4 Perkara Yang Perlu Diketahui Sebelum Mengamalkan

, Jakarta - Sebilangan besar pasangan suami isteri ingin mempunyai anak. Namun, dengan pelbagai alasan, beberapa pasangan tidak dapat memenuhi kehendak mereka. Anak angkat adalah salah satu pilihan yang boleh diambil oleh pasangan yang ingin mempunyai anak tetapi terhalang oleh keadaan kesihatan tertentu.

Proses mengasuh anak boleh menjadi pengalaman menggembirakan bagi pasangan yang bercita-cita menjadi ibu bapa. Walau bagaimanapun, agar semuanya dapat berjalan dengan lancar dan bahagia, berikut adalah perkara yang perlu anda ketahui sebelum mengadopsi anak:

1. Pertimbangkan Motivasi Mengadopsi Anak

Sebelum memulakan proses mengasuh anak, ibu bapa perlu mengetahui dengan jelas motivasi untuk melakukannya. Menurut Laura Lamminen, Ph.D., psikologi utama di Rees-Jones Center for Foster Care Excellence, Health Children di Dallas, Amerika Syarikat, ada tiga soalan untuk anda tanyakan sebelum memutuskan untuk mengadopsi anak, iaitu:

  • Mengapa saya mahu anak angkat?
  • Bagaimana cara mengasuh anak memberi kesan kepada orang-orang dalam keluarga saya?
  • Adakah persekitaran rumah saya stabil dan dapat menyara anak secara emosi?

Lamminen selanjutnya mengungkapkan bahawa anak angkat adalah komitmen sepanjang hayat terhadap orang lain, iaitu komitmen sepanjang hayat antara ibu bapa dan anak-anak. Penting untuk bersikap jujur ​​mengenai keperluan khusus yang anda miliki ketika membuat keputusan itu sehingga anda juga dapat memberikan yang terbaik kepada anak angkat anda.

Baca juga: Pasti, Adakah Anda Sedia Mempunyai Anak?

2. Pilih Tempat Pengangkatan Undang-Undang

Melancarkan dari halaman Kompas , Kanthi Lestari, SH, dari Institut Bantuan dan Perundingan Hukum Indonesia untuk Wanita dan Keluarga menjelaskan bahawa ibu bapa perlu memilih tempat untuk anak angkat, seperti yayasan atau rumah anak yatim di Kementerian Sosial. Sebabnya, jika anda mengambil anak dari tempat yang statusnya tidak jelas, ada kemungkinan tempat itu mempunyai anak dengan cara yang tidak sah.

Di samping itu, Kanthi juga menambah bahawa yayasan atau rumah anak yatim juga harus membolehkan calon ibu bapa angkat membawa anak terlebih dahulu selama 6 bulan sebelum ada keputusan mahkamah (program). menjaga anak ). Tujuannya adalah agar anak dan calon ibu bapanya dapat saling menyesuaikan diri sementara menunggu proses pengadilan.

Baca juga: 5 Petua Membina Kedekatan dengan Anak-anak Tiri

3. Ketahui Prosedur Anak Angkat

Prosedur untuk mengadopsi anak sudah memiliki dasar peraturan, yaitu Peraturan Pemerintah Nomor 54 Tahun 2007 tentang Pelaksanaan Anak Angkat. Dalam PP 54/2007, peraturan untuk mengadopsi anak dibedakan antara Warganegara Indonesia (WNI) -WNI, WNI-WNA (Warganegara Asing) dan ibu bapa tunggal atau ibu tunggal .

Adopsi antara warga negara Indonesia dan orang tua tunggal, permohonan untuk mengadopsi anak dapat diserahkan ke Layanan Sosial Provinsi. Walaupun adopsi dilakukan antara warga negara Indonesia, permohonan tersebut harus diserahkan kepada Kementerian Sosial (Kemensos).

Kemudian, berikut adalah prosedur untuk mengadopsi anak yang perlu dilakukan:

  • Ibu bapa yang ingin mengambil anak perlu mengemukakan surat permohonan.
  • Setelah surat permohonan untuk diterima diterima oleh Perkhidmatan Sosial dan Kementerian Sosial, Pasukan Pertimbangan Pelesenan Anak (Tippa) akan dibentuk.
  • Pasukan Tippa akan menghantar Pasukan Kerja Sosial (Peksos) ke rumah calon ibu bapa angkat untuk meninjau semua aspek kelayakan untuk mendapatkan hak penjagaan. Kemudian, Pasukan Pekerja Sosial akan menyampaikan hasil tinjauan kepada pasukan Tippa.
  • Berdasarkan saranan dari Pasukan Pekerja Sosial, pasukan Tippa akan meminta sejumlah fail dari calon ibu bapa.
  • Sekiranya semua syarat ini dipenuhi, maka berdasarkan cadangan pasukan Tippa, Menteri Sosial akan memberikan cadangan untuk mengadopsi anak.
  • Setelah surat cadangan pengangkatan dikeluarkan, ibu bapa angkat mendapat hak penjagaan sementara selama 6 bulan.
  • Setelah tempoh penjagaan anak sementara 6 bulan, hasilnya baik, pengangkatan anak akan ditentukan oleh pengadilan.

4. Ibu bapa Perlu Menjelaskan Asal Anak

Suatu hari, ibu bapa perlu menjelaskan kepada anak angkatnya status dan asal usulnya, kerana dia berhak mengetahui. Menurut Dra Mastura Surowo, SH, ahli psikologi dan juga lulusan undang-undang di institusi yang sama dengan Kanthi, ibu bapa angkat tidak perlu risau bahawa anak mereka akan kembali kepada ibu bapa kandung mereka kerana ini jarang berlaku.

Walaupun anak itu akhirnya ingin kembali kepada ibu bapa kandungnya, anda harus melepaskannya. Perlu diingat, pengambilan anak mesti dilakukan semata-mata untuk kepentingan anak. Oleh itu, kepentingan anak mesti menjadi keutamaan.

Baca juga: Ini adalah Hubungan antara Anak Angkat dan Kesihatan Mental Anak

Itulah yang perlu anda ketahui sebelum mengadopsi anak. Sekiranya anda ingin mengemukakan soalan mengenai bagaimana membina kedekatan dengan anak angkat atau pola keibubapaan yang tepat untuk anak angkat, tanyakan kepada ahli psikologi melalui aplikasi tersebut. .

Melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual , anda boleh berbincang dengan pakar psikologi yang pakar dan dipercayai mengenainya kapan saja dan di mana sahaja. Ayuh, muat turun sekarang.

Rujukan:
Hari Wanita. Diakses pada tahun 2020. 8 Perkara Yang Perlu Anda Ketahui Sebelum Mengadopsi Anak.
Kompas. Diakses pada tahun 2020. Anak Angkat, Mengapa Tidak?
Indonesia.Go. Diakses pada tahun 2020. Berikut adalah Terma dan Prosedur Anak Angkat.