Peritonitis Sakit perut boleh membawa maut

, Jakarta - Sakit perut boleh disebabkan oleh banyak keadaan, mulai dari refluks asid, cirit-birit, dan sembelit. Sekiranya kesakitan ini meningkat dengan mendadak, ia mungkin disebabkan oleh keadaan yang lebih serius, salah satunya adalah peritonitis. Peritonitis adalah keradangan peritoneum, selaput seperti sutera yang melapisi dinding perut bahagian dalam dan menutup organ-organ di dalam perut.

Peritonitis disebabkan oleh jangkitan bakteria atau kulat yang berlaku akibat berlubang di perut atau sebagai komplikasi keadaan perubatan yang lain. Peritonitis adalah keadaan perubatan kecemasan yang boleh membawa maut jika tidak dirawat dengan segera.

Baca juga: Sebab dan Faktor Peritonitis

Sebab Peritonitis Boleh membawa maut

Dipetik dari garis kesihatan, Peritonitis yang tidak segera dirawat dapat membiarkan jangkitan memasuki aliran darah. Pada akhirnya, orang dengan peritonitis mengalami kejutan dan menyebarkan kerosakan pada organ lain. Itulah sebab utama peritonitis adalah keadaan serius yang boleh membawa maut.

Selain itu, peritonitis juga menyebabkan komplikasi spontan dan sekunder. Komplikasi peritonitis spontan boleh menyebabkan beberapa keadaan, seperti:

  • Ensefalopati hepatik. Ini berlaku apabila seseorang mengalami kehilangan fungsi otak kerana hati tidak dapat mengeluarkan bahan toksik dari darah.

  • Sindrom Hepatorenal. Sindrom ini adalah kegagalan buah pinggang yang progresif.

  • Sepsis. Sepsis adalah reaksi teruk yang berlaku akibat pencemaran aliran darah oleh bakteria.

Sementara itu, komplikasi peritonitis sekunder termasuk:

  • Abses intra-perut;

  • Gangren usus atau kematian tisu usus;

  • Perekatan intraperitoneal, di mana tali tisu berserabut menyatu dengan organ perut, sehingga menyebabkan penyumbatan usus;

  • Kejutan septik, yang dicirikan oleh tekanan darah rendah yang melampau.

Baca juga: Inilah 7 Makna Sakit Perut Kiri yang Perlu Anda Ketahui

Seperti apa SimptomPeritonitis?

Melancarkan dari Klinik Mayo, Orang dengan peritonitis umumnya mengalami gejala, seperti:

  • Pening dan muntah;

  • Cirit-birit;

  • Selera makan berkurangan;

  • Lemah;

  • Kembung;

  • Sakit perut yang semakin teruk apabila disentuh atau digerakkan;

  • Demam;

  • Sering merasa dahaga, tetapi hanya membuang air kecil.

Pada orang yang mengalami kegagalan buah pinggang yang telah menjalani dialisis melalui perut dan mengalami peritonitis, mereka akan mengeluarkan cecair dari rongga perut yang kelihatan keruh dan mempunyai banyak gumpalan putih.

Bagaimana Merawatnya?

Pilihan rawatan berikut boleh dilakukan untuk merawat peritonitis, iaitu:

  • Dadah. Sekiranya peritonitis disebabkan oleh jangkitan kulat, pesakit akan diberi antibiotik suntikan atau ubat antijamur untuk mencegah jangkitan merebak ke seluruh tubuh. Tempoh rawatan bergantung kepada keparahan penghidapnya.

  • Operasi. Pembedahan dilakukan untuk membuang tisu yang dijangkiti atau menutup organ dalaman yang koyak.

Baca juga: Bolehkah Apendisitis Dirawat Tanpa Pembedahan?

Itulah sedikit penjelasan mengenai petronitis dan bahayanya. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai sakit perut petronitis, anda boleh bertanya kepada pakar secara langsung di aplikasi . Melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual, anda berbincang dengan doktor bila-bila masa dan di mana sahaja.

Rujukan:
Garis Kesihatan. Diakses tahun 2020. Peritonitis.
Klinik Mayo. Diakses tahun 2020. Peritonitis.
WebMD. Diakses tahun 2020. Peritonitis.