Berapa Banyak Vaksin Difteria Yang Diperlukan Orang Dewasa?

Jakarta - Difteria adalah penyakit yang berlaku akibat jangkitan bakteria Corynebacterium difteria . Bakteria menyerang kerongkong dan sistem pernafasan atas, yang menghasilkan toksin dan boleh mempengaruhi organ sekitarnya. Penyakit ini akan menyebabkan selaput tisu mati dan berkumpul di kawasan tekak dan amandel, sehingga menyukarkan orang untuk bernafas dan menelan.

Di samping itu, sistem saraf dan jantung boleh terganggu kerana jangkitan bakteria. Penularan itu sendiri boleh berlaku melalui hubungan fizikal, batuk, atau bersin dari orang yang dijangkiti. Oleh itu, bolehkah vaksin difteria untuk orang dewasa dilakukan? Sekiranya demikian, berapa banyak dos yang diperlukan?

Baca juga: Ini adalah tahap penyembuhan pada pesakit difteria

Prosedur Vaksin Difteria untuk Orang Dewasa

Siapa kata orang dewasa tidak perlu lagi diberi vaksin? Sebenarnya, vaksin difteria juga perlu diberikan kepada orang dewasa, anda tahu. Walau bagaimanapun, jenis vaksin yang diberikan berbeza dengan vaksin difteria untuk kanak-kanak. Jenis vaksin difteria untuk orang dewasa adalah Td atau Tdap, iaitu vaksin DTP dengan antigen berkurang dan pertusis.

Jenis vaksin ini mengandungi komponen pertusis aselular, iaitu bakteria pertusis yang tidak aktif, sehingga jarang sekali memberi kesan sampingan demam seperti vaksin difteria untuk kanak-kanak. Vaksin difteria untuk orang dewasa boleh diberikan beberapa kali secara berkala dari usia 19–64 tahun, sekali setiap 10 tahun sekali seumur hidup.

Namun, bagi orang dewasa yang belum pernah menerima vaksin Td sebelumnya, atau yang status imunisasi tidak lengkap, perlu memberi 1 dos vaksin Tdap dan Td setiap 10 tahun, sebagai penggalak. Sementara itu, bagi orang dewasa yang belum pernah diimunisasi sepanjang hayatnya, 2 dos pertama harus diberikan selama 4 minggu. Kemudian, dos ketiga perlu diberikan sekitar 6-12 bulan dari dos kedua.

Sayangnya, di Indonesia masih belum ada program imunisasi difteria untuk orang dewasa, sehingga banyak orang dewasa mungkin tidak menerima vaksin jenis ini. Ini nampaknya kerana difteria adalah penyakit yang lebih biasa pada kanak-kanak. Sebenarnya, itu tidak bermaksud bahawa orang dewasa dijamin bebas dari difteria.

Baca juga: Bilakah Masa yang Tepat untuk Memberi Vaksin Difteria?

Kumpulan Orang Dewasa yang Memerlukan Vaksin Difteria

Difteria adalah penyakit berjangkit yang boleh menyebabkan masalah pernafasan, kelumpuhan, dan kegagalan jantung. Penyakit ini dapat menyebar melalui udara ketika orang yang dijangkiti batuk atau bersin. Bagi kanak-kanak dan orang dewasa, pemberian vaksin difteria adalah langkah pencegahan yang berfungsi untuk memicu kemunculan imuniti terhadap bakteria yang menyebabkan difteria.

Kumpulan orang dewasa berikut sangat disyorkan untuk menerima vaksin difteria:

  • Orang yang tidak pernah mendapat vaksinasi Tdap.
  • Orang yang lupa sama ada mereka telah diberi vaksin atau tidak.
  • Pekerja kesihatan yang mempunyai hubungan langsung dengan pesakit.
  • Orang yang menjaga bayi di bawah umur 1 tahun, termasuk ibu bapa, datuk nenek, dan pengasuh bayi.
  • Orang yang melakukan perjalanan ke pelbagai kawasan yang merangkumi penyebaran difteria.
  • Orang yang tinggal di rumah yang sama, berjiran, akan / akan mengunjungi orang yang menghidap difteria.
  • Ibu kandung yang tidak pernah diberi vaksin.
  • Wanita hamil (Tdap booster disyorkan untuk diberikan pada setiap kehamilan).

Baca juga: Punca Kesukaran Bernafas Boleh Menjadi Gejala Difteria

Sekiranya anda berhasrat untuk melakukan vaksinasi, anda harus membincangkannya dengan doktor anda, ya. Bincangkan juga jika anda adalah orang yang mempunyai masalah kesihatan tertentu. Setelah vaksin diberikan, pastikan anda mencatat dan menyimpan sejarah imunisasi yang baik.

Rujukan:
CDC. Diperoleh pada tahun 2021. Vaksinasi batuk kering difteria, tetanus, dan rejan: Apa yang Semua Orang Perlu Tahu.
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2021. Vaksin Tdap: Yang Perlu Anda Ketahui.
WebMD. Diakses pada tahun 2021. Vaksin Tetanus, Difteria, Pertussis untuk Orang Dewasa.