Hati-hati dengan Komplikasi Akibat Campak Jerman

, Jakarta - Sebilangan orang berpendapat bahawa campak Jerman tidak jauh berbeza dengan campak biasa. Sebenarnya, kedua-dua penyakit ini sebenarnya berbeza, baik dari segi penyebab dan gejala. Namun, ada beberapa perkara yang menjadikan keduanya serupa, iaitu gejala seperti tompok merah pada kulit (ruam) dan demam. Di samping itu, kedua-dua penyakit ini menyerang kanak-kanak di bawah umur 5 tahun. Sekiranya anda tidak mendapat pertolongan secepat mungkin, campak Jerman boleh menyebabkan komplikasi dan bahkan boleh menyebabkan kematian.

Campak Jerman boleh disebut rubella. Semasa menyerang kanak-kanak dan orang dewasa, penyakit ini dapat diatasi dengan cepat. Komplikasi yang berlaku pada campak adalah radang paru-paru, bahkan radang otak. Sekiranya kematian berlaku, ini biasanya disebabkan oleh jangkitan bersama paru-paru (pneumonia) yang disebabkan oleh bakteria. Komplikasi campak Jerman berlaku ketika menyerang janin pada wanita hamil sekitar trimester pertama. Sekiranya seorang wanita hamil dijangkiti virus, terutama pada 4 bulan pertama kehamilan, bayi berisiko mengalami cacat lahir seperti kelainan pada mata, jantung, dan telinga, atau bahkan dilahirkan dalam keadaan tidak bernyawa.

Punca Campak Jerman

Penyakit ini disebabkan oleh virus rubella dan boleh merebak dengan sangat mudah. Penyebaran utama adalah melalui titisan air liur di udara yang dikeluarkan oleh penderita melalui batuk atau bersin. Berkongsi makanan dan minuman dalam pinggan atau gelas yang sama dengan penghidapnya juga dapat meningkatkan risiko penularan rubella. Keadaan ini juga berlaku jika anda menyentuh mata, hidung, atau mulut anda setelah mengendalikan objek yang tercemar dengan virus rubella.

Gejala Campak Jerman

Orang dengan rubella pada kanak-kanak mengalami gejala yang lebih ringan daripada orang yang mempunyai orang dewasa. Tetapi ada juga orang dengan rubella yang tidak mengalami sebarang gejala, tetapi virus rubella mudah menular.

Penyakit ini biasanya memakan masa sekitar 2 hingga 3 minggu dari jangkitan untuk menimbulkan gejala. Gejala rubella yang biasa termasuk:

  • Sakit kepala.

  • Demam.

  • Kesesakan hidung atau hidung berair.

  • Tiada selera.

  • Mata merah.

  • Kelenjar getah bening yang bengkak di telinga dan leher.

  • Ruam berbentuk bintik-bintik kemerahan yang pada mulanya muncul di wajah dan kemudian merebak ke badan, tangan, dan kaki. Ruam ini biasanya berlangsung selama 1-3 hari.

  • Sakit pada sendi, terutama pada wanita muda.

Setelah dijangkiti, virus ini merebak ke seluruh badan dalam masa 5 hari hingga 1 minggu. Potensi tertinggi bagi penghidap untuk menyebarkan rubela biasanya pada hari pertama hingga ke-5 setelah ruam muncul. Oleh itu, adalah penting untuk mengelakkan hubungan langsung dengan penderita, terutamanya jika anda hamil.

Rawatan Campak Jerman

Campak atau rubella Jerman sendiri tidak memerlukan rawatan perubatan khas. Rawatan boleh dilakukan di rumah dengan langkah sederhana. Matlamat rawatan dan pentadbiran ubat adalah untuk melegakan gejala, tetapi tidak untuk mempercepat penyembuhan rubella. Berikut adalah beberapa langkah mudah yang boleh anda ambil.

  • Rehat seboleh mungkin.

  • Minum banyak air untuk mengelakkan dehidrasi.

  • Untuk mengurangkan kesakitan dan demam. Pesakit boleh mengambil ubat seperti paracetamol atau ibuprofen untuk mengurangkan demam dan melegakan sakit sendi.

  • Minum air suam yang dicampurkan dengan madu dan lemon untuk melegakan sakit tekak dan selesema.

Vaksin juga merupakan alternatif pencegahan terbaik untuk rubella atau campak Jerman. Itulah bahaya komplikasi yang mungkin terjadi akibat campak Jerman. Sekiranya ada sesuatu yang ingin anda tanyakan, gunakan saja aplikasinya, kerana ciri Tanya Doktor akan memudahkan anda berinteraksi secara langsung dengan doktor. Ayuh, muat turun aplikasi sekarang!

Baca juga:

  • Cara Merawat Rubella pada Wanita Hamil
  • Perbezaan Antara Campak Biasa dan Campak Jerman
  • Selalunya Keliru, Inilah Perbezaan antara Roseola, Campak dan Rubella