Gastroparesis Semula jadi usus yang mudah dijangkiti

Jakarta - Biasanya, kontraksi atau pergerakan otot yang kuat akan membantu memasukkan makanan ke saluran pencernaan. Walau bagaimanapun, apabila seseorang mengalami gastroparesis, pergerakannya menjadi perlahan, atau bahkan tidak berfungsi sama sekali, sehingga perut tidak dapat sepenuhnya kosong.

Gejala gastroparesis, termasuk pedih ulu hati atau GERD, sakit perut, makan semula makanan yang tidak dicerna, merasa cepat kenyang ketika makan, perut kembung, penurunan selera makan, mengakibatkan penurunan berat badan, dan kesukaran mengawal kadar gula darah.

Pembedahan Usus yang Kerap Kesan Gastroparesis

Gastroparesis berlaku kerana kecederaan pada saraf, termasuk kerosakan pada saraf vagus. Dalam keadaan normal, saraf vagus akan menguncup atau mengencangkan otot perut untuk membantu menggerakkan makanan melalui saluran pencernaan. Sering kali, kerosakan pada saraf vagus berlaku kerana diabetes, yang menghalang otot perut berfungsi dengan baik, jadi makanan tidak bergerak dari perut ke usus.

Baca juga: Diet yang Betul untuk Penghidap Gastroparesis

Selain itu, pembedahan, kedua-dua operasi pada usus dan perut yang menyebabkan kecederaan pada saraf vagus juga boleh menyebabkan gastroparesis. Penyebab lain termasuk jangkitan virus, amiloidosis atau pemendapan serat protein dalam tisu dan organ, scleroderma atau gangguan tisu penghubung yang mempengaruhi kulit, saluran darah, otot rangka, dan organ dalaman, mengambil ubat tertentu, penyakit Parkinson, dan sklerosis berganda.

Oleh kerana keadaannya serius dan memerlukan pertolongan perubatan segera, Anda tidak harus menangguhkan pemeriksaan keadaan kesihatan anda ke rumah sakit terdekat, sehingga perawatan dapat dilakukan dengan segera. Untuk mempermudah, gunakan aplikasi untuk membuat temu janji di hospital terdekat. Bukan itu sahaja, aplikasinya Anda juga boleh menggunakannya untuk bertanya dan menjawab soalan dengan pakar pada bila-bila masa, anda tahu!

Baca juga: 5 Pemeriksaan untuk Mengesan Kehadiran Gastroparesis

Bagaimana Sekiranya Gastroparesis Tidak Dirawat Segera?

Sudah tentu, terdapat beberapa komplikasi yang mungkin berlaku jika gastroparesis tidak dirawat dengan segera, iaitu:

  • Makanan yang tinggal di dalam perut terlalu lama dapat memfermentasi yang mencetuskan pertumbuhan bakteria.
  • Makanan di perut boleh mengeras menjadi jisim padat yang disebut bezoar . Keadaan ini boleh mengakibatkan penyumbatan pada perut yang menghalang makanan memasuki usus kecil.
  • Orang yang menghidap diabetes dan gastroparesis mungkin mengalami masalah kesihatan yang lain, kerana kadar glukosa darah meningkat dengan cepat ketika makanan akhirnya meninggalkan perut dan masuk ke usus.
  • Kekeringan dan kekurangan zat makanan.

Perubahan Diet untuk Mengatasi Gastroparesis

Mengubah diet anda adalah salah satu kaedah terbaik untuk mengawal gejala gastroparesis. Makan bahagian kecil, tetapi selalunya akan mengurangkan penumpukan makanan di dalam perut. Elakkan makanan tinggi lemak, yang melambatkan proses pencernaan dan makanan berserat tinggi, yang lebih sukar dicerna. Jangan lupa, pastikan pengambilan cecair dipenuhi.

Baca juga: Pedih ulu hati boleh menjadi gejala gastroparesis

Elakkan berbaring selama kira-kira 2 jam selepas makan, sehingga anda tidak mengalami refluks. Lakukan senaman ringan seperti berjalan kaki sekitar 30 minit setiap hari. Sekiranya anda mempunyai sejarah atau menghidap diabetes, mengawal kadar gula dalam darah akan membantu melindungi tubuh anda dari masalah kesihatan yang serius.

Sekiranya gastroparesis anda tidak bertambah baik dengan ubat, doktor anda mungkin mencadangkan pembedahan pada perut anda. Tujuannya adalah untuk membantu mengosongkan perut dengan lebih berkesan, supaya pengumpulan makanan di dalam perut dapat dielakkan.

Rujukan:
WebMD. Diakses pada tahun 2020. Gastroparesis.
Klinik Cleveland. Diakses pada tahun 2020. Gastroparesis.
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2020. Gastroparesis.