Keperluan untuk Memeriksa Ketergantungan Dadah terhadap Pengguna Dadah

, Jakarta - Seseorang yang ketagihan dadah sukar untuk melepaskan diri dari keadaannya. Ketagihan dadah boleh mempengaruhi otak dan tingkah laku penderita, sehingga mereka tidak dapat mengawal penggunaan ubat-ubatan yang sah atau haram. Mereka yang ketagihan harus terus menggunakan dadah walaupun mengetahui bahaya yang ditimbulkannya di kemudian hari.

Di samping itu, pengguna dadah yang cuba menghentikan ketagihan mereka mesti mempunyai keinginan yang sangat kuat sehingga membuat mereka merasa sakit secara fizikal. Dalam dunia perubatan, keadaan ini disebut sebagai gejala penarikan. Memandangkan sukar untuk melepaskan diri dari keterlibatan dadah, adalah penting bagi pengguna dadah untuk menjalani pemeriksaan kebergantungan dadah secara rutin.

Baca juga: Tidak Hanya Ketagihan, Inilah 4 Bahaya Dadah

Kepentingan Memeriksa Ketergantungan Dadah Terhadap Pengguna Dadah

Pemeriksaan ketergantungan kepada pengguna dadah memerlukan penilaian menyeluruh dan selalunya merangkumi penilaian oleh psikiatri, psikologi, atau kaunselor alkohol dan ubat. Ujian darah, air kencing, atau makmal lain juga diperlukan untuk menilai penggunaan ubat-ubatan, tetapi ujian tersebut sebenarnya bukan ujian untuk mendiagnosis ketagihan. Walau bagaimanapun, ujian ini dapat digunakan untuk memantau rawatan dan pemulihan pengguna dadah.

Untuk mendiagnosis gangguan penggunaan bahan, kebanyakan profesional kesihatan mental menggunakan kriteria dalam Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental (DSM-5), yang diterbitkan oleh Persatuan Psikiatri Amerika .

Gejala Ketagihan Dadah Yang Dapat Diakui

Seseorang yang ketagihan dadah biasanya mudah dikenali oleh perubahan tingkah lakunya. Apabila pengguna tidak menggunakan ubat untuk jangka waktu tertentu, reaksi fizikal biasanya berlaku, seperti:

  • Sangat resah;
  • Kemurungan;
  • Otot lemah;
  • Mimpi ngeri yang kerap;
  • sakit;
  • Berpeluh;
  • Mual;
  • Gag.

Sekiranya anda melihat tanda-tanda ini pada orang yang berdekatan dengan anda, anda harus membawanya ke doktor untuk mendapatkan rawatan selanjutnya. Sebelum melawat hospital, sekarang anda boleh membuat temu janji dengan doktor terlebih dahulu melalui permohonan . Pilih saja doktor di hospital yang tepat mengikut keperluan anda melalui aplikasi.

Baca juga: Selain Kerosakan Sel, Apa Bahaya Dadah?

Bolehkah Penagih Dadah Dirawat?

Melancarkan dari garis kesihatan, Merawat seseorang yang sudah ketagihan dengan ubat-ubatan agak rumit. Kerana, jika orang itu berhenti menggunakan ubat secara tiba-tiba, gejala fizikal yang tidak diingini akan berlaku. Oleh itu, perlu ada rawatan yang dilakukan oleh kakitangan perubatan untuk membersihkan badan bahan terlarang melalui rawatan pesakit dalam atau pesakit luar. Nah, rawatan ini dipanggil program detoks.

Program detoks menggunakan kombinasi terapi dan rawatan perubatan untuk mengurangkan kebergantungan dan merawat gangguan yang dialami oleh penghidap. Pentadbiran bahan yang meniru kesan ubat haram dapat membantu mengurangkan gejala penarikan semasa rawatan. Sesi terapi yang sedang berlangsung mungkin diperlukan setelah pengguna ubat meninggalkan program rawatan.

Kes keracunan, penarikan, atau overdosis yang melampau mungkin memerlukan rawatan kecemasan sebelum ketagihan dan ketergantungan dapat dirawat.

Apa Yang Berlaku Sekiranya Pengguna Dadah Tidak Dirawat?

Sekiranya tidak dirawat, pergantungan pada ubat-ubatan haram boleh membahayakan nyawa seseorang. Pesakit dapat meningkatkan penggunaan ubat-ubatan kerana tubuh akan menyesuaikan diri dengan ubat-ubatan ini. Dari masa ke masa, penggunaan ini boleh menyebabkan overdosis atau kematian.

Baca juga: Berikut adalah Petua Mengelakkan Ketagihan Dadah

Kadang kala, rawatan pertama sangat berjaya tetapi akan kembali kemudian. Untuk mencegah kebiasaan kambuh, terapi dan bergaul dengan kumpulan sokongan dapat membantu bekas penagih pulih, terus berada di landasan dan menguruskan gejala kambuh.

Rujukan:

Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Ketagihan dadah (gangguan penggunaan bahan).

Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2020. Ketergantungan Dadah.