Kita Semua Virus Vs Corona, Siapa Yang Akan Menang?

Jakarta - “Dalam dua minggu terakhir, jumlah kes COVID-19 di luar China telah meningkat 13 kali. COVID-19 dapat dikategorikan sebagai pandemi, "kata Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus, Ketua Pengarah Organisasi Kesihatan Sedunia (WHO) pada 11 Mac 2020.

COVID-19 telah menjadikan kuasa besar tidak berdaya. Virus korona terbaru ini, SARS-CoV-2, telah melanda empat negara dengan kejam. Bermula dari China, Itali, Iran, dan Korea Selatan. Keadaan ini menjadi penanda bagi ratusan negara lain yang dijangkiti, yang kini berjuang untuk melawan serangan virus baru ini.

Pandemik bukan perkataan untuk dimainkan. Virus korona jahat telah menjadikan dunia demam dan batuk. Sekumpulan mikroorganisma yang tidak dapat dilihat oleh mata, kini mengerikan seluruh dunia.

Penyebaran COVID-19 bukan lagi sesuatu yang dapat dihentikan dengan mudah dan cepat. Namun, kami masih dapat menghentikan penyebarannya. Ingat, kita. Kita mesti mula melakukannya, mulai sekarang.

Baca juga: SIAPA: Gejala Corona Ringan Boleh Diatasi di Rumah

Kata kuncinya adalah "kita"

Orang yang dijangkiti virus korona ini biasanya demam (87.9 peratus) dan batuk (67.7 peratus). Gejala ringan lain juga mungkin berlaku, tetapi tidak terlalu banyak. Keterukan gejala yang dialami oleh penderita berbeza-beza. Namun, bagi sesetengah orang yang dijangkiti virus ini, mereka mungkin tidak menunjukkan gejala sama sekali.

Setakat ini 80 peratus COVID-19 menyebabkan gejala ringan. Kira-kira hanya 1-3 peratus kes mengakibatkan kematian. Kadar kematian ini kebanyakannya berlaku pada orang tua dan mereka yang menghidap penyakit kronik.

Ingatlah bahawa virus korona sangat menular, bahkan lebih mudah menular daripada selesema. Setelah seseorang dijangkiti, rata-rata memerlukan 5-6 hari untuk gejala atau kesakitan berkembang (2–14 hari masa inkubasi). Namun, dalam tempoh ini orang tersebut sudah dapat menyebarkan virus korona kepada orang lain. Walaupun dia berasa baik.

Begitulah cara virus ini dapat merebak ke seluruh dunia dengan pantas. Itulah juga sebab WHO mengkategorikan COVID-19 sebagai wabak. Walau bagaimanapun, apa yang dikatakan oleh WHO adalah sama pentingnya:

"Semua negara masih dapat mengubah 'arah' pandemi ini," kata Tedros Adhanom.

Apa yang Tedros katakan, bergantung pada perkara yang harus kita lakukan. Ingat, kata kuncinya adalah "kita".

Baca juga: Berurusan dengan Virus Corona, Inilah Yang Harus Dilakukan dan Tidak Boleh Dilakukan

Kita Bersama, Menurunkan Krisis

Ingin tahu keadaan apa yang sangat mengerikan di tengah wabak COVID-19? Penyakit ini boleh menjadi sangat berbahaya apabila semua orang dijangkiti pada masa yang sama, membanjiri kemudahan kesihatan. Bolehkah anda bayangkan betapa gelap keadaannya?

Hospital di mana-mana, mempunyai keupayaan untuk merawat pesakit, sesuai dengan tempat tidur atau bilik yang mereka miliki. Contoh mudah seperti ini.

  1. Katakan satu hospital (RS) di kawasan anda mempunyai 20 katil. Sebahagian bilik sudah dihuni oleh pesakit lain. Bermula dari pesakit strok, serangan jantung, kemalangan, dan lain-lain. Contohnya, pesakit bukan COVID-19.

  2. Seseorang yang masih sihat aktif seperti yang dia boleh. Menggunakan pengangkutan massa untuk pergi ke pejabat, kemudian mengontrak COVID-19. Namun, dia langsung tidak merasa sakit. Sebenarnya, sehingga beberapa hari.

  3. Keesokan harinya, dia pergi ke pusat membeli-belah atau tempat awam yang lain. Tanpa sedar menyebarkannya kepada empat orang lain.

