Ternyata, sistem saraf boleh menjadi penyebab gangguan tidur

, Jakarta - Tidur yang cukup pada waktu malam adalah salah satu perkara penting untuk kesihatan tubuh. Malangnya, banyak orang mengalami gangguan tidur, jadi mereka tidak dapat tidur yang cukup dan berkualiti.

Terdapat banyak penyebab gangguan tidur, mulai dari tekanan, mengambil ubat tertentu, usia tua, hingga keadaan perubatan. Selain itu, gangguan tidur juga boleh disebabkan oleh masalah dengan sistem saraf, anda tahu. Inilah ulasannya.

Sebab-Sebab Gangguan Tidur Boleh Menyebabkan Sistem Saraf

Gangguan tidur bukan hanya dalam bentuk kesukaran tidur atau insomnia. Namun, kesukaran tidur nyenyak, terlalu banyak tidur, dan pergerakan tidak normal yang berlaku semasa tidur juga merupakan gangguan tidur. Nah, gangguan tidur sering berlaku pada orang yang menderita penyakit sistem saraf pusat.

Beberapa gangguan sistem otak dan saraf yang boleh menyebabkan gangguan tidur termasuk:

  • Demensia

Penyakit Alzheimer dan demensia bentuk lain boleh mengganggu peraturan tidur dan fungsi otak lain. Itulah sebabnya gangguan tidur adalah perkara biasa di kalangan penghidap demensia.

  • Epilepsi

Orang dengan epilepsi, keadaan yang menyebabkan kejang berulang, dua kali lebih mungkin untuk mengalami insomnia daripada orang lain. Gangguan gelombang otak yang menyebabkan kejang juga boleh menyebabkan kekurangan tidur gelombang lambat atau tidur REM. Ubat anti-kejang juga dapat menyebabkan gangguan tidur pada awalnya, tetapi lama-kelamaan mereka cenderung memperbaiki gangguan tidur.

  • Sakit Kepala, Strok, dan Tumor

Orang yang mengalami sakit kepala dengan mudah memerlukan tidur yang cukup, kerana kurang tidur dapat menyebabkan sakit kepala. Walau bagaimanapun, kesakitan ketika sakit kepala sering menyukarkan orang untuk tidur.

Walaupun mengantuk disertai dengan pening, kelemahan, sakit kepala, atau masalah penglihatan dapat menjadi tanda masalah serius, seperti tumor otak atau tumor otak strok , yang memerlukan rawatan perubatan segera.

  • penyakit Parkinson

Hampir semua penghidap penyakit Parkinson mengalami insomnia. Akibatnya, penghidap sering merasa mengantuk pada siang hari.

Baca juga: Bukan Hanya Meningitis, Ini Adalah Jenis Penyakit Saraf

Jenis Gangguan Tidur Yang Lazim Disebabkan oleh Sistem Saraf

Melancarkan dari Perpustakaan Perubatan Negara , gangguan tidur utama yang berkaitan dengan masalah neurologi yang dijelaskan di Klasifikasi Gangguan Tidur Antarabangsa , Edisi ke-2, termasuk hipersomnia yang berasal dari pusat, gangguan pernafasan yang berkaitan dengan tidur, insomnia, gangguan tidur irama sirkadian, gangguan pergerakan yang berkaitan dengan tidur, parasomnia, dan epilepsi yang berkaitan dengan tidur.

  • Hipersomnia

Ini adalah keadaan apabila anda merasa mengantuk yang berlebihan pada waktu siang, walaupun setelah tidur lama pada waktu malam.

  • Gangguan Pernafasan Berkaitan Tidur

Gangguan pernafasan yang berkaitan dengan tidur adalah keadaan pernafasan yang tidak normal dan sukar semasa tidur, termasuk berdengkur kronik dan apnea tidur .

Baca juga: Berdengkur adalah tanda masalah kesihatan, ini adalah fakta

  • Insomnia

Insomnia merujuk kepada ketidakupayaan untuk tidur atau tidur. Gangguan tidur ini berpotensi menyebabkan kemurungan, kesukaran untuk berkonsentrasi, mudah marah, kenaikan berat badan, dan gangguan kerja atau sekolah.

  • Gangguan Tidur Irama Circadian

Gangguan tidur irama sirkadian termasuk kesukaran untuk tidur, bangun semasa kitaran tidur atau bangun terlalu awal dan tidak dapat kembali tidur.

  • Gangguan Pergerakan Berkaitan Tidur

Gangguan pergerakan yang berkaitan dengan tidur, seperti sindrom kaki gelisah (RLS), pergerakan anggota badan berkala , gangguan pergerakan berirama, bruxism , dan kekejangan kaki yang berkaitan dengan tidur, adalah gangguan tidur yang biasa disebabkan oleh masalah dengan sistem saraf. Gangguan tidur ini dicirikan oleh pergerakan bahagian badan tertentu semasa tidur.

  • Parasomnia

Parasomnias adalah gangguan tidur yang berlaku kerana episod tidur yang tidak normal, seperti tidur malam, mimpi buruk, atau kelumpuhan.

  • Epilepsi Berkaitan Tidur

Tidur boleh mempengaruhi berlakunya kejang epilepsi. Sebilangan epilepsi hampir selalu berulang ketika tidur, menyebabkan penghidapnya mengalami gangguan tidur.

Baca juga: Jangan menganggapnya ringan, gangguan tidur adalah bahaya kesihatan

Itulah penjelasan mengenai sistem saraf yang boleh menjadi penyebab gangguan tidur. Sekiranya anda mengalami gangguan tidur, anda harus berjumpa doktor untuk mengetahui penyebabnya. Sebabnya, tidak semua gangguan tidur disebabkan oleh sistem saraf. Dengan mengetahui puncanya, rawatan yang tepat dapat dilakukan sehingga dapat mengatasi gangguan tidur.

Untuk melakukan pemeriksaan kesihatan yang berkaitan dengan gangguan tidur, anda boleh membuat temu janji dengan doktor melalui aplikasi tersebut . Ayuh, muat turun permohonannya sekarang.

Rujukan:
Akademi Perubatan Fizikal dan Pemulihan Amerika. Diakses pada tahun 2021. Gangguan Tidur dalam Penyakit Sistem Saraf Pusat.
Panduan Bantuan. Diakses pada tahun 2021. Punca Perubatan Masalah Tidur.
Perpustakaan Perubatan Nasional. Diakses pada 2021. Masalah berkaitan tidur dalam penyakit neurologi.