Perbezaan antara ultrasound 3D dan 4D yang perlu diketahui oleh wanita hamil

, Jakarta - Semasa mengandung, ibu dapat melihat keadaan bayi dalam kandungan, mulai dari jantina, nampaknya, berat hingga panjang bayi dengan melakukan pemeriksaan ultrasound. Pemeriksaan ini juga sangat penting untuk mengesan masalah pada janin sejak awal. Kini, kaedah ultrasound juga berkembang. Wanita hamil dapat melihat keadaan bayi dengan lebih jelas melalui ultrasound tiga dimensi atau bahkan empat dimensi. Namun, apakah perbezaan antara ultrasound 3D dan 4D dan mana yang lebih baik? Ayuh, lihat penjelasannya di sini.

Baca juga: Kepentingan Ujian Ultrasound Semasa Kehamilan

Ultrasound 3D dan 4D pastinya memberikan hasil pemeriksaan dengan visualisasi anatomi janin yang lebih baik. Sekiranya pada ultrasound 2D, hasil yang diperoleh adalah dalam bentuk gambar dua dimensi yang rata dalam warna hitam dan putih janin, ultrasound 3D membolehkan ibu melihat gambar janin yang lebih nyata. Pakar perbidanan juga akan lebih mudah untuk mendiagnosis kelainan pada janin, terutama pada wajah melalui ultrasound 3D. Manakala ultrasound 4D dapat menghasilkan video tiga dimensi yang bergerak dalam masa nyata waktu sebenar , sehingga dapat menunjukkan aktiviti janin seperti menguap, menghisap ibu jari, memusingkan, bahkan pergerakan halus.

Kelebihan Ultrasound 3D

Ultrasound 3D menghasilkan gambar yang tidak bergerak (pegun), tetapi lebih terperinci sehingga mudah difahami walaupun untuk ibu dan ahli keluarga yang lain. USG 3D terkenal dengan keunggulannya dalam memeriksa ciri-ciri wajah janin. Pemeriksaan ini dapat menunjukkan gambaran yang lebih jelas mengenai wajah janin yang masih dalam kandungan, sehingga masalah seperti bibir sumbing dapat dikesan lebih awal.

Ultrasound 3D juga berguna untuk melengkapkan hasil pemeriksaan 2D sistem saraf janin. Melalui ultrasound 3D, gangguan pada sistem saraf janin yang telah dikesan oleh ultrasound 2D, lokasi keabnormalan dan keparahannya dapat dikenal pasti, serta dapat menyusun semula visualisasi pelbagai komponen anatomi saraf janin.

Mengetahui keparahan kes seperti spina bifida atau kelainan pada tulang belakang bayi melalui ultrasound sangat penting agar doktor dapat menentukan tindakan atau rawatan yang akan dilakukan setelah janin dilahirkan.

Ultrasound 3D juga dapat memberikan hasil yang hampir jelas seperti MRI untuk memeriksa jumlah paru-paru janin. Ultrasound 3D dapat memberikan diagnosis yang lebih baik daripada ultrasound 2D untuk beberapa kes seperti janin dengan hernia diafragmatik dan pecahnya membran pramatang. Beberapa kajian baru-baru ini juga mendapati bahawa ultrasound 3D dapat membantu mendiagnosis kecacatan jantung janin dengan lebih tepat.

Baca juga: Bilakah wanita hamil mesti menjalani ultrasound?

Kelebihan Ultrasound 4D

Melalui ultrasound 4D, ibu dapat melihat video janin bergerak di rahim seperti menonton filem. Ultrasound 4D dapat menunjukkan visualisasi anggota badan dan wajah janin yang lebih jelas. Malah ibu dapat melihat hidung dan ekspresi hidung jernih atau pucat janin, seperti membuka mulut, menjulurkan lidah, menguap, dan sebagainya.

Pemeriksaan ini juga dapat mengesan kelainan yang terjadi pada janin lebih awal, sehingga doktor dapat segera melakukan tindakan rawatan. Kelainan yang dapat dikesan dengan ultrasound 4G termasuk kelainan pada kehamilan plasenta, jantung dan ektopik.

Baca juga: Sebab dan Kesan Sekiranya Plasenta Bayi Kecil

Memeriksa kandungan dengan kerap adalah penting bagi ibu semasa mengandung. Selain itu, ibu juga boleh menggunakan aplikasi tersebut untuk bertanya kepada doktor sekiranya ibu mengalami masalah tertentu semasa mengandung. Hubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual untuk meminta nasihat kesihatan kapan saja dan di mana sahaja. Ayuh, muat turun sekarang juga di App Store dan Google.