  4. Tiga orang mengalami gejala ringan. Sementara itu, orang keempat, iaitu orang tua, mengalami gejala yang teruk, jadi dia harus dibawa ke hospital. Dengan kata lain, 1 dari 20 bilik hospital (yang sudah dihuni oleh pesakit bukan COVID-19 yang lain) dihuni oleh pesakit COVID-19.

  5. Tiga orang lain yang masih merasa "sihat", tetapi telah dijangkiti virus korona, melakukan aktiviti normal mereka. Menggunakan pengangkutan massa, pergi bekerja, dan menjangkiti beberapa orang lain pada hari itu.

  6. Beberapa orang lain yang baru saja dijangkiti, menyebarkannya semula kepada orang lain. Begitulah keadaannya.

  7. Dari sebilangan besar orang yang dijangkiti, 20 peratus daripadanya perlu mendapatkan rawatan di hospital. Dari masa ke masa, proses di atas (tahap No. 6) meningkatkan jumlah orang yang mengunjungi hospital setiap hari.

  8. 20 bilik hospital di kawasan anda dihuni sepenuhnya. Sekarang, krisis telah bermula.

  9. Pesakit COVID-19 yang teruk tidak dapat mendapatkan rawatan.

  10. Sebilangan yang seharusnya dapat diselamatkan meninggal dunia.

  11. Orang dengan penyakit lain (bukan COVID-19), seperti asma, diabetes, penyakit jantung, barah, dan lain-lain, tidak dapat mendapatkan rawatan, dan ada di antaranya yang boleh mati.

Langkah 1–11 boleh berlaku di pelbagai wilayah atau negara. Begitulah kitaran COVID-19 yang boleh menyebabkan krisis kemudahan kesihatan.

Lonjakan kes yang teruk ini mengakibatkan kematian yang dapat dielakkan. Para pakar di luar sana menyebutnya kematian yang dapat dielakkan.

Inilah yang berlaku di Korea Selatan, Iran dan Itali. Pada mulanya hanya 100 kes, tetapi meningkat menjadi 5.000 dalam masa kurang dari dua minggu. Sebilangan besar pesakit COVID-19 mati kerana tidak dapat mendapatkan rawatan di hospital.

Krisis kemudahan kesihatan atau kepenuhan hospital memang mengandungi kes-kes yang teruk. Walau bagaimanapun, ia disebabkan oleh orang yang tidak merasa sakit, dan menyebarkan penyakit ini di tempat awam. Iaitu, orang yang boleh mencegah kematian yang dapat dielakkan ini adalah mereka yang merasa sihat, tetapi telah dijangkiti virus korona. Siapakah mereka? Kita semua.

Baca juga: Lihat Risiko Penularan Virus Corona Dalam Talian di sini

Kami Telah "Berjangkit"

Untuk mencegah penyebaran virus korona, kita harus "menganggap" bahawa tubuh telah dijangkiti virus ini. Profesor pemodelan penyakit berjangkit, Graham Medley, di London School of Hygiene and Tropical Medicine berkata:

"Saya rasa cara terbaik (untuk mencegah penularan coronavirus) adalah dengan membayangkan bahawa anda mempunyai virus, dan mengubah tingkah laku anda sehingga anda tidak menyebarkannya kepada orang lain."

Dengan mengelakkan menggunakan pengangkutan awam, tempat awam, pejabat, atau bahkan berkumpul dengan rakan, ini bermaksud kita telah mengurangkan kemungkinan "dijangkiti" dan "dijangkiti". Keadaan ini dipanggil jarak sosial.

Sekiranya ramai di antara kita melakukan ini, virus masih menyebar, tetapi pada kadar yang lebih perlahan. Lama kelamaan banyak yang dijangkiti, tetapi jumlah kes yang teruk yang muncul di hospital setiap hari semakin berkurang. Keadaan ini tidak akan membebankan kemudahan kesihatan atau hospital.

Dengan cara itu bilik atau kemudahan di hospital masih ada. Akibatnya, semua pesakit, sama ada COVID-19 atau tidak, dapat menerima rawatan. Sebenarnya, kadar kematian akibat COVID-19 dapat dikurangkan.

Kami Membuat Pilihan

Kesimpulannya, kini terdapat dua senario. Pertama, berlakunya krisis kemudahan kesihatan yang menyebabkan dapat dielakkankematian. Keadaan ini disebabkan oleh tingkah laku yang lalai, cuai, jahil, ceroboh, ceroboh, sewenang-wenangnya, ceroboh - apa sahaja yang anda sebut.

