Waspadalah terhadap Diabulimia, Gangguan Makan yang Paling Berbahaya

, Jakarta - Adakah anda pernah mendengar tentang diabulimia sebelum ini? Diabulimia sendiri terdiri daripada dua kata, ia berasal dari diabetes dan bulimia. Diabetes adalah penyakit yang mempengaruhi bagaimana tubuh menggunakan gula darah, sementara bulimia adalah gangguan makan. Bulimia berlaku apabila seseorang merasa mereka makan berlebihan dan kemudian membersihkannya dengan muntah atau menggunakan julap untuk menurunkan berat badan.

Diabulimia digunakan untuk merujuk kepada orang dengan diabetes jenis 1 yang melewatkan dos insulin untuk menurunkan berat badan. Walaupun diabulimia tidak termasuk dalam Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental (DSM-5), ia boleh menyebabkan masalah perubatan yang serius.

Baca juga: Sekiranya anda menghidap bulimia, rahsiakannya atau beritahu?

Siapa yang Boleh Menghidap Diabulimia?

Keadaan ini kebanyakannya mempengaruhi wanita. Wanita dari semua peringkat usia dua kali lebih mungkin mendapat gangguan makan ketika mereka menghidap diabetes jenis 1. Kira-kira 30 peratus remaja juga meninggalkan rawatan insulin mereka untuk menurunkan berat badan.

Gangguan makan ini tidak mempunyai sebab yang jelas. Walau bagaimanapun, kadang-kadang tahap tekanan atau trauma keluarga yang tinggi juga boleh mencetuskan gangguan makan.

Mengapa Diabulimia Disebut Paling Berbahaya?

Diabimia berlaku apabila seseorang kehilangan insulin yang dia perlukan untuk merawat diabetes jenis 1, sementara ini sengaja dilakukan untuk menurunkan berat badan. Apabila seseorang menghidap diabetes jenis 1, tubuh tidak dapat membuat insulin. Ini bermaksud bahawa seseorang tidak dapat menggunakan gula untuk tenaga, jadi gula darah naik dan dilepaskan secara berlebihan dalam air kencing.

Tanpa insulin yang mencukupi, seseorang juga menjadikan keton sebagai sumber tenaga, yang boleh menyebabkan anoreksia dan penurunan berat badan. Ini boleh menyebabkan ketoasidosis diabetes, yang boleh menyebabkan koma atau kematian.

Komplikasi diabulimia adalah campuran kesan diabetes dan bulimia itu sendiri. Beberapa komplikasi berbahaya ini termasuk:

  • Tahap gula darah tinggi;

  • Gula tinggi dalam air kencing;

  • Kekeliruan;

  • Kekeringan;

  • kehilangan otot;

  • ketoasidosis diabetes;

  • Kolesterol tinggi;

  • Jangkitan kulit bakteria;

  • jangkitan kulat;

  • Haid tidak normal;

  • Jangkitan Staph;

  • Kerosakan saluran darah di mata (retinopati);

  • Mati rasa di tangan dan kaki akibat kerosakan saraf;

  • Penyakit arteri periferal;

  • Dinding arteri yang lebih tebal (aterosklerosis);

  • penyakit hati;

  • Tahap natrium dan kalium rendah;

  • strok ;

  • Koma;

  • Kematian.

Lancarkan Web MD , gangguan makan mempunyai kadar kematian tertinggi dari semua penyakit mental. Wanita yang tidak mengambil insulin untuk menurunkan berat badan meninggal rata-rata 10 tahun lebih awal daripada wanita tanpa gangguan makan.

Kerana agak berbahaya, keadaan ini memerlukan rawatan secepat mungkin. Anda boleh mendapatkannya dari hospital terdekat jika anda atau seseorang memilikinya. Tidak perlu bersusah payah, sekarang anda boleh membuat janji temu dengan doktor di secara langsung dalam aplikasi.

Baca juga: Yang Perlu Anda Ketahui Mengenai Diabetes Jenis 1

Apakah Gejala Diabulimia?

Tanda diabulimia pertama dan paling jelas adalah penurunan berat badan secara sukarela. Gejala lain termasuk:

  • Rasa penat sepanjang masa;

  • Rasa dahaga banyak;

  • Selalunya berfikir atau bercakap mengenai imej badan;

  • Rekod gula darah yang tidak sepadan dengan bacaan hemoglobin A1c;

  • kemurungan atau perubahan mood;

  • Kerahsiaan mengenai gula darah, insulin, makanan, atau tabiat makan;

  • Kerap membatalkan temu janji doktor;

  • Makan lebih kerap, terutamanya makanan bergula;

  • Akil baligh;

  • Tekanan dalam keluarga;

  • Keguguran rambut;

  • Kulit kering;

  • Nafas berbau manis (tanda ketoasidosis);

  • Banyak latihan.

Baca juga: Gangguan Makan Yang Perlu Anda Ketahui

Rawatan Diabimia

Diabulimia memerlukan rawatan profesional. Sekiranya anda atau orang yang berdekatan dengan anda menunjukkan tanda-tanda diabulimia, dapatkan bantuan pemakanan, perubatan, dan psikologi dari profesional penjagaan kesihatan seperti:

  • ahli endokrinologi;

  • kaunselor diabetes;

  • Jururawat;

  • Ahli diet yang pakar dalam gangguan makan atau diabetes;

  • Kaunselor / psikologi.

Kaunseling adalah sumber pertolongan yang baik dalam menangani diabulimia. Beberapa jenis terapi yang dapat membantu, iaitu:

  • Terapi tingkah laku kognitif (CBT), yang berfungsi untuk mengubah cara seseorang berfikir untuk mengubah cara dia bertindak;
  • terapi kumpulan, yang memberikan sokongan dari orang lain dengan diabulimia;
  • Terapi berasaskan keluarga (FBT), yang merangkumi seluruh keluarga. Ia boleh menjadi alat yang baik untuk ibu bapa dengan remaja yang menangani masalah tersebut.

Itu adalah perkara penting yang perlu diperhatikan mengenai diabulimia. Sebenarnya, merawat diabulimia bukanlah cara yang cepat. Ia memerlukan banyak pendekatan dan kerja keras untuk mengubah corak tingkah laku dan belajar menguruskan pencetus.

Rujukan:
Cermin UK. Diakses pada tahun 2020. Diabulimia.
Persatuan Gangguan Makan Kebangsaan. Diakses pada tahun 2020. Diabulimia.
WebMD. Diakses pada tahun 2020. Diabulimia.