Bagaimana Prosedur Suntikan Dilakukan?

Jakarta - Proses suntikan yang dilakukan di dunia perubatan adalah proses rawatan yang agak biasa. Suntikan dilakukan dengan memasukkan cecair ke dalam badan menggunakan jarum. Umumnya, cairan yang dimasukkan ke dalam tubuh adalah cecair perubatan dan vitamin yang memberikan banyak manfaat kesihatan.

Baca juga: Antibiotik suntikan Lebih Berkesan Daripada Lisan, Betul?

Dilaporkan dari Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit Secara umum, ubat cair atau vitamin yang dimasukkan ke dalam tubuh dapat digunakan sebagai langkah pencegahan penyakit, rawatan, atau untuk melakukan pemeriksaan terhadap gejala yang dialami oleh seseorang. Perkara yang mesti dilakukan oleh pihak perubatan sebelum melakukan suntikan adalah menjaga kebersihan dan pensterilan alat yang akan dijalankan. Jika tidak, akan membahayakan pesakit dan pasukan perubatan.

Ini adalah bagaimana prosedur suntikan dilakukan

Melaporkan dari Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), suntikan yang tidak sesuai dengan prosedur dan tidak bersih boleh membahayakan. Keadaan ini boleh menyebabkan penyebaran virus yang menyebabkan hepatitis B, hepatitis C, HIV, dan penyakit lain. Selain itu, suntikan yang tidak dilakukan mengikut prosedur yang baik juga boleh menyebabkan kerosakan pada saraf dan tisu lain. Sebenarnya, suntikan yang tidak sesuai dengan prosedur boleh menyebabkan kelumpuhan.

Untuk itu, ketahui prosedur suntikan yang betul dan baik untuk mengelakkan masalah kesihatan yang mungkin berlaku kerana prosedur yang tidak dijalankan dengan betul. Secara amnya, prosedur suntikan dilakukan dengan memastikan jarum yang digunakan steril dan baru. Kemudian, cecair dimasukkan ke dalam badan menggunakan picagari.

Kemudian, jarum suntik yang berisi cecair akan dimasukkan ke dalam satu bahagian badan. Kemudian, pasukan perubatan mengalirkan cecair secara perlahan dengan menyuntik cecair tersebut. Selepas cecair disuntik ke dalam badan, jarum suntikan ditarik perlahan. Pasukan perubatan akan menutup luka suntikan kecil dengan pembalut steril.

Baca juga: Ini adalah Masa yang tepat untuk melakukan suntikan

Ketahui Jenis Suntikan

Itulah langkah-langkah prosedur yang biasa dilakukan dalam prosedur suntikan. Walau bagaimanapun, suntikan mempunyai jenis prosedur yang berbeza. Ayuh, ketahui lebih lanjut mengenai jenis suntikan dan prosedurnya:

1. Suntikan intravena

Proses suntikan ini melibatkan memasukkan jarum terus ke urat supaya cecair dapat dihantar terus melalui aliran darah. Ini dilakukan agar rawatan yang dijalankan dapat merasakan manfaatnya kepada pesakit dengan segera.

2. Suntikan intramuskular

Suntikan intramuskular adalah proses suntikan terus ke otot. Ini dilakukan agar cecair yang dimasukkan dapat diserap oleh saluran darah dengan cepat. Terdapat beberapa jenis suntikan yang dilakukan dengan cara ini, seperti vaksin influenza.

3. Suntikan subkutan

Suntikan ini memberikan cecair antara kulit dan otot. Biasanya, suntikan ini menggunakan jarum yang lebih pendek daripada jenis suntikan yang lain. Terdapat beberapa proses vaksinasi yang dilakukan menggunakan suntikan ini, salah satunya adalah vaksin MMR.

4. Suntikan Intradermal

Cecair yang dimasukkan melalui proses suntikan intradermal akan langsung diarahkan ke lapisan tepat di bawah epidermis kulit. Jenis suntikan ini dilakukan pada sudut 5 hingga 15 darjah dengan jarum diletakkan hampir rata pada kulit.

5. Depot Suntikan

Suntikan Depot adalah proses suntikan yang dilakukan untuk menyimpan ubat dalam jisim tempatan dan kemudian secara beransur-ansur diserap oleh tisu di sekitarnya. Terapi hormon untuk penghidap barah prostat umumnya akan dilakukan dengan suntikan depot.

Baca juga: Sukar Mencerahkan Kulit, Berbahaya atau Tidak?

Itu adalah pelbagai jenis suntikan dan prosedur. Jangan ragu untuk bertanya kepada doktor mengenai keluhan kesihatan yang anda alami melalui aplikasi tersebut . Melakukan pemeriksaan awal sudah tentu dapat menjadikan masalah kesihatan lebih mudah diatasi.

Rujukan:
Pertubuhan Kesihatan Dunia. Diakses pada tahun 2020. Memberi Suntikan Selamat
Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit. Diakses pada tahun 2020. Keselamatan Suntikan