Senario kedua adalah hospital yang kemudahan dan sumbernya masih ada. Bermula dari bilik hingga kakitangan perubatan. Semua pesakit COVID-19 dan bukan COVID-19 dapat menerima rawatan. kematian yang dapat dielakkan dapat dielakkan.

Walau bagaimanapun, senario kedua ini hanya boleh berlaku sekiranya kita, semua orang, melakukan peranan kita. Itulah alasan para pakar memberi nasihat #FlattenTheCurve atau #Flatten TheCurve dengan penjarakan Sosial, dan tinggal di rumah selama mungkin.

Itulah sebab syarikat di banyak negara mendorong pekerjanya bekerja dari rumah. Itulah yang membuat pelbagai aktiviti lain, seperti liga sukan dan lain-lain di banyak negara dibatalkan, buat masa ini.

Mungkin kelihatan berlebihan. Walau bagaimanapun, kaedah ini telah terbukti berjaya sebelum ini.

Kita semua belajar dari sejarah

Pada tahun 1918, wabak selesema Sepanyol datang dengan tenang dan mengejutkan penduduk Bumi. Pada masa itu 500 juta orang di seluruh dunia dijangkiti penyakit ini. Jumlah mangsa tidak bergurau, dianggarkan 50 juta kematian.

Penjarakan Sosial bukan tipuan semata-mata. Di tengah-tengah wabak ini, ada dua bandar yang dapat kita pelajari bersama, iaitu Philadelphia dan St. Louis, Amerika Syarikat. Kedua-dua bandar telah menangani dan menangani wabak itu dengan cara yang berbeza.

Di Philadelphia, pemerintah tempatan dan pegawai kesihatan membenarkan perarakan besar berlangsung. Aktiviti masih berjalan seperti biasa. Sementara itu, di St. Louis adalah cerita yang berbeza.

Kerajaan tempatan bersedia untuk memerangi wabak tersebut. Mereka menutup sekolah, teater, restoran dan tempat awam yang lain. Lalu, apa kesannya?

Malangnya, pesakit hospital di Philadelphia meletup. Ramai di antara mereka meninggal dunia kerana krisis kemudahan kesihatan. Berbeza dengan St. Louis, bandar ini dapat mencegah jumlah kematian yang berlebihan.

Kisah Philadelphia dan St. Louis masa lalu, itu sejarah. Namun, satu abad kemudian, kita ditemui semula dengan keadaan yang hampir sama. Kami sekali lagi berhadapan dengan dua senario. Senario "adakah anda akan dijangkiti?" dan "bilakah ia akan dijangkiti?" virus korona.

Kedua-dua senario ini boleh menjadi perbezaan antara hidup dan mati. Sebenarnya, mungkin bagi seseorang yang kita kenal. Oleh itu, kita mesti bertindak, sekarang. Kami… bukan kami, anda, dia, atau mereka. Namun, kita semua memerangi virus korona.

Sekiranya anda mengesyaki diri anda atau ahli keluarga anda mempunyai jangkitan virus korona, atau sukar untuk membezakan gejala COVID-19 dari selesema, segera tanyakan kepada doktor anda.

Anda boleh bertanya kepada doktor secara langsung melalui permohonan . Anda tidak perlu pergi ke hospital dan mengurangkan risiko dijangkiti pelbagai virus dan penyakit.

Melalui aplikasi ini, anda boleh berbual dengan doktor pakar tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun aplikasi sekarang di App Store dan Google Play!

Rujukan:
Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit. Diakses pada tahun 2020. 1918 Pandemik (virus H1N1).
The Independent - Berita Inggeris dan Seluruh Dunia. Diakses pada tahun 2020. Coronavirus: Berpura-pura anda sudah dijangkiti untuk melindungi diri anda, nasihat profesor kesihatan.
CNBC. Diakses pada tahun 2020. Carta ini menunjukkan seberapa cepat kes koronavirus merebak - dan apa yang diperlukan untuk meratakan lekukan.
The New York Times. Diakses pada tahun 2020. Negara manakah yang telah meratakan kurva untuk Coronavirus?
Sains Langsung. Diperoleh pada tahun 2020. Coronavirus: Apa itu 'meratakan lekukan', dan adakah ia akan berfungsi?
Vox. Diperoleh pada tahun 2020. Mengapa memerangi coronavirus bergantung pada anda.
WHO. Diakses pada tahun 2020. Laporan Misi Bersama WHO-China mengenai Penyakit Coronavirus 2019 (COVID-19).