Demam Menurun Dan Menurun Jadi Tanda-tanda Dari 4 Penyakit Ini

, Jakarta - Demam biasanya terjadi sebagai tanda bahawa tubuh diserang penyakit atau jangkitan. Walaupun begitu, tidak sedikit orang yang menganggap demam bukanlah sesuatu yang serius. Sebenarnya, jika seseorang mengalami demam yang naik dan turun, itu boleh menjadi tanda beberapa penyakit serius, termasuk kepialu, malaria, demam denggi, dan meningitis. Inilah penjelasannya.

Baca juga: 3 Fasa Demam Denggi Yang Anda Perlu Tahu

  1. kepialu

Demam naik turun boleh menjadi tanda seseorang menderita demam kepialu. Tifus disebabkan oleh jangkitan bakteria salmonella typhi . Biasanya, orang yang menghidap kepialu dijangkiti melalui penyebaran makanan dan minuman yang telah dicemari bakteria. Ini disebabkan oleh keadaan sanitasi yang buruk dan ketersediaan air bersih yang tidak mencukupi. Oleh itu, lebih baik mencegah penyakit ini dengan menjaga kebersihan di sekitar, terutama kebersihan makanan dan minuman.

Kepialu pada mulanya dicirikan oleh rasa tidak sihat selama 7-14 hari. Rasa tidak sihat juga biasanya disertai dengan kesukaran membuang air besar, sakit perut, cirit-birit, atau demam tinggi hingga 39-40 darjah Celsius. Demam tinggi juga naik dan turun, misalnya pada waktu pagi demam turun dan pada waktu malam demam meningkat. Apabila perkara ini berlaku, anda harus memberi pertolongan secepat mungkin kepada penghidapnya, untuk mengelakkan komplikasi yang boleh membawa maut.

  1. Malaria

Malaria disebabkan oleh gigitan nyamuk anofel . Penyakit ini biasanya dijumpai di negara-negara dengan iklim tropika dan sub-tropika. Pada mulanya, penyakit ini dicirikan oleh gejala, iaitu demam naik turun. Di samping itu, penyakit ini juga dicirikan oleh gejala yang serupa dengan gejala selesema, seperti sakit kepala, menggigil, berpeluh badan, muntah, dan cirit-birit.

Demam meningkat dan jatuh pada orang dengan malaria berlaku dalam kitaran 24-72 jam bergantung pada jenis parasit yang menjangkiti. Dalam kitaran ini, penghidap akan merasa sejuk dan menggigil. Selepas itu, demam akan muncul disertai dengan keletihan yang ditandai dengan penampilan berpeluh berlebihan. Gejala ini akan berlanjutan selama 6-12 jam, kemudian demam akan kembali.

  1. Demam denggi

Selain malaria, demam berfluktuasi juga dapat menjadi tanda seseorang menderita demam denggi. Sama seperti malaria, demam denggi juga sering berlaku di negara tropika dan sub tropis. Penyakit ini disebabkan oleh gigitan nyamuk aedes aegypti . Harap maklum bahawa penyakit ini adalah salah satu penyakit paling mematikan di pelbagai negara di Asia, termasuk Indonesia.

Demam denggi dicirikan oleh gejala awal seperti menggigil badan, bintik-bintik kemerahan pada kulit, dan wajah kemerahan. Gejala ini boleh bertahan sekitar 2-3 hari. Selain gejala ini, demam berfluktuasi juga dapat menjadi gejala awal demam denggi. Demam akan mencapai puncaknya pada waktu malam dengan panas mencapai 40 darjah celsius.

  1. Meningitis

Meningitis juga dicirikan oleh gejala demam yang turun naik. Selain itu, meningitis juga dicirikan oleh gejala seperti sakit kepala, sawan, mual, muntah, dan kehilangan kesedaran. Penyakit ini berlaku kerana keradangan membran pelindung yang merangkumi otak dan saraf tunjang. Meningitis boleh disebabkan oleh dua perkara, iaitu virus dan bukan virus.

Meningitis adalah penyakit yang perlu diperhatikan, kerana boleh membawa maut. Apabila seseorang mengalami demam yang naik dan turun selama tiga hari berturut-turut, lebih baik mendapatkan pertolongan secepat mungkin, agar dapat ditangani dengan lebih baik dan mengelakkan yang paling teruk.

Baca juga: Mitos dan Fakta Mengenai DHF

Lebih senang berjumpa doktor di aplikasi . Dengan menggunakan aplikasi ini, anda boleh bertanya mengenai kesihatan doktor melalui e-mel Berbual atau Panggilan Suara / Video. Di samping itu, anda juga boleh membeli produk kesihatan dan makanan tambahan di tanpa meninggalkan rumah. Pesanan akan tiba dalam masa satu jam. Jadi tunggu apa lagi? Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!