Kesan Difteria dengan Pemeriksaan Ini

, Jakarta - Bakteria Corynebacterium diphtheriae adalah bakteria yang menyebabkan difteria yang menyerang selaput lendir dan tekak. Setelah dijangkiti, penghidap akan sukar bernafas. Bakteria ini akan mudah dialami oleh seseorang dengan sistem imun yang rendah, begitu juga dengan anak-anak di bawah usia 15 tahun. Apabila serangkaian gejala muncul, ujian berikut dilakukan untuk mengesan difteria.

Baca juga: Inilah Punca Wabak Difteria di Indonesia

Kesan Difteria dengan Pemeriksaan Ini

Langkah pertama adalah pemeriksaan fizikal untuk melihat adanya lapisan kelabu pada tekak dan amandel. Setelah dilihat, doktor biasanya akan meneruskan pemeriksaan dengan mengambil sampel lendir untuk siasatan lanjut di makmal. Penyakit ini adalah penyakit serius yang mesti ditangani dengan cepat. Sebabnya, 1 daripada 10 orang dengan difteria boleh mati.

Kenali Proses Penularan Difteria

Bakteria akan menyebar melalui air liur atau rembesan hidung ketika seseorang batuk atau bersin. Tidak hanya air liur, bakteria juga dapat menetap pada benda-benda yang telah terkontaminasi dengan orang, sehingga penularan dapat terjadi ketika seseorang menggunakan objek yang telah tercemar. Difteria adalah penyakit yang mudah menular, bahkan tanpa menyedarinya. Inilah proses penularan difteria:

  • Cecair dari badan menetap pada objek, seperti alat makan dan tuala. Apabila peralatan peribadi ini digunakan secara bergantian, penghantaran boleh berlaku.

  • Penghidapnya ada luka atau bisul pada kulit. Apabila orang lain secara tidak sedar menyentuh luka atau bisul, penularan boleh berlaku.

  • Bakteria Corynebacterium diphtheriae boleh menjangkiti haiwan, apabila orang yang sihat cuba berinteraksi dengan haiwan yang tercemar, penularan boleh berlaku.

  • Susu atau makanan yang dihasilkan dan tidak melalui proses pensterilan yang baik dapat menjadi tempat pembiakan bakteria Corynebacterium diphtheriae dan menyebabkan difteria.

Bagi orang yang mempunyai sistem imun yang rendah, bakteria mudah merebak dan menjangkiti banyak orang. Proses rawatan untuk pesakit akan dilakukan di bilik khas agar penyebarannya tidak bertambah buruk.

Baca juga: Inilah sebab mengapa difteria mematikan

Difteria, apa simptomnya?

Gejala biasanya muncul selepas 2-5 hari terdedah kepada bakteria. Namun, tidak semua penghidap mengalami simptom yang sama. Gejala utama dicirikan oleh kehadiran lapisan kelabu nipis di tekak dan amandel. Gejala awal mungkin termasuk:

  • Sakit tekak.

  • Selsema.

  • Batuk.

  • Serak.

  • Demam.

  • Lemah.

  • Menggigil.

  • Kelenjar getah bening yang bengkak di leher.

Gejala ringan yang muncul dan dibiarkan begitu sahaja akan mencetuskan gejala yang teruk, seperti:

  • Gangguan visual.

  • Perubahan warna kulit menjadi pucat.

  • Peluh sejuk.

  • Susah bernafas.

  • Denyutan jantung menjadi lebih pantas.

Sekiranya terdapat beberapa gejala yang teruk, rawatan perubatan kecemasan akan segera diperlukan. Untuk mengelakkan gejala yang teruk muncul, segera berjumpa doktor di hospital terdekat jika sejumlah gejala ringan muncul untuk mendapatkan rawatan yang tepat. Harap maklum bahawa gejala yang teruk akan muncul dan boleh mengancam nyawa.

Baca juga: Hati-hati dengan Penyakit Berjangkit, Ini adalah 6 Gejala Difteria

Adakah Langkah berjaga-jaga harus diambil?

Imunisasi sejak kecil adalah pencegahan yang paling berkesan. Vaksin difteria itu sendiri terbahagi kepada 3 jenis, iaitu vaksin DPT-HB-HiB, vaksin DT, dan vaksin Td yang diberikan pada usia yang berlainan secara beransur-ansur. Sekiranya anda melewati salah satu daripadanya, anda boleh menjalani vaksin susulan. Dalam kes ini, anda boleh bertanya lebih lanjut dengan doktor untuk mengetahui dengan pasti.

Rujukan:
Berita Perubatan Hari Ini. Diakses pada 2019. Semua yang Anda Perlu Tahu Mengenai Difteria.
NHS. Diakses pada 2019. Difteria.