Serangan strok, mesti segera dibawa ke hospital?

Jakarta - Strok adalah salah satu penyakit mematikan yang boleh menimpa sesiapa sahaja. Walaupun penyebabnya berbeza-beza, strok bahkan boleh menyerang bayi baru lahir. Sekiranya ahli keluarga atau orang terdekat mengalami strok, segera bawa dia ke hospital atau dapatkan bantuan perubatan.

Sebenarnya, strok adalah keadaan darurat yang memerlukan perhatian perubatan, tidak lebih dari 4.5 jam setelah serangan awal. Walaupun, tempoh keemasan aka tempoh keemasan rawatan strok adalah tiga jam selepas penyakit ini menyerang. Ini bermaksud bahawa jika bantuan perubatan dijalankan dalam tempoh ini, kemungkinan pemulihan akan lebih tinggi.

(Baca juga: 5 Fakta Mengenai Strok Yang Anda Perlu Tahu )

Strok berlaku apabila seseorang mengalami gangguan neurologi akibat penyumbatan saluran darah, yang disebut stroke iskemia. Sementara stroke yang disebabkan oleh pecahnya pembuluh darah di otak disebut stroke hemoragik. Sebagai organ penting dalam badan, gangguan yang berlaku di otak secara langsung boleh mempengaruhi organ tubuh yang lain.

Sekali lagi, inilah sebab mengapa strok dikategorikan sebagai penyakit yang mematikan. Jadi, pertolongan cemas mesti dilakukan dengan segera untuk mengelakkan kerosakan otak yang berterusan sehingga menyukarkan penghidapnya untuk sembuh.

(Baca juga: Mencegah Awal Mengetahui Punca Strok Minor)

Mengesan Strok dengan F.A.S.T

Kesalahan yang paling biasa dalam rawatan strok adalah terlambat dibawa ke hospital. Manakala dalam setiap detik, penghidap strok mengalami "kematian" sel-sel otak dan boleh membawa maut jika dibiarkan lama.

Terdapat banyak perkara yang sering membuat seseorang lalai mengenali strok. Contohnya, gejala muncul dengan perlahan sehingga tidak dihiraukan, atau merasakan badan mereka baik-baik saja sehingga mereka tidak mahu pergi ke doktor. Untuk mengurangkan risiko penyakit ini, segera kenal pasti gejala strok pada seseorang dengan kaedah berikut: F.A.S.T . Apa itu?

Muka. Perkara pertama yang perlu diperiksa untuk memastikan strok adalah melalui wajah. Perhatikan perubahan yang berlaku, sama ada dia mengalami kesukaran untuk menggerakkan bahagian wajah. Atau minta orang yang mengalami serangan itu tersenyum, dan kemudian perhatikan sama ada ketika tersenyum wajah itu kelihatan simetri atau tidak. Sekiranya salah satu bahagian wajah ditinggalkan atau jatuh ketika tersenyum, mungkin orang itu mengalami strok.

Senjata. Strok juga dapat dinilai dari kemampuan seseorang menggerakkan tangan mereka. Ia dikaitkan dengan kelumpuhan motorik deria. Yang pasti, minta orang yang mengalami serangan itu mengangkat kedua-dua lengannya lurus ke depan anda, memegang posisi tersebut selama beberapa saat. Sekiranya dia merasa sukar, atau tidak dapat mengangkat tangannya, itu mungkin merupakan gejala strok.

Ucapan. Perhatikan juga bagaimana dia bercakap. Minta orang tersebut mengucapkan ayat yang mengandungi huruf "R". Sekiranya dia bercakap tidak selaras, pastikan segera membawanya ke hospital.

Masa. Sekiranya seseorang mengalami ketiga-tiga gejala ini, kemungkinan besar dia mengalami strok. Masa adalah perkara yang paling penting dalam pengurusan strok. Sebagai pembantu, anda juga digalakkan untuk mencatat masa serangan dan perkembangan keadaan orang tersebut. Ini akan membantu doktor dalam menangani dan menentukan rawatan yang diperlukan, dan jangan lupa tempoh keemasan .

(Baca juga: Lakukan 5 terapi ini untuk menyembuhkan strok ringan )

Sebagai pembantu, anda dan orang di sekitar anda tidak boleh terbawa panik ketika menghadapi strok. Lakukan perkara yang dapat membantu, dan selalu pastikan keadaan orang yang mengalami serangan tersebut. Sekiranya ragu-ragu, cuba dapatkan bantuan perubatan untuk mendapatkan arahan. Atau, anda boleh menggunakan aplikasi tersebut untuk berbincang dengan doktor melalui Panggilan Video dan Suara dan Sembang . Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!