3 Jenis Ujian Hepatitis B untuk Wanita Hamil

Jakarta - Hepatitis B pada wanita hamil akan membuat wanita hamil menyebarkan virus ke janin yang dikandungnya. Banyak kes penularan hepatitis B berlaku semasa melahirkan anak. Akibatnya, bayi yang dilahirkan oleh ibu dengan hepatitis B berisiko mengalami masalah hati kronik di kemudian hari.

Ujian hepatitis D selama kehamilan dilakukan untuk mengetahui status penyakit pada ibu, untuk mencegah penularan virus ke janin di rahim. Oleh kerana itu, sangat mustahak untuk melakukan ujian hepatitis B pada wanita hamil. Inilah ulasan penuh!

Baca juga: Petua untuk melakukan hubungan seks mengikut trimester kehamilan

Ujian Hepatitis B Dilakukan Semasa Kehamilan

Mengesan kehadiran hepatitis B pada wanita hamil dapat dilakukan dengan menjalani serangkaian ujian hepatitis B. Semua wanita hamil dianjurkan untuk menjalani ujian hepatitis B, terutama bagi wanita hamil yang bekerja di fasilitas kesihatan, memiliki pasangan yang dijangkiti, dan jika mereka pernah membuat tatu di tempat yang bersih, yang buruk.

Hepatitis B adalah virus yang sangat menular yang dapat menyebar melalui darah, sperma, dan cairan tubuh lainnya, seperti darah dan cairan vagina semasa melahirkan. Apabila penyakit ini menjangkiti bayi, mereka tidak akan mengalami simptom langsung. Gejala akan berkembang secara kronik semasa kanak-kanak tumbuh atau ketika mereka dewasa.

Akibatnya, anak-anak dengan hepatitis B dapat mengembangkan penyakit berbahaya di kemudian hari, seperti sirosis hati, penyakit hati, atau barah hati yang dapat menyebabkan kehilangan nyawa. Untuk mengelakkan ini, lakukan pemeriksaan kebidanan rutin di hospital terdekat, dan tanyakan kepada doktor anda mengenai ujian hepatitis B.

Baca juga: 5 Perkara Ini Menunjukkan Tanda Kehamilan yang Sihat

Ujian hepatitis B adalah kaedah termudah untuk mengesan penyakit ini semasa kehamilan. Setelah ujian awal dilakukan, doktor akan mengulangi ujian pada minggu 26-28, dan juga minggu ke-36 sebelum persalinan dilakukan. Ujian hepatitis B berikut dilakukan:

  • Antigen Permukaan Hepatitis B (HBsAg)

Ujian hepatitis B biasanya dilakukan dengan Ujian Diagnostik Pantas (RDT) Hepatitis B antigen permukaan (HBsAg). HBsAg akan mengesan kehadiran virus hepatitis B dalam darah. Ujian ini juga dapat mengesan hepatitis B lebih awal sebelum gejala muncul. Sekiranya hasilnya positif, maka ibu telah dijangkiti dan berisiko menyebarkannya ke janin di rahim.

  • Antibodi Permukaan Hepatitis B (anti-HB)

Ujian hepatitis B berikutnya dilakukan dengan hepatitis B antibodi permukaan (anti-HBs), yang dilakukan dengan mengesan sistem kekebalan tubuh terhadap virus hepatitis B. Ketika hasilnya positif, maka ibu telah dilindungi dari virus hepatitis B. Ini menunjukkan bahawa ibu kebal terhadap virus hepatitis B , dan tidak dapat menyebarkannya ke janin di rahim.

Hasil positif ini biasanya diperoleh kerana ibu telah menerima vaksin sebelumnya. Sebaliknya, jika anti-HBs negatif, tubuh ibu belum dilindungi dari virus hepatitis B, dan memerlukan vaksin dengan segera.

  • Antibodi Inti Hepatitis Total (anti-HBc)

Jumlah hepatitis teras antibodi (anti-HBc) digunakan untuk mengesan jangkitan hepatitis B akut dan kronik pada wanita hamil. Selain itu, kaedah ini juga digunakan untuk mengesan kehadiran antibodi hepatitis B pertama, yang dapat bertahan seumur hidup. Antibodi inti tidak memberikan perlindungan terhadap virus hepatitis B, jadi ketika hasil ujiannya positif, ini menunjukkan bahawa wanita hamil telah dijangkiti virus hepatitis B.

Baca juga: Bilakah tanda-tanda kehamilan mula muncul?

Lebih baik menjalani ujian hepatitis B seawal mungkin, iaitu pada trimester pertama kehamilan. Dengan pengesanan awal hepatitis B semasa kehamilan, penularan jangkitan hepatitis B ke janin di rahim dapat dielakkan.

Rujukan:
Yayasan Hepatitis B. Diakses pada tahun 2020. Kehamilan dan Hepatitis B.
Yayasan Hepatitis B. Diakses pada tahun 2020. Ujian Darah Hepatitis B.
Pusat Bayi. Diakses pada tahun 2020. Hepatitis B semasa mengandung.