Kata Doktor: Harapan untuk Menamatkan Pandemik COVID-19 Sangat Hebat

Liputan imunisasi yang luas akan dapat dibuat Kekebalan HERD di kalangan masyarakat. "

, Jakarta - Wabak COVID-19 masih berlanjutan. Mangsa jangkitan virus ini, kedua-duanya disahkan positif dan meninggal, terus bertambah. Di Indonesia, pada 16 November 2020, ada tambahan positif positif dari 3.535 kes baru.

Namun, harapan untuk berakhirnya wabak ini masih ada, bahkan sangat tinggi. Pemerintah Indonesia melalui Task Force untuk menangani COVID-19 terus berusaha mengatasi masalah virus korona.

Sayangnya, kesedaran masyarakat semakin lemah dalam mengetahui penyebaran virus korona. Di samping itu, terdapat banyak maklumat yang tidak tepat yang beredar. Menanggapi situasi dan perkembangan sekitar COVID-19 di Indonesia, Jurucakap Pasukan Petugas COVID-19 dan Duta Adaptasi Kebiasaan Baru, dr. Reisa Broto Asmoro, berbual dengan .

Soalan dan jawapan berikut mengenai pandemik COVID-19 telah diringkaskan!

1. Terdapat sekumpulan doktor yang mengatakan bahawa wabak itu COVID-19 sudah berakhir dan ia menjadi seperti selesema biasa. Bagaimana keadaan wabak COVID-19 sekarang?

Mengenai sekumpulan doktor yang menyatakan wabak itu sudah berakhir, nampaknya tidak sesuai dan harus diperbaiki. Wabak ini masih berterusan hingga kini. Pesakit dengan COVID-19 juga masih tumbuh di hampir seluruh wilayah Indonesia dan juga dunia.

Sebenarnya, di Indonesia pada 16 November 2020, penambahan kes positif yang disahkan adalah 3.535 kes baru. Namun, pemulihan pesakit juga terus meningkat, iaitu 3.452 pesakit pulih.

2. Melihat ini, adakah harapan bahawa wabak COVID-19 akan segera berakhir?

Sudah tentu ada, harapan untuk berakhirnya pandemik COVID-19 ini sangat tinggi. Sudah tentu ini dapat dicapai dengan menerapkan 3M (memakai topeng, menjaga jarak yang selamat, mencuci tangan dengan betul dan betul). Di samping itu, kerajaan juga berusaha untuk melaksanakan 3T ( Ujian , Menjejak , dan Rawatan ) dengan harapan dapat mengurangkan jumlah penularan virus sehingga wabak itu dapat segera berakhir.

Akhir wabak ini juga dapat disedari sekiranya mayoritas (di atas 70-90 peratus) sudah mempunyai sistem kekebalan tubuh tertentu terhadap virus SARS-Cov-2 yang menyebabkan COVID-19. Salah satu cara untuk melakukannya adalah melalui vaksin COVID-19. Dengan liputan imunisasi yang luas akan dapat dibuat Kekebalan HERD di kalangan masyarakat.

Di samping itu, penting bagi masyarakat untuk terus berdisiplin dalam melaksanakan protokol kesihatan dan diharapkan tetap optimis dan terus mendukung pelbagai usaha pemerintah dalam menangani wabak ini bersama-sama.

3. Selain melaksanakan 3M, apakah perkara lain yang perlu dilakukan dalam menangani wabak COVID-19?

Orang perlu memahami bahawa semasa pandemik sangat penting untuk menjaga kesihatan. Sihat boleh didefinisikan sebagai sihat secara fizikal atau fizikal dan sihat secara psikologi atau rohani. Oleh itu, orang mesti terbiasa menjalani gaya hidup mengikut Gaya Hidup Bersih dan Sihat (PHBS) untuk mengelakkan penularan virus.

Caranya adalah dengan menggunakan 3M untuk diri sendiri dan menjaga kebersihan persekitaran. Perhatikan kebersihan barang-barang di tempat awam, dikongsi, di ruang makan, dan berkaitan dengan air liur / titisan-titisan yang lain. Pencegahan virus juga dapat dilakukan dengan memperhatikan peredaran udara dan pengudaraan di dalam ruangan sehingga selalu terjaga dengan baik, ada aliran udara bersih, atau memanfaatkan teknologi seperti penggunaan pembersih air , pelembap , dan air pembasmi kuman .

Selanjutnya, menerapkan gaya hidup sihat iaitu makan makanan seimbang. Anda boleh mengikuti garis panduan "isi di dalam pinggan saya" dari Kementerian Kesihatan, agar semua makronutrien dan mikronutrien dipenuhi. Lengkapkan juga dengan senaman rutin dan teratur, sekurang-kurangnya 3 kali seminggu dengan intensiti ringan hingga sederhana selama sekitar 15-30 minit.

