Ribuan Babi Dijangkiti Kolera, Adakah Selamat Dimakan?

"Babi adalah salah satu ternak yang mudah diserang penyakit. Salah satu gangguan yang boleh berlaku dan mematikan adalah kolera. Namun, banyak orang bertanya tentang keselamatan daging ketika dimakan. "

, Jakarta- Sebanyak 1,985 babi di Sumatera Utara telah dijangkiti virus tersebut Kolera Babi atau kolera babi. Berdasarkan laporan pemerintah daerah, penyebaran virus tersebut terjadi di tujuh kabupaten. Tapanuli Utara, Dairi, dan Humbang Hasundutan, mempunyai kadar penghantaran tertinggi.

Hasilnya, Departemen Keamanan Pangan dan Ternakan Provinsi Sumatera Utara telah menyiapkan sekitar 10.000 vaksin. Selain vaksin, penyediaan desinfektan dan pelaksanaan karantina juga dilakukan. Ini tentunya bertujuan untuk mencegah virus daripada menjangkiti ternakan yang masih sihat.

Sebenarnya, ternakan ini adalah salah satu sumber makanan yang paling banyak digunakan untuk manusia. Dikhuatiri, jangkitan virus ini boleh menyebabkan kematian ternakan, lalu bagaimana dengan dimakan oleh manusia? Adakah kesan buruk yang boleh berlaku setelah memakan daging ternakan yang dijangkiti kolera? Baca ulasan berikut!

Baca juga: Selesema Babi Disebabkan oleh Haiwan? Ketahui Fakta Ini terlebih dahulu

Apa itu Hog Cholera?

Kolera Babi adalah penyakit virus babi yang serius dan boleh menyebabkan masalah maut pada haiwan. Penyakit ini, juga dikenali sebagai kolera babi, mempunyai nama lain untuk demam babi klasik. Ternakan yang dijangkiti virus ini, boleh menjangkiti ternakan lain yang sihat. Selain berjangkit, penyakit ini boleh menyebabkan kematian pada ternakan kerana merosakkan sistem imun ternakan.

Virus ini disebarkan dari babi yang dijangkiti melalui agen pembawa, seperti kenderaan yang memindahkan haiwan dan orang yang sering bergerak dari satu ladang ke ladang yang lain. Di samping itu, penyakit ini boleh menyerang babi tanpa mengira usia dan boleh berlaku sama ada dari hubungan langsung atau tidak langsung.

Walaupun babi telah pulih atau pulih dari penyakit ini, penularan akan terus berlaku kepada haiwan lain yang belum diberi vaksin. Namun, jangan risau kerana penularan virus kolera tidak akan berlaku pada manusia. Penularan hanya akan berlaku pada babi.

Adakah daging selamat untuk dimakan?

Sebenarnya, penularan virus kolera babi hanya terjadi pada babi dan belum terbukti bahawa manusia boleh dijangkiti. Oleh itu, daging ternakan yang dijangkiti virus ini masih selamat untuk dimakan. Walau bagaimanapun, anda harus memperhatikan bagaimana proses itu dibentangkan.

Walaupun dagingnya selamat dimakan, daging yang tidak dimasak dengan betul boleh menyebabkan pelbagai gejala perubatan, seperti cirit-birit atau muntah. Ini umumnya disebabkan oleh daging yang diserang pelbagai kuman, atau bakteria salmonella.

Oleh itu, pastikan untuk selalu memasak daging sehingga dimasak sepenuhnya untuk memastikan bakteria dan kuman yang menyebabkan pelbagai penyakit hilang. Dengan cara itu, semua kesan buruk yang boleh berlaku akibat memakan daging yang telah dijangkiti virus kolera babi dapat dielakkan.

Baca juga: Selain Vaksin, Inilah 3 Cara Mencegah Selsema Babi

Ketahui Gejala Hog Cholera

Gejala yang disebabkan oleh penularan virus ini sebenarnya tidak spesifik. Babi yang dijangkiti kolera babi umumnya akan mengalami pelbagai gejala, seperti:

  • Demam (41 darjah celcius).
  • Muntah.
  • Sembelit diikuti dengan cirit-birit.
  • Sianosis kulit.
  • Ataxia batuk.
  • Anoreksia, kelesuan, leukopenia teruk.
  • Kelenjar getah bening yang membesar atau membengkak.
  • Hiperemia multifokal atau luka hemoragik pada kulit.
  • Konjungtivitis.
  • paresis dan kejang.

Sekiranya anda mempunyai ladang babi, anda harus lebih mengetahui gejala yang telah disebutkan. Sekiranya terdapat haiwan yang menunjukkan gejala ini, lebih baik segera memisahkannya. Selepas itu, segera ambil tindakan untuk mengurangkan risiko penularan dan kematian kepada babi lain.

Sementara itu, babi dewasa lebih kuat untuk bertahan ketika dijangkiti virus ini jika dibandingkan dengan babi muda. Ini kerana sistem ketahanan badan lebih kuat dan stabil, jadi kesan negatif yang timbul dapat dikurangkan.

Baca juga: Bolehkah Selsema Babi Menjangkiti Haiwan Peliharaan?

Pengawasan dan pengawalan kolera babi perlu dilakukan dengan vaksinasi. Tindakan pantas juga perlu dilakukan untuk membasmi ternakan yang telah dijangkiti, serta menerapkan langkah berjaga-jaga agar babi tidak terdedah. Sentiasa pastikan memasak daging babi dengan betul sebelum memakannya sehingga virus dalam daging dapat disahkan hilang.

Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai penyakit yang berisiko memakan daging babi, doktor dari sedia membantu untuk menjawabnya. Cukup dengan muat turun permohonan , semua kemudahan dalam berinteraksi dengan pakar perubatan dapat dilakukan dengan menggunakan telefon pintar. Nikmati kemudahan sekarang!

Rujukan:
Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit. Diakses pada tahun 2019. Fakta Utama mengenai Selsema Babi (Flu Babi) di Babi.
. Diakses pada tahun 2021. Hog kolera.