Ketahui Rawatan yang Diperlukan Setelah Diagnosis Gingivitis

, Jakarta - Tidak boleh mengabaikan bau mulut dan bengkak gusi. Keadaan ini dapat menunjukkan anda menghidap radang gusi. Terutama jika aduan disertai dengan gejala lain yang menjadikannya lebih tidak selesa. Sudah tentu, pemeriksaan perlu dilakukan untuk mendiagnosis radang gusi, salah satunya adalah x-ray gigi.

Baca juga : Gingivitis Boleh Membuat Sakit Gigi

Gingivitis dapat dirawat dengan membersihkan gusi dan gigi oleh doktor gigi. Selain itu, anda juga perlu melakukan rawatan di rumah agar keadaan radang gusi tidak bertambah buruk. Ayuh, lihat rawatan yang diperlukan setelah didiagnosis menghidap radang gusi, di sini!

Ketahui Lebih Lanjut Mengenai Gingivitis

Gingivitis atau radang gusi adalah keadaan biasa yang sering terjadi dan menyebabkan kerengsaan, kemerahan, dan pembengkakan pada kawasan gusi. Sudah tentu, keadaan ini perlu diatasi dengan segera untuk mengelakkan pelbagai masalah kesihatan yang lebih teruk, seperti periodontitis dan gingivitis ulseratif nekrotik.

Kenali radang gusi dengan mengetahui gejala awal keadaan ini. Gusi yang sihat biasanya berwarna merah jambu dan melekat kuat pada gigi. Manakala pada penderita gingivitis, biasanya gusi akan kelihatan bengkak, gusi berwarna merah kehitaman, gusi mudah berdarah, dan juga bau mulut.

Secara amnya, keadaan ini disebabkan oleh kurangnya menjaga kebersihan mulut dan gigi sehingga boleh mencetuskan tartar atau plak. Tartar dan plak boleh mencetuskan keradangan di sekitar gusi. Sebenarnya, ia menjadikan radang gusi lebih teruk.

Jangan ragu untuk membuat pemeriksaan di hospital terdekat apabila anda mengalami gejala gingivitis awal. Terdapat beberapa ujian yang boleh dilakukan untuk mendiagnosis penyakit ini.

Biasanya, doktor gigi akan melakukan pemeriksaan menyeluruh mengenai sejarah perubatan penghidap gingivitis, pemeriksaan langsung pada gusi dan gigi, sinar-X pergigian, dan pemeriksaan lain yang dapat menyokong.

Baca juga : Berus Gigi Jarang Boleh Menjadi Penyebab Gingivitis?

Lakukan Ini sebagai Rawatan Gingivitis di Rumah

Radang gusi yang anda alami pasti akan menjadi lebih baik jika anda menjalani rawatan mengikut nasihat doktor gigi. Terdapat beberapa rawatan yang biasanya dilakukan untuk merawat keadaan ini, seperti: penskalaan , lakukan pembaikan gigi, untuk membersihkan gigi secara perubatan.

Namun, selain dari rawatan perubatan. Anda juga perlu melakukan rawatan diri di rumah supaya gingivitis anda tidak menyebabkan komplikasi. Berikut adalah langkah mudah yang boleh anda ambil:

  1. Bersihkan gigi dengan menggosoknya sekurang-kurangnya dua kali sehari. Bersihkan gigi anda selepas sarapan dan sebelum tidur. Tidak ada salahnya membersihkan gigi selepas setiap kali makan.
  2. Gunakan berus gigi dengan bulu lembut untuk mengurangkan kecederaan pada gusi.
  3. Anda juga boleh membilas mulut dengan ubat kumur setelah menggosok gigi untuk membantu menghilangkan plak di antara gigi anda.
  4. Lakukan pemeriksaan berkala dengan doktor gigi setiap 6 bulan. Agar pemeriksaan berjalan lancar tanpa beratur, anda boleh membuat temu janji di hospital pilihan melalui . Muat turun sekarang melalui App Store atau Google Play!
  5. Minum banyak air.
  6. Hadkan pengambilan makanan yang manis, mengandungi gula tambahan, kafein, dan alkohol.
  7. Berhenti merokok.
  8. Sekiranya anda menghidap diabetes, anda harus memeriksa kadar gula darah anda secara berkala untuk mengelakkan radang gusi menjadi semakin teruk.
  9. Ikuti diet yang sihat kerana kekurangan nutrisi dan vitamin C dapat meningkatkan risiko radang gusi.

Baca juga : Ini adalah 4 Komplikasi Akibat Gingivitis

Itulah beberapa rawatan mudah yang boleh anda lakukan untuk mengelakkan radang gusi menjadi lebih teruk. Jangan ragu untuk meminta doktor gigi anda secara langsung untuk sebarang aduan kesihatan yang anda alami. Pengendalian yang betul tentunya akan memudahkan rawatan!

Rujukan:
Berita Perubatan Hari Ini. Diakses pada tahun 2021. Punca dan Rawatan Gingivitis.
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2021. Gingivitis.
Klinik Cleveland. Diakses pada tahun 2021. Gingivitis.