Narkisis Lebih Dari sekadar Selfie, Tahu Fakta

, Jakarta - Sebilangan besar daripada kita berpendapat bahawa orang yang suka mengambil gambar diri sendiri adalah orang yang narsisistik. Mereka yang suka mengambil gambar selfie biasanya adalah mereka yang mempunyai wajah yang cantik atau tampan sehingga mereka merasa mereka patut dipuji dan dibanggakan. Memang benar bahawa ini adalah ciri seseorang yang mempunyai sifat narsisis, tetapi sebenarnya narsisme lebih daripada sekadar mengambil gambar selfie.

Narsisme adalah gangguan mental yang disebut Gangguan Keperibadian Narsisistik mesti didiagnosis secara rasmi oleh doktor dan profesional kesihatan mental.

Narcissist sering digambarkan sebagai orang yang suka membanggakan secara berlebihan, cenderung sombong, manipulatif, dan menuntut. Mereka sering taksub pada diri sendiri dan percaya bahawa mereka seharusnya dan layak mendapat layanan istimewa dari orang-orang di sekitar mereka.

Sebenarnya, di sebalik keyakinan diri yang begitu tinggi, orang-orang dengan gangguan mental narsistik sebenarnya mempunyai keyakinan diri yang rapuh dan mudah runtuh dengan sedikit kritikan. Sebenarnya, gangguan ini mempengaruhi banyak aspek kehidupan jika tidak ditangani dengan baik.

Baca juga: Berkawan kerana status sosial, inilah ciri-ciri pendaki sosial

Ciri-ciri Orang dengan Gangguan Mental Narsisistik

Seperti disebutkan sebelumnya, narsisme adalah gangguan jiwa sehingga keadaan dapat dikenal pasti melalui ciri dan gejala yang muncul. Ciri-cirinya merangkumi:

  • Berlebihan diri anda berbanding orang lain.

  • Memikirkan dirinya sebagai atasan tetapi sebenarnya dia tidak mempunyai pencapaian yang dia layak.

  • Membesar-besarkan prestasi dan bakat seseorang.

  • Percaya pada diri anda lebih unggul dan mempercayai bahawa hanya orang yang sama istimewa yang memahaminya.

  • Mempunyai keasyikan atau fikiran yang penuh dengan khayalan tentang kejayaan, kekuatan, kecerdasan, kecantikan atau penampilan yang baik, atau tentang pasangan yang sempurna.

  • Mempunyai keperluan untuk sentiasa dipuji atau dikagumi.

  • Rasa istimewa.

  • Memikirkan bahawa dia layak mendapat layanan istimewa dan itu wajar di mata orang lain.

  • Gunakan orang lain untuk mendapatkan apa yang anda mahukan.

  • Ketidakupayaan untuk merasakan atau mengenali perasaan atau keperluan orang lain.

  • Rasa cemburu pada orang lain dan merasa bahawa orang lain cemburu pada diri sendiri.

  • Mempunyai tingkah laku sombong.

Baca juga: Yakin atau Narsisistik? Ketahui Perbezaannya

Sebab dan Faktor Risiko Keperibadian Narsisistik

Malangnya, sehingga kini penyelidik tidak mengetahui punca kemunculan keperibadian ini. Pakar berpendapat penyebab narsisme adalah gaya keibubapaan yang salah. Pola keibubapaan ini dapat bervariasi, mulai dari akibat kekerasan, pengabaian, dimanjakan, dan kebiasaan memuji anak secara berlebihan.

Bukan itu sahaja, faktor genetik atau masalah fizikal dan psikologi adalah salah satu penyebab gangguan keperibadian ini. Sementara itu, beberapa faktor yang mempengaruhi narsisme adalah:

  • Ibu bapa terlalu kritikal apabila seseorang merasa takut dan gagal.

  • Ibu bapa terlalu memuji anak-anak mereka.

Baca juga: Watak yang Membuat Ramai Orang Menjauh

Jadi, itulah fakta-fakta mengenai narsisme yang perlu anda ketahui. Walaupun tidak berbahaya, tetapi anda harus tahu bahawa narsisme adalah sifat yang tidak disukai oleh banyak orang. Oleh itu, anda tidak boleh mengabaikannya, anda harus bertanya kepada pakar bagaimana menangani keperibadian narsistik secara langsung. Sangat mudah, anda hanya perlukan muat turun permohonan dan tanya doktor secara langsung melalui perkhidmatan Ask a Doctor.


$config[zx-auto] not found$config[zx-overlay] not found