Anak-anak Selalunya Tidak Selamat, Benarkah Kesan Keibubapaan?

Jakarta - Kadang kala, jika anda berhadapan dengan seseorang yang lebih berkuasa atau keadaan yang mengharuskan anda menunjukkan prestasi yang optimum, perasaan rendah diri atau rasa tidak selamat dapat timbul. Ini ternyata dialami oleh kanak-kanak, anda tahu. Namun, jika anak terlalu kerap tidak selamat, apakah itu pengaruh keibubapaan daripada ibu bapa?

Jawapannya adalah ya. Kajian dari Sains Sosial dan Tingkah Laku kuatkan dengan menyatakan bahawa pola keibubapaan tertentu mempengaruhi tahap keyakinan diri anak-anak. Contohnya, jika sejak kecil ibu bapa melamar keibubapaan yang terlalu melindungi .

Sebilangan ibu bapa sering tanpa sengaja melumpuhkan keyakinan diri anak, dengan melindungi atau merampas kebebasannya. Akibatnya, anak-anak menjadi terbiasa dengan perlindungan ibu bapa mereka. Apabila anda dewasa dan menghadapi banyak perkara sendiri, anda akan merasa rendah diri.

Baca juga: Usia yang tepat untuk memulakan pendidikan seks pada kanak-kanak

Pengaruh Ibu Bapa dan Perasaan Tidak Selamat Anak

Terlepas dari gaya keibubapaan terlalu melindungi Rasa rendah diri anak juga dipengaruhi oleh kegelisahan dan rasa tidak selamat yang dialami oleh ibu bapa. Tanpa menyedarinya, ibu bapa juga dapat memproyeksikan kegelisahan dan rasa tidak selamat mereka sendiri terhadap anak mereka, yang mungkin diandaikan oleh anak itu dari waktu ke waktu menjadi normal.

Akhirnya, anak itu membesar sebagai seorang yang pemalu dan sering merasa rendah diri terhadap segalanya.

Di samping itu, terdapat juga beberapa perkara atau tabiat yang dilakukan oleh ibu bapa dalam mendidik, yang dapat membuat anak-anak sering merasa rendah diri, seperti:

  • Selalunya memarahi anak-anak. Ini menyebabkan anak menjadi tertekan dan merasa seperti dia tidak pernah melakukan perkara yang betul. Kesannya, anak-anak tidak yakin melakukan pelbagai perkara.
  • Selalunya meremehkan kanak-kanak. Mungkin niatnya adalah untuk memotivasi anak untuk menjadi lebih baik, walaupun kebiasaan memandang rendah anak ini dapat membuatnya merasa lebih tidak selamat dan sering merasa rendah diri.
  • Selalunya melarang kanak-kanak. Sekiranya dilarang terlalu kerap, kanak-kanak akan merasa tertekan dan tidak dapat meneroka banyak perkara, walaupun rasa ingin tahu mereka tinggi. Ini akan membuatkan dia sering merasa rendah diri di masa hadapan.

Baca juga: Hubungan antara ayah dan anak adalah renggang, ibu melakukan ini

Bagaimana untuk mengelakkan kanak-kanak merasa rendah diri?

Keyakinan adalah penyediaan penting bagi kanak-kanak dalam menjalani kehidupan seperti orang dewasa kelak. Sekiranya dia sering merasa rendah diri, minat dan bakatnya mungkin tidak disalurkan secara optimum, dan dia cenderung berfikir negatif. Sayangnya, keyakinan diri perlu dipupuk sejak kecil dan juga ditanamkan oleh ibu bapa.

Lalu, bagaimana jika anak kelihatan rendah diri? Apa yang boleh dilakukan oleh ibu bapa untuk meningkatkan keyakinan diri? Berikut adalah beberapa petua yang boleh anda cuba, iaitu:

1. Jangan segera memarahinya

Anak-anak dapat dengan mudah menyerap setiap mesej yang mereka terima, terutama dari ibu bapa mereka. Sekiranya anda memarahinya kerana kelihatan rendah diri, itu hanya akan membuat anak merasa lebih teruk. Anak-anak akan merasakan ibu bapa tidak dapat memahaminya.

2. Bercakap

Perasaan rendah diri biasanya timbul kerana ada pencetus. Ini tugas ibu bapa untuk mengetahui. Bercakap dengan anak itu dengan lembut, tanyakan apa yang membuatnya merasa tidak selamat. Ini mungkin kerana diejek oleh rakan, atau cemburu kerana ada rakan yang lebih hebat. Apa pun alasannya, dengarkan semua cerita kanak-kanak mengenai bagaimana perasaan mereka.

3. Ajar Cara Menyelesaikan Masalah

Setelah mengetahui apa yang menyebabkan anak anda merasa rendah diri, ajarkan kepadanya cara menyelesaikan masalah. Contohnya, jika anak anda merasa rendah diri kerana ada rakan yang membuat kraf yang lebih baik, jemput dia berlatih membuat kraf yang lebih baik bersama.

Tanamkan nilai positif pada anak-anak, bahawa tidak menjadi masalah jika anda melakukan kesilapan, tidak mengapa jika anda tidak dapat melakukan kerja sekolah dengan baik. Ajarkan kepadanya bahawa itu adalah proses pembelajaran. Selagi dia bersedia melakukan lebih banyak usaha, dia pasti akan menjadi lebih baik.

Baca juga: Inilah sebab mengapa kembar mempunyai ikatan dalaman yang kuat

4. Fokus pada Kekuatan Kanak-kanak

Sekiranya anak anda merasa rendah diri kerana mereka merasa tidak mempunyai kekuatan, bantulah mereka mendapatkan kekuatannya, dengan fokus pada perkara yang mereka gemari. Galakkan anak anda untuk mencuba perkara baru, misalnya dengan mengikuti pelajaran muzik atau menyertai kelab sukan. Ini dapat membantu ibu bapa untuk mengetahui bakat dan kekuatan anak-anak.

5. Biarkan Anak Membuat Keputusan

Walaupun anda masih kecil, itu tidak bermakna anda harus selalu memilih semuanya. Latih anak-anak untuk membuat keputusan sendiri seawal mungkin. Contohnya, ketika dia ingin memakai pakaian, minta dia memilih pakaian yang ingin dia pakai. Kemudian, tanyakan mengapa dia memilihnya.

Sekiranya anak-anak tidak diberi kesempatan untuk memilih perkara-perkara kecil dalam kehidupan seharian, mereka akan merasa tidak aman ketika membuat keputusan di kemudian hari. Ini kerana anak-anak terbiasa bergantung kepada ibu bapa mereka.

Itulah beberapa petua untuk melatih keyakinan diri anak, jadi dia tidak akan merasa rendah diri di masa depan. Sekiranya anda memerlukan nasihat ibu bapa yang pakar, anda boleh muat turun permohonan untuk berbincang dengan ahli psikologi kanak-kanak, bila-bila masa dan di mana sahaja.

Rujukan:
Hello Ibu. Diakses pada tahun 2020. Sebab-sebab Kekurangan Keyakinan Diri pada Kanak-kanak.
Kesihatan Kanak-kanak. Diakses pada 2020. Harga Diri Anak Anda.
Ibu bapa. Diakses pada tahun 2020. 9 Rahsia Anak Yakin.
Sains Sosial dan Tingkah Laku. Diakses pada tahun 2020. Gaya Keibubapaan dan Harga Diri.