Ketahui Gejala dan Rawatan Peritonitis

Jakarta - Masalah yang berkaitan dengan perut, seperti pedih ulu hati, sakit perut, atau cirit-birit, sebenarnya tidak banyak dibandingkan dengan peritonitis. Jadi, berhati-hatilah dengan yang ini. Pakar mengatakan, peritonitis adalah keradangan pada lapisan nipis dinding perut (peritoneum).

Peritoneum itu sendiri berfungsi melindungi organ-organ di rongga perut. Lalu, mengapa keradangan boleh timbul? Oleh itu, menurut para pakar, penyebab semua ini disebabkan oleh jangkitan bakteria dan kulat. Namun, harus diingat bahawa jika tidak dirawat dengan baik, peritonitis dapat menyebabkan jangkitan yang menyebar ke seluruh tubuh dan membahayakan nyawa penghidapnya. Menurut pakar, orang dengan peritonitis memerlukan rawatan perubatan segera. Tujuannya adalah untuk merawat jangkitan dan keadaan perubatan yang mendasari.

Tonton Sebabnya

Menurut pakar, sekurang-kurangnya ada dua kategori utama penyebab peritonitis. Pertama, peritonitis bakteria spontan yang berkaitan dengan air mata atau jangkitan pada cairan rongga peritoneal. Kedua, peritonitis sekunder akibat jangkitan yang telah merebak dari saluran pencernaan. Nah, berikut adalah beberapa keadaan yang boleh menyebabkan peritonitis.

  • Kecederaan atau trauma.

  • Ulser perut berasingan.

  • Sirosis, parut hati kerana kerosakan hati jangka panjang.

  • Gangguan gastrointestinal, seperti penyakit Crohn atau diverticulitis.

  • Pecahnya lampiran.

  • Prosedur perubatan, seperti peritoneal - rawatan biasa bagi orang yang mengalami kegagalan buah pinggang.

Gejala Peritonitis

Gejala penyakit ini bergantung kepada penyebab jangkitan atau keradangan. Walau bagaimanapun, satu gejala yang sangat biasa dan boleh muncul dalam sekelip mata, iaitu kehilangan selera makan dan permulaan loya. Nah, berikut adalah gejala peritonitis:

  • Cirit-birit.

  • Demam.

  • Keletihan.

  • Pening dan muntah.

  • Sakit perut, lebih ketara apabila disentuh atau digerakkan.

  • Perasaan kembung atau kenyang di perut.

  • Sembelit dan tidak dapat membuang gas.

  • Degupan jantung.

  • Jumlah air kencing kurang, atau tidak membuang air kecil.

  • Haus yang berpanjangan.

  • Kembung.

Cara mengatasi

Penyakit ini tidak sama dengan aduan lain yang menyerang perut. Sebabnya, peritonitis agak serius, jadi penghidapnya sering memerlukan rawatan di hospital. Jadi, bagaimana anda merawat penyakit ini?

  • Antibiotik. Jenis ubat ini biasanya akan diresepkan oleh doktor untuk merawat jangkitan dan mencegah penyebaran kuman ke bahagian tubuh yang lain. Walau bagaimanapun, perlu diperhatikan bahawa jenis dan jangka masa rawatan antibiotik bergantung pada keparahan keadaan dan jenis peritonitis yang dialami.

  • Pembedahan. Prosedur ini biasanya diperlukan untuk membuang tisu yang dijangkiti. Bukan hanya itu, pembedahan juga dilakukan untuk merawat penyebab jangkitan dan mencegah penyebaran jangkitan. Terutama jika peritonitis disebabkan oleh pecahnya usus buntu, usus besar, atau perut.

  • Prosedur lain. Rawatan lain juga bergantung pada tanda dan gejala yang dialami oleh penghidapnya. Pakar mengatakan, rawatan ketika menjalani rawatan di hospital boleh merangkumi ubat anti sakit atau cairan intravena yang diberikan melalui vena. Di samping itu, terdapat juga rawatan dengan oksigen tambahan untuk perjalanan darah.

Adakah terdapat simptom di atas atau ada keluhan kesihatan yang lain? Jangan berlengah berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul. Kenapa anda boleh meminta doktor secara langsung melalui permohonan . Melalui ciri Berbual dan Panggilan Suara / Video , anda boleh berbual dengan doktor pakar tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!

Baca juga:

  • Peritonitis Sakit perut boleh membawa maut
  • Bahaya Peritonitis, Ketahui Fakta
  • Bolehkah Apendisitis Dirawat Tanpa Pembedahan? Inilah ulasannya

$config[zx-auto] not found$config[zx-overlay] not found