Bolehkah Anda Bersenam Semasa Mengalami Selesema?

Jakarta - Sukan memang mempunyai banyak manfaat, salah satunya adalah membantu menjaga tubuh yang sihat dan melindungi tubuh dari bahaya penyakit berbahaya, seperti diabetes dan penyakit jantung. Aktiviti yang satu ini juga membantu meningkatkan daya tahan tubuh dan mengekalkan berat badan yang ideal.

Peranan penting sukan adalah nyata dari segi kesihatan. Namun, bagaimana jika badan tidak dalam keadaan sihat, seperti selesema? Bolehkah saya terus melakukan aktiviti fizikal seperti bersukan ketika saya demam? Adakah aktiviti ini akan membuat pemulihan lebih cepat atau sebaliknya? Lihat perbincangan di bawah!

Bersenam semasa selesema, boleh?

Sekiranya anda sakit atau tidak sihat, anda harus menangguhkan latihan dan memberi masa badan anda untuk berehat sehingga cepat sembuh. Sebabnya, sistem ketahanan badan menjalankan tugasnya dengan optimum ketika tubuh tidak melakukan aktiviti atau aktiviti yang berat.

Baca juga: Hujan membuat kepala anda pening, inilah sebabnya

Walaupun anda demam, tunda bersenam. Biasanya, seseorang akan berehat dan tidak bersenam selama kira-kira dua hingga lima hari ketika mereka mengalami selesema, kerana waktu-waktu ini menunjukkan bahawa tubuh sedang melawan jangkitan yang berlaku. Perlu diingat bahawa suhu yang terlalu tinggi dapat menyebabkan kelembapan keluar dari badan, begitu juga ketika anda bersenam.

Ini bermaksud, apabila suhunya terlalu tinggi, proses pemulihan dapat terhambat dan anda akan mengambil masa lebih lama untuk kembali sihat. Sebenarnya, senaman dengan tahap intensiti cahaya masih dapat dilakukan ketika anda mengalami selesema ringan. Namun, perlu diingat bahawa virus selesema dapat merebak dengan cepat kepada orang lain, sehingga tujuh hari setelah munculnya gejala.

Baca juga: Adakah Vaksin Influenza Berkesan?

Oleh itu, semasa anda bersenam dengan bersenang-senang dengan rakan atau orang lain, anda harus menjaga jarak atau menangguhkannya sehingga demam bertambah baik. Paling tidak, diperlukan sehingga 24 jam sebelum anda dapat kembali ke aktiviti setelah demam. Sekiranya anda mengalami simptom selesema, tetapi tidak demam, anda boleh bertanya kepada doktor secara langsung melalui aplikasi tersebut , bolehkah anda terus bersenam.

Gejala selesema yang dibenarkan dan tidak dibenarkan bersenam

Latihan dengan tahap intensiti cahaya dapat dilakukan jika selesema menyerang leher dan ke atas, dengan gejala, seperti hidung berair atau berair, mata berair, bersin, dan sakit tekak. Namun, jika anda mengalami gejala batuk, sesak dada dan sakit perut, anda harus menangguhkan latihan.

Batuk, sakit dada, dan sakit perut adalah gejala selesema yang menyerang leher dan bawah, dan keadaan ini boleh menyebabkan demam dan membuat badan menjadi lebih teruk.

Baca juga: Ini adalah 4 Mitos Selsema Yang Masih Dipercayai Sehingga Hari Ini

Terus bersenam ketika anda mengalami selesema dan demam yang teruk hanya akan melambatkan proses penyembuhan dan sebenarnya boleh membahayakan. Aktiviti fizikal akan mengancam kekebalan tubuh kerana badan mesti fokus untuk terus menghasilkan tenaga dan fungsi otot sedangkan ia seharusnya dapat melawan penyakit.

Demam adalah salah satu gejala selesema yang paling biasa. Apabila anda bersenam dengan demam, akan berlaku peningkatan kadar denyutan jantung yang boleh mengakibatkan kegagalan jantung. Demam juga akan meningkatkan risiko dehidrasi dan bersenam ketika demam akan menjadikan dehidrasi menjadi lebih teruk.

Sekiranya anda masih ingin aktif secara fizikal semasa selesema, pilihlah senaman dengan intensiti ringan dan tidak terlalu berat pada badan. Beberapa pilihan, seperti berkebun, berbasikal, berjalan kaki, atau Tai Chi.



Rujukan:
WebMD. Diakses 2020. Latihan dan Selsema.
Hidup bersemangat. Diakses pada tahun 2020. Perlukah Anda Bersenam Ketika Anda Selesema?
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2020. Bersenam Semasa Sakit: Baik atau Buruk?