Sebab Selsema Boleh Menyebabkan Batuk

Jakarta - Dua jenis penyakit yang sering dihidapi, terutama pada musim peralihan adalah batuk dan selsema. Kedua-duanya sering berlaku secara serentak, yang menimbulkan pertanyaan, "mengapa selsema sering disertai dengan batuk?". Tidak perlu bingung lagi, untuk mengetahui puncanya, lihat penjelasan berikut.

Punca Batuk Ketika Selsema

Batuk dan selsema adalah dua penyakit yang berbeza. Walau bagaimanapun, selesema sering disertai dengan batuk. Sebabnya adalah kerana ketika virus selesema menyerang tubuh melalui lapisan hidung, tubuh bertindak balas dengan melawan virus dengan melepaskan sebatian perantara peradangan, iaitu bradykinin. Kompaun inilah yang membuat tekak terasa sakit.

Mediator lain yang juga dilepaskan untuk memerangi virus selesema adalah takikkinin, peptida, dan leukotrien. Semua pengantara ini adalah salah satu penyebab batuk semasa selesema. Pengeluaran lendir yang berlebihan semasa selesema dapat merangsang reseptor saraf, menyebabkan batuk. Ini berlaku kerana rangsangan lendir ke ujung saraf di saluran udara.

Merawat Batuk Ketika Selsema

Berikut adalah beberapa cara yang boleh anda lakukan untuk merawat batuk semasa selesema:

  • Ambil satu sudu teh madu untuk melegakan batuk dan sakit tekak.

  • Minum banyak air suam untuk memecah lendir dan membasahi tekak.

  • Hirup wap panas untuk melembapkan dan melegakan tekak gatal.

  • Rehat secukupnya agar tubuh berfungsi dengan optimum dalam memerangi virus.

  • Elakkan udara kotor yang boleh merengsakan batuk.

  • Ambil vitamin C untuk meningkatkan sistem imun.

  • Ambil ubat untuk menghilangkan lendir, melegakan batuk, dan melegakan kesesakan hidung. Anda perlu berbincang dengan doktor anda sebelum mengambil ubat ini.

Perbezaan Batuk Ketika Selsema dan Selsema

Selsema dan selesema adalah dua jenis penyakit yang berbeza. Selsema adalah jangkitan pernafasan atas yang disebabkan oleh rhinovirus. Penyakit ini cenderung berlaku pada musim sejuk atau hujan kerana kebanyakan virus sejuk mudah berkembang pada suhu sejuk dan udara kering. Gejala yang dialami termasuk sakit tekak, hidung tersumbat, bersin, hidung berair, batuk dengan kahak, sakit kepala, dan kelemahan.

Sementara itu, selesema atau influenza adalah jangkitan pernafasan atas yang disebabkan oleh virus influenza A, B dan C. Penyakit ini boleh berlaku sepanjang tahun dan kebanyakannya disebabkan oleh virus influenza A dan B. Gejala yang dialami adalah demam tinggi, sakit kepala yang teruk, batuk kering, sakit tekak, gegaran badan (menggigil), sakit otot, keletihan, dan mual dan muntah.

Cara Mencegah Selsema dan Selsema

Kaedah terbaik untuk mencegah selesema adalah dengan suntikan selesema. Sementara itu, kaedah terbaik untuk mencegah selesema adalah dengan mengelakkan terkena virus dari orang yang demam. Contohnya, dengan tidak meminjam barang peribadi (seperti berus gigi dan tuala) dengan orang yang demam. Cara lain yang boleh dilakukan untuk mencegah selesema dan selesema adalah dengan mencuci tangan dengan sabun dan menggunakan sabun secara berkala pembersih tangan , terutamanya sebelum makan dan selepas menggunakan tandas.

Itulah sebab selsema boleh menyebabkan batuk. Sekiranya anda mempunyai aduan batuk dan selesema yang tidak hilang, segera berjumpa doktor untuk mengetahui punca dan mendapatkan rawatan yang tepat. Anda boleh menghubungi doktor bila-bila masa dan di mana sahaja melalui ciri Hubungi Doktor melalui berbual, dan Panggilan Suara / Video. Ayuh, muat turun permohonan di App Store atau Google Play sekarang!

Baca juga:

  • 7 Jenis Batuk Yang Anda Perlu Tahu
  • Inilah perbezaan antara selesema dan selesema yang perlu anda ketahui
  • Semua Mengenai Bersin, Inilah Yang Perlu Anda Ketahui