Corona Virus: Bilakah Waktu yang tepat untuk Kuarantin di Rumah?

Jakarta - Wabak COVID-19 yang disebabkan oleh jenis virus korona terbaru terus menarik perhatian masyarakat dunia. Di Indonesia, ada 117 kasus positif, dan 8 pasien dinyatakan sembuh.

Menanggapi hal ini, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Pemerintah Indonesia, dan pemerintah di banyak negara, terus menekankan untuk waspada terhadap virus penyangak ini. Ingat, berjaga-jaga tidak panik, apalagi panik membeli. Ringkasnya, adalah idea yang baik untuk mengelakkan tindakan anda daripada menyakiti orang lain.

Terdapat cara mudah dan bijak untuk mengurangkan penularan virus korona terbaru, SARS-CoV-2. Ingin tahu? Sudah tentu, bermula dengan diri sendiri. Ini adalah langkah paling tepat dan paling mudah untuk melawan serangan virus yang telah mengejutkan dunia.

Nah, ada banyak perkara yang dapat kita lakukan untuk mencegah penularan virus korona, salah satunya adalah dengan mengkarantina diri sendiri di rumah. Persoalannya, apa itu karantina, kapan, dan bagaimana melakukannya?

Baca juga: Inilah yang mesti anda perhatikan ketika mengasingkan diri di rumah mengenai Virus Corona

Apa itu Kuarantin?

Menurut WHO, karantina adalah sekatan aktiviti atau pemisahan orang yang tidak sakit, tetapi mungkin terdedah kepada agen atau penyakit berjangkit. Tujuan karantina jelas, untuk memantau gejala dan mengesan penyakit seawal mungkin.

Karantina ini termasuk dalam kerangka hukum Peraturan Kesehatan Internasional (2005), khususnya artikel 30. Sekarang, ingin mengetahui contoh karantina yang berkaitan dengan virus korona?

Contoh yang jelas adalah karantina yang dilakukan oleh pemerintah Indonesia di Pulau Natuna, Kepulauan Riau. Pada waktu itu pemerintah dikuarantin sebanyak 285 warga Indonesia dari kota Wuhan, China. Selain Pulau Natuna, ada juga karantina yang dilakukan pemerintah di Pulau Sebaru, Kepulauan Seribu, Jakarta.

Ingat, karantina berbeza dengan pengasingan. Pengasingan adalah pemisahan orang yang sakit atau dijangkiti dari orang lain. Tujuannya adalah untuk mencegah penyebaran jangkitan atau pencemaran.

Bilakah untuk Kuarantin?

Terdapat pelbagai petunjuk yang dapat digunakan untuk menjalankan karantina. Menurut WHO, karantina akan dilakukan ketika berhubungan dengan seseorang yang positif COVID-19. Seseorang disyorkan untuk dikuarantin selama 14 hari, dari kenalan pertama. Lalu, apakah definisi hubungan menurut WHO?

  • Memberi rawatan langsung kepada pesakit COVID-19 tanpa perlindungan alat pelindung diri (PPE) yang betul.

  • Hidup di persekitaran yang sama dengan pesakit COVID-19 (termasuk tempat kerja, bilik darjah, rumah, persatuan, dll.).

  • Berjalan dengan pesakit COVID-19 (dengan jarak 1 meter) dalam apa jua kaedah pengangkutan, dalam 14 hari selepas munculnya gejala pada pesakit COVID-19.

Prosedur karantina di setiap negara berbeza. Contohnya Singapura. Pemerintah di negara itu menerapkan polisi Pesanan Karantina jika:

  • Warganegara Singapura atau Penduduk Tetap (PR) mempunyai sejarah perjalanan ke Hubei dalam 14 hari terakhir.

  • Pemegang pasport jangka panjang yang dikembalikan (termasuk permit kerja, Pas Bergantung dan Pas Lawatan Jangka Panjang) dengan sejarah perjalanan ke Hubei dalam 14 hari terakhir.

  • PR yang kembali dan pemegang pasport jangka panjang (termasuk pas kerja, Pas Bergantung dan Pas Lawatan Jangka Panjang) dengan pasport Cina yang dikeluarkan di Hubei.

  • Pelancong dari Hubei yang sudah berada di Singapura, pemerintah akan menilai kumpulan mana yang berisiko lebih tinggi dan akan mengkarantina mereka.

Baca juga: Kemas kini Virus Corona: 117 Positif, 8 Orang Sembuh

Apa yang Perlu Diperhatikan Semasa Kuarantin Rumah?

