4 Pemeriksaan Ini Berkaitan Dengan Kehamilan

Jakarta - Kehamilan adalah saat yang paling dinantikan oleh ibu dan ayah. Pelbagai perasaan ibu akan muncul, mulai dari gembira, mesti, cemas, bimbang, semuanya bercampur menjadi satu. Untuk kehamilan pertama, adalah wajar bagi ibu untuk merasakan pelbagai rasa ini.

Salah satu perkara yang mungkin ditanyakan oleh ibu mengenai kehamilan pertama mereka adalah pemeriksaan pranatal untuk memantau keadaan janin. Tidak hanya memilih pakar kebidanan dan hospital yang tepat untuk pemeriksaan kebidanan, ibu juga berhadapan dengan pilihan, sebenarnya pemeriksaan kehamilan yang perlu dilakukan.

Pemeriksaan Kehamilan Perlu Dilakukan

Ibu tidak perlu keliru, berikut adalah jenis ujian kehamilan yang perlu anda lakukan untuk memantau keadaan kesihatan ibu dan janin di dalam rahim:

  • Pemeriksaan atau Ujian Darah

Semasa mengandung, ibu dikehendaki melakukan ujian darah. Tentu saja fungsinya adalah untuk mengesan sama ada ibu mempunyai salah satu dari 3 (tiga) gangguan kesihatan ini: hepatitis B, sifilis, dan HIV. Ujian darah perlu dilakukan sedini mungkin, idealnya dengan kehamilan 10 minggu, agar rawatan dapat dimulakan jika ada diagnosis untuk membantu mengurangi risiko penularan ke janin.

Baca juga: Ketahui Masa yang Tepat untuk Ujian Kehamilan

Sekiranya ibu sudah mengetahui bahawa dia mempunyai salah satu dari tiga penyakit tersebut, dia harus segera merawatnya untuk mencegah penularan. Namun, jika ternyata bakal ayah memilikinya, ibu perlu memberitahu bidan atau pakar kandungan.

  • ultrasound

Pemeriksaan kehamilan seterusnya adalah ultrasound atau imbasan menggunakan gelombang suara untuk menentukan keadaan janin di rahim. Pemeriksaan ini kini mempunyai tahapnya, iaitu ultrasound 3D atau 4D yang memaparkan gambar yang diimbas dengan lebih jelas, tepat, dan tepat waktu sebenar .

Ultrasound selamat dilakukan kerana tidak menyakitkan dan berisiko minimum. Bagi kebanyakan ibu yang baru hamil, ultrasound adalah pemeriksaan yang dinanti-nantikan, kerana dapat melihat secara langsung bagaimana keadaan janin di rahim ibu, bagaimana rupanya, dan apakah ada kelainan yang mengikuti pertumbuhan dan perkembangannya.

  • Kardiotokografi

Kardiotokografi adalah pemeriksaan obstetrik yang berfungsi untuk memantau bagaimana degupan jantung janin dalam rahim, serta menilai bagaimana kontraksi rahim ibu normal atau kuat. Melalui pemeriksaan ini, ibu dapat mengetahui bagaimana keadaan janin, terutama organ jantung.

Baca juga: Selain Kehamilan, Ujian Ultrasound Dapat Mengesan 5 Keadaan Ini

Bukan sahaja degupan jantung, pergerakan bayi di dalam rahim juga dapat dilihat melalui pemeriksaan CTG. Semasa janin bergerak, degup jantungnya sedikit lebih cepat, sementara ketika sedang beristirahat atau diam, degup jantung kembali normal.

  • Ujian Saringan untuk Pengesanan Sel Sickle dan Talasemia

Penyakit sel sabit dan talasemia adalah gangguan darah yang diwarisi. Sekiranya ibu adalah pembawa sel sabit atau talasemia, kemungkinan penularan atau pewarisan. Ujian kehamilan ini dijalankan sebelum minggu ke-10 kehamilan. Sekiranya kedua-dua ibu dan bapa adalah pembawa gen, ujian lebih lanjut diperlukan.

Baca juga: Adakah Risiko Kardiotokografi untuk Wanita Hamil?

Itu adalah 4 (empat) jenis ujian kehamilan yang dapat dilakukan seorang ibu untuk menentukan keadaan janin di dalam rahim, sama ada ia sihat dan normal atau apakah ada kelainan yang terjadi. Namun, ibu boleh meminta doktor terlebih dahulu agar tidak salah melakukan pemeriksaan. Gunakan aplikasinya muat turun pertama di telefon bimbit ibu. Permohonan juga dapat membantu ibu dalam membeli ubat-ubatan dan pemeriksaan makmal.