Apnea Tidur Obstruktif Idap? Ini adalah Kedudukan Tidur yang Betul

Jakarta - Pernah dengar apnea tidur? Gangguan tidur ini menyebabkan pernafasan seseorang berhenti sementara untuk beberapa kali ketika tidur. Nah, apnea tidur sendiri terdiri daripada beberapa jenis, salah satunya adalah apnea tidur obstruktif (OSA).

Gangguan tidur ini dicirikan oleh penyumbatan saluran udara yang menyebabkan pernafasan berhenti seketika, sama ada secara keseluruhan atau sebahagian. Akibatnya, penghidapnya akan kekurangan oksigen dan bangun berkali-kali, bahkan bangun merasa tercekik.

OSA boleh berlaku sehingga 30 kali sejam semasa tidur pada waktu malam. Nah, inilah yang akan menjadikan kualiti tidur penghidapnya menurun, sehingga tubuh tidak mempunyai cukup tenaga dan produktif pada keesokan harinya.

Jadi, bagaimana anda mengatasi gangguan tidur ini? Adakah benar bahawa posisi tidur tertentu dapat membantu mengatasi apnea tidur yang obstruktif? Ayuh, lihat ulasan di bawah

Baca juga: 4 Jenis Gangguan Tidur Yang Lumayan Boleh Dialami

Tercekik hingga Berdengkur

Sebelum menjawab soalan di atas, tidak ada salahnya mengenali simptomnya terlebih dahulu. Orang dengan apnea tidur yang obstruktif dapat mengalami beberapa aduan, seperti:

  1. Tercekik, atau terengah-engah semasa tidur.

  2. Kemurungan.

  3. Mulut kering dan sakit tekak semasa terbangun.

  4. Sakit kepala pada waktu siang.

  5. Penurunan ingatan.

  6. Mengantuk.

  7. Kepekatan terganggu.

  8. Hipertensi.

  9. Penat, mengantuk sepanjang hari.

  10. Keperibadian berubah.

  11. Berdengkur dengan kuat untuk jangka masa yang panjang hampir setiap hari.

Perkara yang perlu dititikberatkan, mungkin ada tanda-tanda apnea tidur obstruktif lain yang tidak disebutkan di atas. Oleh itu, cubalah berbincang dengan doktor anda sekiranya anda mengalami gejala di atas. Anda boleh bertanya kepada doktor secara langsung melalui permohonan.

Baca juga: Mitos atau Fakta, Apnea Tidur Mencetuskan Kematian

Tidur Samping Lebih Baik

Sebenarnya sangat penting untuk mencari posisi tidur yang sesuai dengan keperluan kita, terutama ketika mengalami keadaan kesihatan tertentu. Menurut doktor tidur dari Spectrum Health Medical Group di Grand Rapids, Jason Coles, MD, jika seseorang berdengkur atau mengalami apnea tidur, lebih baik tidur di sisi mereka.

Semudah suaranya, tindakan ini (tidur di sisi anda) akan membantu memastikan saluran udara terbuka. Ingat, berdengkur dan apnea tidur cenderung menjadi lebih teruk ketika anda tidur di punggung.

Malah, menurut satu kajian di The Massachusetts General Hospital, Boston, Amerika Syarikat, mendapati bahawa ketika orang yang mengalami apnea tidur tidur di punggung mereka, 60 peratus dari mereka mengalami keadaan pernafasan dua kali lebih teruk. Oleh itu, cubalah untuk tidak tidur di punggung, tetapi tidur di sebelah anda (menghadap ke kanan atau kiri).

Baca juga: Jangan Meremehkan Berdengkur Semasa Tidur, Itu Boleh Menjaga Kesihatan

Di samping itu, cubalah beberapa perkara berikut untuk mengurangkan gejala apnea tidur obstruktif:

  • Bersenam secara berkala.

  • Minum alkohol secara sederhana atau tidak sama sekali, dan jangan minum beberapa jam sebelum tidur.

  • Kurangkan berat badan jika anda merasa berat badan berlebihan.

  • Berhenti merokok.

Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai masalah di atas? Atau ada aduan kesihatan yang lain? Anda boleh bertanya kepada doktor secara langsung melalui permohonan. Melalui ciri Sembang dan Panggilan Suara / Video, anda boleh berbual dengan doktor pakar tanpa perlu keluar dari rumah. Ayuh, muat turun aplikasi sekarang di App Store dan Google Play!

Rujukan:
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Penyakit & Keadaan. Tidur Apnea.
WebMD. Diakses pada tahun 2020. Sleep Apnea.