Inilah Cara Yang Betul Merawat Luka pada Kulit Bayi

, Jakarta - Kulit bayi cenderung lebih sensitif dan lembut, jadi lebih mudah terkena luka atau ruam. Terutama pada bayi yang sudah mula bergerak secara aktif. Risiko kecederaan kulit akan menjadi lebih besar, misalnya kerana geseran atau perlanggaran dengan objek di sekitar. Tidak perlu terlalu risau, ini adalah perkara biasa dan luka yang muncul di kulit bayi dapat diatasi.

Untuk mengelakkan bayi terluka, ibu bapa mesti sentiasa mengawasi dan memastikan setiap pergerakannya selamat. Walaupun begitu, kadang-kadang ada perkara kecil yang tidak disedari dan boleh mencetuskan luka pada kulit bayi. Membersihkan dan merawat luka pada bayi mesti dilakukan dengan cara yang betul, untuk mengelakkan perkara yang tidak diingini.

Ingat, kulit bayi masih sangat lembut dan sensitif. Jadi, apakah cara yang tepat untuk merawat luka pada kulit bayi?

Baca juga: Ini adalah masalah kulit yang mudah dijangkiti bayi

  • Bertenang

Perkara pertama yang perlu dilakukan oleh ibu bapa ketika bayi cedera adalah untuk tetap tenang dan jangan terlalu panik. Terutama jika luka berlaku di permukaan kulit dan tidak menghampiri kawasan vital. Panik dalam menangani luka bayi sebenarnya dapat membuat ibu merasa terharu dan sukar untuk menghentikan pendarahan.

  • Luka Bersih

Apabila kulit bayi cedera, segera bersihkan kawasan itu dengan air bersih. Sekiranya perlu, ibu boleh menggunakan air mineral botol atau air mengalir. Membersihkan luka bertujuan untuk menghilangkan atau menjatuhkan kotoran yang mungkin melekat di kawasan kulit yang cedera.

Elakkan membersihkan luka pada kulit bayi dengan menggunakan alkohol cair atau produk yang mengandungi alkohol tinggi. Daripada membersihkan luka, ia sebenarnya boleh menyebabkan kulit sensitif bayi mengalami masalah lain.

  • Tutup dengan Kasa

Jangan sapukan plaster secara langsung pada kulit bayi yang masih berdarah. Sebaliknya, ibu boleh menggunakan kain kasa steril. Setelah luka di kulit dibersihkan, sapukan kain kasa steril ke kawasan tersebut.

Tekan perlahan-lahan kain kasa pada kulit. Ibu boleh menekan kain kasa dengan telapak tangan selama lebih kurang 5 minit, tujuannya adalah untuk menghentikan pendarahan yang berlaku di permukaan kulit.

Baca juga: Duh, anda harus berhati-hati, calar kanak-kanak boleh menyebabkan jangkitan

  • Tampal Plaster

Sekiranya diperlukan, ibu boleh meletakkan plaster pada kulit bayi yang cedera. Tetapi ingat, melekatkan plaster hanya boleh dilakukan setelah pendarahan berhenti. Pilih jenis plaster yang mesra dan sesuai untuk kulit bayi. Juga, jangan gunakan pembalut terlalu ketat sehingga udara dapat masuk dan penyembuhan luka dapat terjadi lebih cepat.

  • Ganti Plaster

Jangan malas menukar plaster yang menutupi luka bayi. Sekiranya anda merasa terlalu lama tersekat, ganti plaster dengan yang baru. Ini boleh digunakan untuk memeriksa keadaan luka dan kadang-kadang kembali untuk membersihkannya. Oleh itu, luka pada kulit bayi akan mengelakkan pencemaran dengan bahan asing yang dapat memperlambat penyembuhannya.

  • Bawa ke Doktor

Sekiranya selepas dua hari luka tidak sembuh dan malah bertambah teruk, segera bawa si kecil anda ke doktor. Kerana, mungkin luka yang muncul pada bayi adalah tanda keadaan perubatan tertentu. Doktor perlu memeriksa dan menentukan secara langsung apa yang menyebabkan kulit bayi terluka.

Baca juga: Kenali Milia yang boleh berlaku pada kulit bayi

Atau jika ragu-ragu, anda boleh menggunakan aplikasinya untuk menyampaikan aduan mengenai luka bayi kepada doktor yang dipercayai. Ibu juga boleh meminta nasihat dan cadangan untuk menangani luka pada bayi. Doktor boleh dihubungi melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual . Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!