Di samping itu, cukup tidur pada waktu malam dengan kualiti yang baik selama 7-8 jam setiap hari. Kemudian, jaga kesihatan mental dengan selalu berfikir secara logik dan mengelakkan tekanan yang dapat menurunkan daya tahan. Salurkan tekanan dengan beribadah, melakukan hobi, dan berunding dengan profesional.

Gunakan protokol kedatangan, terutama bagi mereka yang sudah aktif bekerja di luar rumah. Setelah bepergian, angkat kasut di luar rumah, bersihkan barang sebelum dibawa masuk ke rumah, segera mandi, cuci rambut, dan ganti pakaian bersih, kemudian beri salam dan berjumpa dengan ahli keluarga di rumah. Pastikan juga mencuci pakaian dan topeng yang sebelumnya dipakai.

4. Sebilangan orang sudah aktif di luar rumah, adakah cukup selamat? Apa perkara yang sepatutnya Apa yang dilakukan untuk melindungi diri anda dari penyebaran virus korona dan tidak membawa risiko penularan kepada keluarga anda di rumah?

Kita semua harus yakin bahawa kita dapat menerapkan protokol kesihatan dengan disiplin sebelum kita keluar dari rumah. Sentiasa menjaga dan memastikan tubuh sihat dan tidak mempunyai simptom penyakit.

Aktiviti di luar rumah dibenarkan, tetapi mesti dilakukan dengan bijak. Cuba keluar dari rumah hanya untuk perkara-perkara penting, seperti membeli keperluan harian dan bekerja atau rawatan. Sentiasa ikuti protokol yang berlaku di tempat awam.

Jangan lupa memakai topeng dengan betul dan betul, tutup mulut dan hidung dengan erat, dan jangan memindahkannya ke atas dan ke bawah atau letakkan di dagu atau leher anda. Sentiasa tukar topeng maksimum setiap 4 jam dan bawa topeng tambahan untuk aktiviti di luar rumah.

Sediakan pembersih tangan atau sabun dalam beg untuk digunakan setiap kali kita menyentuh objek di tempat awam. Jaga jarak selamat sekurang-kurangnya 1-2 meter ketika berinteraksi dengan orang lain dan jangan sesak.

Elakkan makan di tempat awam, kerana anda harus menanggalkan topeng anda dan dekat dengan orang lain. Cuba makan sendiri dan gunakan peralatan makan yang steril dan bersih dan jangan berkongsi dengan orang lain. Sebaiknya bawa peralatan makan dan minum sendiri dari rumah. Elakkan juga hubungan fizikal dengan orang lain seperti berjabat tangan, mencium tangan, memeluk dan sebagainya.

5. Kemudian seseorang menyebutnya Penyelamat COVID-19 akan merasa lebih sukar untuk menjalani kehidupan mereka; kerana terdapat stigma negatif dalam masyarakat bahawa dia pengangkut pasif dan mengalami penurunan fungsi organ, terutamanya paru-paru. Adakah ia benar-benar seperti itu?

Orang yang telah pulih dari COVID-19 sebenarnya mempunyai antibodi atau sistem imun, jadi mereka dilindungi dan tidak dapat dijangkiti untuk beberapa waktu. Setakat ini kita tidak pasti berapa lama antibodi yang terbentuk akan bertahan. Walau bagaimanapun, jika seseorang telah melewati tempoh atau tempoh jangkitan, iaitu COVID-19, ia berlangsung selama 14-21 hari. Sekiranya seseorang telah dinyatakan sembuh (kriteria untuk sembuh pada masa ini adalah mereka telah melalui masa jangkitan dan tidak ada lagi gejala ditambah 3 hari), sebenarnya mereka tidak lagi dapat menjangkiti orang lain.

Kerana virus sudah tidak aktif atau tidak lagi wujud di dalam badan. Sebenarnya, mangsa yang selamat COVID-19 dapat menyelamatkan orang lain yang sakit dengan menderma darah mereka yang diproses sebagai terapi penyembuhan plasma. Maksudnya adalah untuk membantu melegakan simptom penyakit dan memendekkan tempoh penyakit COVID-19 ini.

Orang yang pernah terkena COVID-19 mungkin mengalami komplikasi setelah mereka pulih. Ini biasanya berlaku ketika orang itu sakit parah atau mempunyai komorbiditi. Walau bagaimanapun, ia tidak menular sehingga tidak ada yang perlu ditakuti.

***

Hasil temu ramah eksklusif dengan dr. Reisa Broto Asmoro, Jurucakap Pasukan Petugas Penanganan COVID-19 dan Duta Adaptasi Kebiasaan Baru.

Menjalankan pendidikan perubatan di Universiti Pelita Harapan. Dia telah berlatih di Raden Said Soekanto Police Hospital, Kramat Jati, Jakarta Timur, dan sekarang di JMB Clinic Prapanca, Jakarta Selatan. Pasukan DVI Indonesia. Doktor Reisa telah memenangi gelaran naib juara Puteri Indonesia, Miss Indonesia Environment 2010, dan Miss Indonesia International 2011 . Lembaga Eksekutif Perhubungan Awam IDI untuk tempoh 2018-2021.