Menurut WHO, pada dasarnya terdapat beberapa lokasi yang dapat digunakan untuk karantina. Contohnya, hotel, asrama, kemudahan lain yang melayani komuniti, atau kediaman. Perlu ditekankan bahawa, tidak kira lokasinya, ada syarat yang harus dipenuhi.

Sebagai contoh, kelengkapan dan kelayakan kemudahan mestilah baik, sehingga karantina dijalankan dengan selamat dan berkesan.

Jadi, apa yang perlu dilakukan semasa dikuarantin di rumah?

  • Orang yang disyaki mempunyai virus korona mesti menempati bilik dengan pengudaraan yang baik.

  • Bilik single, atau tidak banyak bilik atau katil.

  • Jaga jarak sekurang-kurangnya 1 meter dari ahli keluarga di rumah.

  • Meminimumkan penggunaan ruang bersama.

  • Jangan berkongsi alat makan.

  • Pastikan ruang umum (dapur dan bilik mandi) mempunyai peredaran udara atau pengudaraan yang baik.

  • Pastikan bekalan makanan, minuman, dan peralatan kebersihan diri mencukupi.

  • Penjagaan perubatan yang mencukupi untuk keadaan yang sedia ada (ubat-ubatan).

  • Pertimbangan khas untuk orang tua atau individu dengan keadaan komorbid. Kedua-dua kumpulan ini sangat terdedah kepada COVID-19.

Apa nak buat?

Terdapat beberapa perkara yang perlu dilakukan semasa menjalani kuarantin.

  • Mana-mana orang yang berada dalam karantina yang mengalami demam atau gejala pernafasan, setiap saat dalam tempoh karantina, mesti dirawat dan dikendalikan sebagai kes COVID-19 yang disyaki.

  • Melaksanakan langkah berjaga-jaga standard untuk semua orang yang dikuarantin dan pegawai karantina (ahli keluarga).

  • Menjaga kebersihan tangan secara berkala, terutama setelah bersentuhan dengan rembesan pernafasan, sebelum makan, dan setelah menggunakan tandas.

  • Basuh tangan anda dengan sabun dan air atau gunakan pembersih tangan berasaskan alkohol.

  • Pakai topeng jika orang yang dikuarantin sakit atau batuk atau selesema.

  • Jangan menyentuh wajah anda, termasuk mulut, mata dan hidung anda.

  • Ukur suhu badan secara berkala.

  • Kenali gejala yang berkaitan dengan COVID-19 ketika ia muncul.

Baca juga: Walaupun Jarak Sosial yang Sihat Masih Perlu Dilakukan

Berapa Lama Karantina?

Berdasarkan cadangan WHO, karantina dilakukan selama 14 hari dari kali pertama anda terdedah kepada pesakit COVID-19, atau seperti beberapa petunjuk di atas (Bilakah Kuarantin?).

Bagaimana jika masa karantina berakhir? Tanpa mengira gejala, orang yang dikuarantin perlu menjalani ujian makmal pada akhir tempoh karantina. Tujuannya jelas, untuk menentukan sama ada dia menghidap virus korona atau tidak.

Perkara yang perlu dititikberatkan, sekiranya gejala COVID-19 terus berkembang atau membuat penghidapnya sakit semasa proses karantina, segera berjumpa doktor atau pegawai perubatan. Minta nasihat mereka mengenai cara pemindahan yang betul.

Ayuh, pastikan penyakit anda bukan kerana virus korona! Sekiranya anda mengesyaki diri anda atau ahli keluarga anda mempunyai jangkitan virus korona, atau sukar untuk membezakan gejala COVID-19 dari selesema, segera tanyakan kepada doktor anda.

Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai masalah di atas? Atau ada aduan kesihatan yang lain? Anda boleh meminta doktor secara langsung melalui Panggilan Video dan Suara dan Sembang, atau melakukan pemeriksaan lebih lanjut di hospital rujukan COVID-19 berhampiran tempat anda tinggal melalui aplikasi.

Rujukan:
Eksekutif Perkhidmatan Kesihatan. Diakses pada tahun 2020. Pengasingan diri dan karantina diri.
WHO. Diakses pada tahun 2020. Pertimbangan untuk karantina individu dalam konteks pengekangan penyakit koronavirus (COVID-19).
Kementerian Kesihatan Singapura. Diakses pada tahun 2020. Soalan Lazim mengenai Situasi COVID-19.