Seberapa Penting Adakah Terapi Radiasi untuk Penyakit Tiroid?

, Jakarta - Tiroid adalah kelenjar berbentuk kupu-kupu yang terletak di bahagian depan leher, tepat melilit saluran angin (trakea). Kelenjar ini berfungsi untuk membantu tubuh mengawal banyak fungsi penting badan. Apabila kelenjar ini terganggu, fungsi penting dalam badan juga akan terjejas.

Sekiranya badan membuat terlalu banyak hormon tiroid, maka seseorang akan berada dalam keadaan yang disebut hipertiroidisme. Sekiranya badan membuat hormon tiroid terlalu sedikit, maka seseorang boleh mengalami hipotiroidisme. Terapi radiasi adalah salah satu rawatan yang boleh dipilih untuk merawat penyakit tiroid. Namun, seberapa penting rawatan ini dilakukan?

Baca juga: Ketahui 6 Persediaan Sebelum Terapi Sinaran

Mengenai Terapi Radiasi untuk Merawat Penyakit Tiroid

Kelenjar tiroid berfungsi dengan menyerap yodium di dalam badan. Terapi radiasi atau dalam dunia perubatan yang disebut sebagai radioiodin atau radioaktif yodium sering diperlukan untuk mengobati penyakit tiroid, terutama barah tiroid.

Terapi ini berfungsi oleh sel-sel tiroid yang tidak terkawal yang menyerap yodium berlebihan. Rawatan ini juga berfungsi untuk mengecilkan tisu tiroid yang tidak dapat dikeluarkan melalui pembedahan atau untuk merawat beberapa jenis barah tiroid yang telah merebak ke kelenjar getah bening dan bahagian lain badan.

Menurut Persatuan Kanser Amerika, Terapi radiasi membantu penghidap barah tiroid papiler atau folikel yang telah merebak ke leher atau bahagian badan yang lain hidup lebih lama. Sayangnya, terapi radioiodin mempunyai sedikit faedah yang jelas bagi orang yang barahnya tidak menyebar atau dapat disingkirkan sepenuhnya melalui pembedahan. Oleh itu, pastikan anda membincangkan dan mempertimbangkan rawatan ini dengan doktor anda terlebih dahulu.

Sekiranya anda bercadang untuk mengunjungi hospital untuk berjumpa doktor, anda boleh membuat temu janji dengan doktor terlebih dahulu melalui aplikasi . Pilih saja doktor di hospital yang tepat mengikut keperluan anda melalui aplikasi.

Persiapan Sebelum Menjalani Prosedur Radioiodin

Seseorang yang akan menjalani radioiodin mesti mempunyai tahap hormon perangsang tiroid yang tinggi (TSH atau tirotropin) dalam darah. Hormon ini menyebabkan tisu tiroid dan sel barah menyerap berlebihan yodium radioaktif. Sekiranya tiroid telah dikeluarkan, terdapat beberapa cara untuk meningkatkan tahap TSH sebelum menjalani radioiodin.

Baca juga: 4 Penyakit Ini Memerlukan Terapi Radiasi

Salah satu cara adalah dengan berhenti mengambil pil hormon tiroid selama beberapa minggu. Ini bertujuan untuk menurunkan hormon tiroid (hipotiroidisme), sehingga kelenjar pituitari akan melepaskan lebih banyak TSH. Hipotiroidisme yang disengajakan ini bersifat sementara, tetapi sering menyebabkan gejala seperti keletihan, kemurungan, kenaikan berat badan, sembelit, sakit otot, dan penurunan tumpuan.

Cara lain adalah dengan mendapatkan suntikan tirotropin yang dapat menahan hormon tiroid dalam jangka masa yang lama. Ubat ini perlu diberikan setiap hari selama 2 hari, diikuti dengan rawatan radioiodin pada hari ke-3. Sebilangan besar doktor juga mengesyorkan agar penghidap penyakit tiroid mengikuti diet rendah yodium selama 1 atau 2 minggu sebelum rawatan.

Adakah terdapat risiko kesan sampingan?

Setelah menjalani prosedur, badan akan memancarkan sinaran untuk beberapa waktu. Bergantung pada dos radioiodin yang digunakan, pesakit mungkin perlu berada di hospital selama beberapa hari setelah rawatan dan ditempatkan di bilik pengasingan khas untuk mengelakkan pendedahan radiasi kepada orang lain. Kesan sampingan jangka pendek terapi radiasi, seperti:

  • Sakit leher dan bengkak;
  • Pening dan muntah;
  • Bengkak dan kelembutan kelenjar air liur;
  • mulut kering;
  • Perubahan untuk mengenali rasa.

Baca juga: Perkara yang Perlu Diperhatikan Setelah Melakukan Terapi Radiasi

Sekiranya anda mengalami simptom di atas setelah menjalani terapi radiasi, anda boleh mengunyah permen karet atau menghisap gula-gula keras untuk mengatasi masalah kelenjar air liur.

Rujukan:
Klinik Cleveland. Diakses pada tahun 2020. Penyakit Tiroid.
Persatuan Kanser Amerika. Diakses pada tahun 2020. Terapi Radioaktif Iodin (Radioiodin) untuk Kanser Tiroid.