Hingga kini belum ada vaksin atau rawatan khas untuk merawat chikungunya. Ketahui cara penularan berikut.

Jakarta - Chikungunya adalah virus yang apabila menjangkiti badan menyebabkan demam tiba-tiba dan sakit sendi yang teruk. Walaupun menyebabkan gejala yang teruk, jangkitan virus ini jarang menyebabkan komplikasi serius. Saat ini tidak ada vaksin yang tersedia untuk mencegah demam chikungunya dan tidak ada rawatan yang benar-benar berkesan.

Atas sebab ini, penting untuk mencegah penularan virus chikungunya. Namun, bagaimana virus ini ditularkan? Lihat ulasan berikut.

Baca juga: Kenali demam yang merupakan gejala penyakit chikungunya

Bagaimana Chikungunya Berjangkit?

Melancarkan dari halaman CDC, berikut adalah beberapa cara penularan virus chikungunya:

1. Gigitan Nyamuk

Cara penyebaran virus chikungunya yang paling biasa adalah melalui gigitan nyamuk. Virus ini dibawa oleh nyamuk Aedes aegypti atau Aedes albopictus yang kemudiannya menggigit kepada manusia. Aedes aegypti dan Aedes albopictus adalah nyamuk yang juga menyebarkan virus denggi. Kedua-dua jenis nyamuk biasanya menggigit pada waktu siang dan malam.

2. Ibu kepada Anak

Ibu juga boleh menyebarkan virus chikungunya kepada bayi mereka semasa kelahiran. Walau bagaimanapun, kaedah penghantaran ini sangat jarang berlaku. Sejauh ini, tidak ada bayi yang dijangkiti virus chikungunya melalui penyusuan.

3. Transfusi Darah

Secara teori, virus itu dapat disebarkan melalui pemindahan darah. Namun, sampai sekarang belum ada laporan bahwa seseorang dijangkiti virus chikungunya melalui pemindahan darah.

Baca juga: Berhati-hatilah dengan Komplikasi yang Disebabkan oleh Chikungunya

Gejala Penyakit Chikungunya

Gejala chikungunya biasanya muncul 3-7 hari selepas gigitan. Selepas tempoh inkubasi, seseorang yang dijangkiti biasanya mengalami demam dan sakit sendi. Selain dua gejala ini, chikungunya juga dapat menyebabkan sakit kepala, mual, ruam, dan keletihan yang teruk. Tidak mudah mengetahui gejala chikungunya yang tepat kerana gejalanya sangat mirip dengan penyakit lain yang disebarkan oleh nyamuk, seperti demam denggi atau virus Zika.

Berjumpa doktor sekiranya anda mengalami gejala ini dan tinggal di kawasan di mana terdapat wabak chikungunya. Sekiranya anda merancang untuk melawat hospital, anda boleh membuat temu janji dengan doktor terlebih dahulu melalui aplikasi . Pilih saja doktor di hospital yang tepat mengikut keperluan anda melalui aplikasi.

Bagaimana Chikungunya Dirawat?

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, tidak ada rawatan khusus untuk chikungunya. Rata-rata penghidap boleh sembuh dengan sendirinya. Sebilangan simptom chikungunya biasanya bertambah baik dalam seminggu, tetapi sakit sendi dapat bertahan beberapa bulan. Doktor secara amnya akan menetapkan acetaminophen atau ibuprofen untuk mengurangkan demam dan ketidakselesaan. Semasa tempoh pemulihan, pastikan anda minum banyak cecair dan banyak berehat.

Virus ini menjadi lebih teruk apabila menyerang bayi baru lahir, orang tua berusia lebih dari 65 tahun dan orang yang menderita penyakit kronik, seperti tekanan darah tinggi, diabetes, atau penyakit jantung.

Cegah Chikungunya dengan cara ini

Terdapat beberapa perkara yang perlu anda lakukan untuk mengurangkan risiko digigit nyamuk, iaitu:

  • Pakai lengan panjang dan seluar panjang.
  • Tutup semua tingkap dan pintu pada lewat petang.
  • Gunakan semburan atau losyen penghalau nyamuk.
  • Buang air yang berdiri di dalam pasu bunga di rumah.

Baca juga: Mitos atau Fakta Daun Binahong Dapat Menyembuhkan Chikungunya

Sekiranya anda pernah menghidap chikungunya, kemungkinan anda tidak akan mendapatnya lagi kerana anda sudah mempunyai antibodi terhadap chikungunya.

Rujukan:
CDC. Diakses pada 2020. Virus Chikungunya.
WebMD. Diakses pada 2020. Apakah Chikungunya ?.