Kanser Serviks Sukar Diubati Sepenuhnya?

Jakarta - Semua jenis barah berlaku apabila terdapat sel-sel di dalam badan yang tumbuh secara tidak terkawal dan tidak normal. Dalam kes barah serviks atau biasa disebut barah serviks, sel berkembang secara tidak terkawal di serviks atau serviks. Sudah tentu, barah ini hanya berlaku pada wanita, sekaligus menjadi salah satu musuh yang paling menakutkan setelah barah payudara.

Kerana barah serviks dikatakan berada di peringkat kedua sebagai jenis barah yang paling biasa setelah barah payudara berdasarkan data dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Sekurang-kurangnya, terdapat sekitar 40 ribu kes barah serviks yang dikesan pada wanita di seluruh Indonesia. Malangnya, barah serviks berlaku tanpa mengira usia, dan risikonya meningkat seiring dengan usia pada wanita.

Adakah benar bahawa kanser serviks sukar disembuhkan sepenuhnya?

Lalu, adakah benar bahawa kanser serviks sukar disembuhkan sepenuhnya? Rupa-rupanya tidak. Dengan syarat pengesanan dan rawatan awal dilakukan, sehingga sel-sel barah belum berkembang dan menyerang organ-organ tubuh yang lain. Pengesanan awal dapat dilakukan dengan menjalani pemeriksaan secara rutin PAP smear . Ujian ini dapat mengesan perbezaan sel serviks sebelum mereka berkembang menjadi barah.

Baca juga: Ini adalah bagaimana untuk mengesan barah serviks lebih awal

Anda boleh melakukan ujian PAP smear Ini dengan meminta doktor terlebih dahulu, apa yang perlu disediakan. Untuk menjadikannya lebih mudah untuk bertanya, anda boleh mengklik ciri Tanya Doktor selepas itu muat turun permohonan . Uji PAP smear juga boleh dilakukan secara langsung di hospital dengan membuat temu janji dengan doktor secara langsung melalui permohonan .

Selain mengambil ujian PAP smear , anda mesti mengetahui simptom yang dapat dilihat dari barah serviks. Simptom utamanya adalah pendarahan berlebihan walaupun bukan haid anda. Kemudian, kitaran haid menjadi tidak teratur, sakit di pelvis, sakit ketika anda melakukan hubungan seks, badan menjadi lemah dan mudah letih, kehilangan selera makan dan penurunan berat badan, bengkak pada satu kaki, dan keputihan yang tidak normal.

Kanser serviks boleh menyerang wanita di mana sahaja di dunia. Namun, terdapat beberapa faktor yang meningkatkan risiko terkena barah ini. Termasuk merokok, mengalami jangkitan klamidia, kegemukan, kekurangan pengambilan buah dan sayur, pengambilan pil kawalan kelahiran yang berlebihan, hamil dan melahirkan lebih dari sekali, hamil dan melahirkan pada usia yang sangat muda, dan dijangkiti virus HPV .

Baca juga: 3 Fakta Mengenai Kanser Serviks

Rawatan dan Pencegahan Kanser Serviks

Sekiranya barah serviks berada pada tahap lanjut dan telah merebak ke organ lain, rawatan yang dapat dilakukan adalah dari pembedahan, radioterapi, kemoterapi, atau kombinasi dari ketiga-tiganya. Sudah tentu, kadar kejayaannya bergantung pada seberapa parah barah serviks, dan seberapa besar barah ini telah merebak dan menyerang organ-organ tubuh yang lain.

Baca juga: Kesan Kontrasepsi IUD terhadap Kanser Serviks

Oleh itu, adalah penting untuk mengambil langkah pencegahan daripada barah serviks. Tidak hanya melakukan pengesanan awal seperti menjalani rutin PAP smear , langkah pencegahan juga dapat dilakukan dengan vaksin HPV. Jangan lupa, menjalani gaya hidup sihat dan seimbangkan dengan diet biasa. Pastikan berat badan anda seimbang dengan bersenam secara teratur, dan berhenti minum alkohol dan merokok.

Rujukan:
NHS UK. Diakses pada 2019. Kanser Serviks.
WebMD. Diakses pada 2019. Kanser Serviks.
WHO. Diakses pada 2019. Kanser Serviks.