Inilah Cara Pola Tidur Mempengaruhi Kesihatan Tubuh

, Jakarta - Ketika anda masih kecil, mungkin anda masih ingat ketika anda menolak untuk diminta tidur siang. Sebilangan besar anak kecil memilih untuk menghabiskan masa mereka bermain. Walaupun tidur siang adalah salah satu corak tidur yang diperlukan untuk membantu anak-anak membesar dan berkembang.

Tetapi seiring bertambahnya usia, anda akhirnya menghargai waktu tidur yang anda dapat hanya bercuti. Walaupun pada hari biasa, anda sibuk dengan pelbagai aktiviti. Lebih buruk lagi, kerana ketumpatan aktiviti, waktu tidur normal telah berubah. Akhirnya, anda harus berjaga-jaga untuk menyelesaikan tugas.

Anda mungkin memahami pentingnya berehat secukupnya untuk menjaga kesihatan. Tetapi anda sering mengabaikan perkara ini. Baiklah, agar anda lebih mengetahui dan menghargai masa rehat yang mencukupi, berikut adalah tinjauan bagaimana corak tidur mempengaruhi kesihatan.

Baca juga: Jangan Biarkan, Insomnia Boleh Menyebabkan 7 Penyakit Ini

Corak Tidur dan Kesannya Terhadap Kesihatan

Apabila jumlah jam tidur berkurang kerana pelbagai sebab, masa yang hilang terkumpul. Mungkin anda boleh tidur siang untuk merehatkan badan dan meningkatkan kewaspadaan, prestasi, dan mood anda. Namun, sebenarnya kesan positif ini hanya sementara.

Sebenarnya, tidur siang tidak dapat menggantikan kualiti dan kesan positif dari tidur malam. Di samping itu, waktu tidur yang disyorkan hanya 20 hingga 30 minit untuk mengelakkan sakit kepala atau mengganggu tidur pada waktu malam.

Selain itu, mungkin sebilangan orang memanfaatkan hujung minggu untuk menebus kekurangan tidur. Malangnya, akibat tidur siang yang panjang ini, waktu tidur pada waktu malam dapat terganggu. Walaupun anda merasakan kesan positif, tetapi ini hanya mengganggu irama tidur-bangun badan.

Pola tidur yang tidak kemas dianggap dapat meningkatkan risiko kegemukan, diabetes dan juga penyakit jantung. Selain itu, orang dengan jadwal tidur yang berlainan mempunyai kolesterol dan tahap insulin yang lebih buruk, lilitan pinggang dan Indeks Jisim Tubuh (BMI) yang lebih besar.

Baca juga: Mengatasi Insomnia dengan Pil Tidur, Adakah Selamat?

Tidak Hanya Mengganggu Kesihatan Fizikal, Pola Tidur Berantakan Juga Mempengaruhi Kesihatan Mental

Kesihatan mental setiap orang bergantung pada bagaimana otak memproses maklumat. Ketika tiba waktu tidur, keduanya mempunyai hubungan yang kompleks kerana saling mempengaruhi.

Akibat dari pola tidur yang tidak kemas, ia boleh mencetuskan tekanan yang kemudian memberi kesan kepada kesihatan mental. Profesor Matt Walker dipetik dari Telegraph, menjelaskan bahawa ketika kurang tidur, bahagian otak yang disebut amigdala meningkatkan aktiviti sekitar 60 persen.

Sekiranya amigdala terlalu aktif, ia menyebabkan penurunan kemampuan otak untuk mengawal emosi. Profesor Walker juga percaya perkembangan gangguan mental di banyak boleh berlaku akibat pengumpulan gangguan tidur.

Bagaimana Mengatasi Kekurangan Tidur?

Jawapannya adalah dengan menambahkan waktu tidur pada waktu malam. Tidur ketika anda merasa letih dan biarkan badan anda bangun secara semula jadi, bukan kerana penggera. Anda tidak dapat membayar kekurangan tidur hanya dalam satu malam, tetapi dengan memperbaiki pola tidur anda selama beberapa minggu.

Baca juga: Tidak lagi sahur, inilah cara untuk memperbaiki corak tidur selepas lebaran

Begitulah corak tidur mempengaruhi kesihatan keseluruhan. Sekiranya suatu hari anda merasa perlu memperbaiki corak tidur anda atau anda mengalami gangguan tidur yang semakin teruk, anda harus segera berjumpa doktor. Dengan melakukan rawatan yang betul oleh doktor di hospital, ini dapat mengurangkan risiko. Sekarang anda boleh memilih doktor di hospital yang tepat mengikut keperluan anda melalui aplikasi . Tunggu apa lagi? Ayuh, cepat muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!


$config[zx-auto] not found$config[zx-overlay] not found