penyakit ini sembuh.

  • Kebutaan, yang merupakan komplikasi yang boleh timbul ketika penyakit ini menyebabkan radang saraf optik.

  • Otot yang lemah, yang merupakan komplikasi herpes zoster yang berlaku apabila terdapat keradangan pada saraf otot tertentu yang menyebabkan penurunan kekuatan pada otot saraf ini.

  • Jangkitan bakteria, yang merupakan komplikasi herpes zoster yang berlaku ketika bakteria masuk ke dalam lepuh yang pecah.

  • Tompok-tompok putih pada ruam, merupakan komplikasi yang berlaku ketika pigmen pecah di kulit.

Dengan mengetahui lebih lanjut mengenai penyakit ini, anda dapat mengatasinya dengan mengambil sejumlah langkah pencegahan, agar penyakit ini tidak berkembang lebih jauh dan menyebabkan sejumlah komplikasi.

Baca juga: Faktor Penyebab Herpes Zoster pada Kanak-kanak

Berikut adalah langkah-langkah untuk mencegah herpes zoster

Langkah utama yang dapat diambil untuk mengurangi risiko terkena herpes zoster adalah dengan memberikan vaksinasi yang diberikan kepada seseorang yang berusia lebih dari 50 tahun. Sebagai tambahan kepada orang tua, seseorang yang pernah menderita penyakit ini sebelumnya disarankan untuk melakukan vaksinasi untuk mencegah kambuhnya penyakit di masa depan.

Walaupun tidak dapat mencegah sepenuhnya, vaksinasi dapat mengurangi intensitas gejala yang muncul, dan mempercepat waktu penyembuhan. Penyakit ini tidak dapat menular, kerana ini adalah kelanjutan dari cacar air. Sementara itu, cacar air adalah penyakit yang dapat dicegah menyebar dengan mengambil langkah-langkah berikut:

  • Elakkan menggaru lepuh.

  • Elakkan hubungan langsung dengan wanita hamil.

  • Basuh tangan anda dengan kerap untuk mengelakkan virus melekat pada tangan anda.

Baca juga: Gejala Awal Herpes Zoster untuk Memahami

Apabila gejala awal herpes zoster muncul, seperti sensasi terbakar pada kulit, segera berbincang dengan doktor mengenai aplikasi tersebut untuk menentukan langkah rawatan yang sesuai, ya! Sensasi terbakar ini biasanya disertai dengan gejala lain, seperti sakit kepala, kepekaan terhadap cahaya, dan demam. Ruam akan muncul beberapa hari selepas gejala ini muncul. Oleh itu, sentiasa perhatikan gejala yang anda alami, ya!

Rujukan:
CDC. Diakses pada tahun 2020. Kayap (Herpes Zoster).
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Kayap.
Pesakit. Diakses pada tahun 2020. Kayap.