Menjalani Transplantasi Sumsum Tulang, Benarkah Orang dengan HIV / AIDS Berpotensi untuk Sembuh?

Jakarta - HIV / AIDS adalah penyakit berjangkit yang disebabkan oleh jangkitan Virus kekurangan imuniti manusia. Virus ini menyerang sistem imun, khususnya sel T pembantu yang disebut CD4 +. Akibatnya, sistem pertahanan tubuh utama menjadi rosak dan menjadikan penghidapnya mudah dijangkiti penyakit. Fasa AIDS berlaku apabila seseorang yang dijangkiti HIV mula menunjukkan gejala fizikal seperti demam, sakit tekak, sakit kepala, ruam merah, kelenjar getah bening yang bengkak, dan sakit sendi dan otot.

Baca juga: Mitos dan Fakta Unik Penyakit Menular Seksual

Fasa AIDS dapat dicegah selagi orang yang dijangkiti HIV kerap minum ubat antiretroviral (ARV). Tetapi selalunya, seseorang hanya menyedari dia dijangkiti HIV ketika gejala fizikal muncul atau memasuki fasa AIDS. Itulah sebabnya ujian HIV / AIDS perlu dilakukan setiap enam bulan, terutama untuk pengguna ubat suntikan dan sering menukar pasangan. Apabila didiagnosis menghidap HIV / AIDS, penghidapnya (disebut PLWHA) perlu mengambil ubat ARV seumur hidup.

Pemindahan Spinal Marrow Memberi Harapan Baru kepada PLWHA

Hingga kini belum ada perawatan yang terbukti untuk menyembuhkan HIV / AIDS. Walaupun begitu, masih ada harapan agar ODHA dapat pulih dan hidup lebih lama. Selain mengambil ubat ARV seumur hidup, akhir-akhir ini, terdapat banyak kajian yang menyatakan dapat menyembuhkan orang yang hidup dengan HIV. Tuntutan pertama muncul pada tahun 2008 oleh pasukan penyelidik yang melaporkan seorang pesakit Berlin "disembuhkan" dari HIV setelah menjalani transplantasi sumsum tulang. Lebih dari 10 tahun, kini terdapat tuntutan serupa pada pesakit London dan Düsseldorf.

Transplantasi sumsum tulang dalam PLWHA dilakukan untuk merawat barah setelah mendapat penderma gen yang tahan terhadap HIV, iaitu gen CCR5. Hasil rawatan itu mengejutkan banyak pihak kerana setelah diperiksa kembali, tidak ada lagi HIV di dalam darahnya, bahkan setelah dia berhenti mengambil ARV. Namun, masih terlalu awal untuk mengatakan bahawa pemindahan sumsum tulang dapat menyembuhkan HIV / AIDS. Para saintis belum dapat membuat kesimpulan sama ada HIV benar-benar hilang atau hanya dalam keadaan tidak dapat dikesan.

Baca juga: Hentikan Stigma pada ODHA atau Orang dengan HIV / AIDS, Inilah Sebabnya

Cabaran Melaksanakan Transplantasi Sumsum Tulang untuk ODHA

Kini para penyelidik dari Pusat Perubatan Universiti Utrecht di Belanda melihat dua orang yang hidup dengan HIV yang telah menerima pemindahan serupa. Walau bagaimanapun, kedua-dua pesakit masih belum berhenti mengambil ubat ARV. Sekiranya tindak balas yang muncul sama dengan tiga pasien sebelumnya, ada kemungkinan HIV / AIDS akan dibasmi oleh transplantasi sumsum tulang.

Walaupun menjadi harapan baru untuk penyembuhan ODWA, ada beberapa cabaran yang dihadapi dalam menjalani pemindahan sumsum tulang. Kerana prosedur ini disarankan bagi Odha yang menghidap barah, sebagai jalan terakhir untuk mendapatkan penawar. Cabaran lain dengan kaedah ini adalah kekurangan orang yang mempunyai mutasi gen CCR5.

Baca juga: Inilah Yang Perlu Anda Ketahui Sebelum Menguji HIV

Itulah kajian klinikal terbaru mengenai rawatan HIV / AIDS yang sedang dibincangkan. Sekiranya anda mempunyai soalan lain mengenai HIV / AIDS, tanyakan kepada doktor anda untuk mendapatkan jawapan yang tepat. Lebih baik meminta maklumat mengenai HIV / AIDS dari pakar atau dari sumber yang dipercayai kerana masih terdapat maklumat yang salah yang beredar di masyarakat. Ini bukan sahaja menimbulkan salah faham di kalangan ODHA, tetapi juga menghambat usaha menangani HIV / AIDS di Indonesia.

Anda boleh menggunakan ciri Bercakap dengan doktor apa yang ada dalam aplikasi untuk menghubungi doktor pada bila-bila masa dan di mana sahaja melalui berbual, dan Panggilan Suara / Video. Ayuh, cepat muat turun permohonan di App Store atau Google Play!