Mitos atau Fakta Kernicterus adalah penyakit keturunan

, Jakarta - Kernicterus adalah sejenis kerosakan otak yang boleh terjadi pada bayi baru lahir. Penyebab penyakit ini adalah penumpukan bilirubin yang melampau di otak. Namun, katanya, kernicterus juga merupakan penyakit keturunan, jadi dengan memiliki sejarah keluarga penyakit ini dapat meningkatkan risiko bayi terkena kernicterus. Adakah betul? Mari periksa fakta di bawah.

Bayi yang baru lahir sebenarnya normal ketika mereka mempunyai kadar bilirubin yang tinggi. Keadaan ini juga dikenali sebagai penyakit kuning. Kira-kira 60 peratus bayi mengalami penyakit kuning, kerana badan mereka tidak dapat mengeluarkan bilirubin dari badan dengan betul.

Biasanya, penyakit kuning hilang dengan sendirinya. Namun, apabila kadar bilirubin terlalu tinggi dan tidak dirawat dengan cepat, keadaan ini berpotensi mencetuskan kernicterus yang dapat menyebabkan kerosakan otak.

Baca juga: Jangan memandang rendah, ini adalah 5 gejala penyakit kuning

Punca Kernicterus

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, kernicterus disebabkan oleh tahap bilirubin yang sangat tinggi yang tidak dirawat. Perlu diingat, terdapat dua jenis bilirubin di dalam badan:

  • Bilirubin tidak terkonjugasi, yang merupakan jenis bilirubin yang bergerak dari aliran darah ke hati. Bilirubin tidak larut dalam air, sehingga dapat terkumpul di dalam tisu badan.

  • Bilirubin terkonjugasi, yang merupakan bilirubin tidak terkonjugasi yang telah ditukarkan di hati. Bilirubin konjugasi larut dalam air, sehingga dapat dikeluarkan dari tubuh melalui usus.

Apabila bilirubin tidak terkonjugasi tidak ditukarkan di hati, ia dapat menumpuk di dalam badan. Apabila tahap bilirubin tidak terkonjugasi menjadi lebih tinggi dan lebih tinggi, ia dapat meninggalkan darah dan memasuki tisu otak.

Bilirubin yang tidak terkonjugasi boleh menyebabkan kernicterus sekiranya sesuatu menyebabkannya bertambah. Walaupun bilirubin konjugasi tidak mengalir dari darah ke otak dan biasanya dapat dikeluarkan dari tubuh, sehingga bilirubin konjugasi tidak menyebabkan kernicterus.

Baca juga: Ini Cara Mendiagnosis Kernicterus pada Bayi

Keturunan Boleh Mencetuskan Kernicterus

Terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko bayi anda terkena penyakit kuning dan kernicterus, termasuk:

  • Kelahiran Pramatang. Apabila bayi dilahirkan sebelum 37 minggu, hati mereka tidak berkembang sepenuhnya, jadi memerlukan lebih lama untuk menghilangkan bilirubin dengan berkesan.

  • Kekurangan Pengambilan Makanan. Bilirubin dikeluarkan dalam tinja. Sekiranya bayi tidak diberi pengambilan makanan yang mencukupi, proses pembentukan najis menjadi lambat, sehingga kadar bilirubin dalam tubuh meningkat

  • Mempunyai Sejarah Keluarga Jaundis. Jaundis boleh dijalankan dalam keluarga. Ini mungkin berkaitan dengan gangguan tertentu yang diwarisi, seperti kekurangan G6PD yang menyebabkan sel darah merah pecah terlalu awal.

  • Dilahirkan kepada Ibu dengan darah Jenis O atau Rh-negatif. Ibu dengan golongan darah ini kadang-kadang dapat melahirkan bayi yang mempunyai kadar bilirubin yang tinggi.

Jadi, memang benar bahawa kernicterus adalah penyakit keturunan, kerana penyakit kuning yang menyebabkan kernicterus dapat berjalan dalam keluarga. Bagi wanita hamil yang mempunyai sejarah penyakit kuning dalam keluarga, anda harus memberitahu doktor agar doktor dapat mengetahui penyakitnya. Cara paling berkesan untuk mencegah kernicterus adalah dengan merawat penyakit kuning secepat mungkin.

Sekiranya bayi baru lahir menunjukkan tanda-tanda penyakit kuning, segera periksa tahap bilirubin bayi. Di samping itu, juga penting untuk menjaga kawalan dalam 2-3 hari selepas keluar dari hospital.

Baca juga: Ini adalah prosedur terapi cahaya untuk merawat kernicterus

Sekiranya ibu ingin membuat pemeriksaan berkaitan dengan masalah kesihatan yang dialami oleh anak, ibu boleh segera membuat temu janji di hospital pilihan anda melalui permohonan . Ayuh, muat turun sekarang juga di App Store dan Google Play.

Rujukan:
Garis Kesihatan. Diakses pada 2020. Apa itu Kernicterus?