5 Risiko Mendapat Kehamilan di Usia Tua

Jakarta - Mengandung dan melahirkan anak boleh menjadi impian besar bagi kebanyakan wanita. Menjadi ibu sememangnya dapat memberikan kisah dan pengalaman tersendiri bagi wanita. Namun, atas pelbagai sebab, seorang wanita mungkin mengalami sedikit kelewatan untuk hamil. Akibatnya, keadaan ini dapat membuka peluang wanita hamil pada usia tua.

Mengandung pada usia tua, iaitu di atas usia 35 tahun cenderung lebih berisiko bagi wanita. Kehamilan pada usia tua boleh mencetuskan beberapa gangguan seperti diabetes kehamilan dan preeklamsia. Walaupun kebanyakan ibu dapat bertahan hidup dan dapat melahirkan bayi yang sihat, keputusan untuk hamil pada usia 35 tentu melibatkan banyak pertimbangan, terutama masalah kesihatan.

Baca juga: Risiko Mengandung di Usia Tua (Lebih dari 40 Tahun)

Sebenarnya, hamil pada usia tua dapat meningkatkan kemungkinan komplikasi pada wanita, terutama ketika waktu bersalin semakin dekat. Tetapi jangan risau, masih ada banyak cara yang dapat anda lakukan untuk mengelakkannya dan menjadikan seorang ibu dapat melahirkan bayi yang sihat. Sebelum ini, ibu perlu mengetahui apa risiko hamil pada usia lebih dari 35 tahun. Kerana dengan menyedari risiko ini, ibu akan lebih peka dan dapat bekerjasama dengan doktor untuk mengelakkan perkara yang tidak diingini.

Jadi, apakah risiko yang boleh berlaku pada wanita yang hamil pada usia tua?

1. Kesuburan mula menurun

Salah satu perkara yang boleh berlaku ketika merancang kehamilan pada usia yang lebih tua adalah bahawa anda mungkin harus menunggu sedikit lebih lama. Kerana, setelah usia 35 tahun, kesuburan wanita cenderung mulai menurun. Ini boleh membuatkan wanita memerlukan masa yang lebih lama dalam menunggu ketibaan bayi.

Penurunan kesuburan pada wanita dapat dipengaruhi oleh beberapa hal, mulai dari penurunan jumlah dan kualiti telur yang dihasilkan, hingga perubahan hormon yang mengakibatkan perubahan ovulasi.

Baca juga: Apa yang Perlu Diketahui Semasa Mengandung di Usia Tua

2. Bayi Lahir Tidak normal

Kehamilan pada usia yang terlalu tua sebenarnya boleh menyebabkan bayi dilahirkan dalam keadaan tidak normal. Ia berlaku kerana pembelahan sel telur yang tidak normal, yang disebut nondisjunction. Keadaan ini menyebabkan anak membawa kecacatan kelahiran atau keadaan akibat kelainan kromosom seperti sindrom Down.

3. Risiko Keguguran

Risiko kematian janin, alias keguguran, juga meningkat pada wanita yang hamil pada usia dini. Pada wanita yang hamil pada usia 35-45 tahun, risiko bayi mati sebelum usia 4 bulan, walaupun masih dalam kandungan, akan meningkat 20-35 peratus. Keguguran sering berlaku kerana masalah dengan kromosom atau genetik janin.

4. Bayi Lahir Pramatang dan Berat Rendah

Risiko kelahiran pramatang juga lebih besar pada wanita yang hamil pada usia lebih dari 35 tahun. Selain itu, bayi yang dilahirkan juga mungkin mempunyai alias berat badan yang rendah daripada berat badan normal.

Keadaan ini akan meningkatkan kemungkinan ibu harus bersalin secara pembedahan Caesarean. Ini juga boleh menjadikan bayi mudah terdedah kepada masalah kesihatan dalam jangka pendek, dan jangka panjang.

Baca juga : 4 Jenis Kelainan pada Kehamilan

5. Masalah Kesihatan pada Ibu

Ibu yang hamil pada usia dini juga berisiko menghadapi masalah kesihatan. Contohnya diabetes, darah tinggi, dan lain-lain. Wanita yang hamil di atas usia 40 tahun juga berisiko mengalami komplikasi seperti plasenta previa dan preeklampsia.

Mempunyai masalah kesihatan dan memerlukan nasihat doktor? Gunakan aplikasinya hanya! Beritahu doktor mengenai masalah kesihatan melalui Panggilan Video dan Suara dan Sembang . Dapatkan cadangan untuk membeli ubat dan petua menjaga kesihatan daripada doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!