Sekiranya anda menghidap atresia bilier, inilah yang berlaku pada tubuh bayi anda

, Jakarta - Keadaan kecacatan kelahiran pada bayi agak berbahaya. Salah satunya adalah atresia bilier yang boleh mengganggu prestasi sistem pencernaan bayi. Atresia bilier adalah gangguan kongenital yang dicirikan oleh penyumbatan saluran empedu pada bayi baru lahir. Walaupun agak jarang berlaku, keadaan ini perlu dirawat secepat mungkin.

Bayi yang dilahirkan dengan atresia bilier mengalami penyumbatan dalam aliran hempedu. Akibatnya, cairan ini menumpuk di hati dan menyebabkan kerosakan hati atau sirosis kekal. Untuk mengelakkan keadaan berbahaya ini, penting untuk mengetahui tanda-tanda yang akan berlaku pada bayi.

Baca juga: Bayi yang dilahirkan sebelum waktunya berisiko terkena atresia hempedu

Gejala Atresia Bilier pada Bayi

Gejala atresia bilier tidak segera muncul semasa bayi dilahirkan. Secara amnya, gejala akan mula muncul ketika bayi berusia 2 hingga 3 minggu. Berikut adalah perkara yang akan berlaku pada tubuh bayi dengan atresia bilier, iaitu:

  • Bayi kelihatan kuning atau kuning;
  • air kencing gelap;
  • Perut bayi kelihatan membesar;
  • Najis pucat dengan bau yang sangat menyakitkan;
  • Berat bayi tidak meningkat, malah menurun;
  • pertumbuhan bayi terbantut.

Segera berjumpa dengan bayi ke hospital terdekat sekiranya gejala ini muncul pada bayi berusia 2 hingga 3 minggu. Anda boleh membuat janji temu dengan doktor di untuk pemeriksaan yang lebih praktikal di hospital. Ingat, rawatan yang dilakukan dengan cepat dan tepat adalah perkara terbaik untuk mencegah komplikasi yang tidak diingini.

Baca juga: Selimut Bayi Kuning, Inilah Yang Perlu Anda Ketahui

Sebab dan Faktor Risiko Atresia Biliary pada Bayi

Atresia bilier bukanlah penyakit keturunan atau penyakit berjangkit. Sehingga kini, para pakar masih mencari tahu apa yang menyebabkan penyumbatan ini berlaku pada bayi. Walau bagaimanapun, menurut Institut Diabetes Nasional dan Pencernaan dan Penyakit Ginjal Terdapat beberapa perkara yang sangat disyaki menyebabkan atresia hempedu, iaitu:

  • Perubahan genetik;
  • Gangguan sistem imun;
  • Terjejas perkembangan hati dan saluran empedu semasa bayi masih dalam kandungan;
  • Pendedahan kepada bahan toksik semasa kehamilan;
  • Jangkitan virus atau bakteria.

Sementara itu, terdapat beberapa faktor risiko yang meningkatkan atresia hempedu bayi seperti bayi yang dilahirkan sebelum waktunya, keturunan Asia atau Afrika-Amerika, dan menjadi wanita.

Baca juga: Adakah benar bahawa satu-satunya penawar untuk kegagalan hati adalah pemindahan hati?

Rawatan Atresia Biliary

Salah satu rawatan yang boleh dilakukan untuk merawat keadaan ini adalah pembedahan. Salah satu teknik pembedahan yang dapat dilakukan untuk merawat atresia bilier adalah teknik pembedahan Kasai yang akan dilakukan dengan menggunakan kaedah konvensional atau menggunakan laparoskopi.

Melalui prosedur pembedahan Kasai, hubungan antara usus bayi akan dibuat ke hati mereka. Dengan cara ini, hempedu akan mengalir terus dari hati ke usus. Tindakan ini akan memberikan hasil yang berkesan sekiranya dilakukan sebelum bayi berusia 2 hingga 3 bulan.

Dalam kes atresia bilier yang teruk, hati bayi boleh rosak, malah menyebabkan kegagalan hati. Sekiranya ini berlaku, maka dia akan memerlukan pembedahan pemindahan hati untuk pulih. Dalam beberapa kes, pemindahan hati diperlukan walaupun bayi itu menjalani pembedahan Kasai. Ini dilakukan untuk mengelakkan komplikasi yang lebih teruk.

Ingat, atresia bilier adalah keadaan perubatan yang serius pada bayi yang perlu dirawat secepat mungkin. Oleh itu, apabila gejala seperti di atas muncul, maka pemeriksaan oleh pakar pediatrik mesti dilakukan dengan segera. Tujuannya agar keadaan ini dapat dikesan dan dirawat sebelum menyebabkan komplikasi atau kerosakan kekal pada hati.

Rujukan:
Kesihatan Kanak-kanak. Diakses tahun 2020. Biliary Atresia.
Institut Diabetes Nasional dan Pencernaan dan Penyakit Ginjal. Diakses tahun 2020. Biliary Atresia.
WebMD. Diakses pada 2020. Apa itu Biliary Atresia?