Mutasi Virus Corona N439K Kekebalan kepada Vaksin COVID-19

, Jakarta - Pandemik penyakit COVID-19 belum menua di seluruh dunia, tetapi varian mutasinya yang baru terus muncul. Gangguan ini boleh menyebabkan pernafasan akut yang teruk dan menyebar melalui air liur yang keluar dari penderita dan kemudian memukul orang lain melalui udara, sentuhan, hingga ke kawasan di mana cairan itu melekat.

Oleh kerana penyebaran vaksin terus menghentikan penyebaran penyakit ini, para penyelidik menemui mutasi yang diyakini kebal terhadap vaksin, yaitu coronavirus N439K. Sudah tentu ini membuat ramai pihak panik kerana ada harapan besar untuk vaksin korona yang sedang diedarkan. Untuk maklumat lebih lanjut, baca ulasan berikut!

Baca juga: Dijangkiti Virus Corona, kapan simptomnya akan berakhir?

Pelbagai Fakta mengenai Corona Virus N439K

Antibodi yang terbentuk dari vaksin coronavirus berlaku ketika sistem kekebalan tubuh menargetkan RBD (protein virus) dan mengganggu pengikatan virus ke ACE2. Namun, jika terdapat mutasi pada protein lonjakan, ini tentu dapat mempengaruhi tahap keberkesanan antibodi yang berguna untuk meneutralkan virus. Hingga kini, terdapat sekitar 930 mutasi yang dilaporkan di seluruh dunia mulai dari ASP614 hingga GLY614, sehingga menjadikan virus lebih menular.

Sebilangan besar kaedah yang digunakan untuk merawat coronavirus serupa dengan antibodi berdasarkan urutan protein lonjakan strain Wuhan. Mutasi kehilangan pada coronavirus berjangkit sebelumnya serupa dengan MERS dan SARS-CoV, walaupun baru-baru ini mereka menjadi tahan terhadap antibodi peneutralan mereka kerana mutasi. Oleh itu, pemantauan mutasi terus dilakukan sambil mengembangkan teknik pencegahan yang lebih baik.

Nah, ada satu mutasi virus korona yang dikatakan kebal terhadap vaksin, yaitu varian N439K. Nama itu diambil dari asparagine di laman ke-439 yang digantikan oleh lisin, yang merupakan yang paling dominan dalam protein spike RBD. Kehadiran dinamika molekul dalam virus korona N439K menghasilkan ikatan yang lebih kuat. Virus ini juga membentuk lebih banyak ikatan hidrogen kerana adanya mutasi yang ada.

Kadar pengikatan yang lebih kuat mungkin disebabkan oleh penggantian asparagine dengan lisin yang membentuk jambatan garam baru di kompleks dengan ACE2 pada manusia. Ia mampu meningkatkan interaksi elektrostatik. Oleh itu, mungkin perlu menyesuaikan vaksin agar virus ini benar-benar dapat dicegah.

Kemudian, jika anda masih mempunyai pertanyaan mengenai jenis virus korona N439K atau vaksin korona, doktor dari sedia membantu untuk menjawabnya. Ia sangat mudah, hanya secara sederhana muat turun permohonan dan dapatkan semua kemudahan dalam akses kesihatan tanpa had!

Baca juga: Virus Corona merebak dengan meluas, berikut adalah beberapa gejala

Mutant N439K Mungkin Tahan Terhadap Berbilang Antibodi Monoklonal

Beberapa kajian menunjukkan bahawa versi mutan coronavirus mungkin kurang menular. Namun, berbeza dengan ketegangan N439K, yang menyebabkan pengikatan ACE2 pada manusia menjadi lebih kuat, ia mungkin lebih berjangkit. Mutasi coronavirus jenis N439K ini termasuk sepenuhnya dalam sampel D614G yang telah diperhatikan lebih banyak menular daripada jenis lain.

Kajian ini dilakukan pada simulasi coronavirus mutan N439K pada manusia dengan dua antibodi monoklonal yang meneutralkan, termasuk REGN10987 dan CB6. Dalam REGN10987, antibodi ini mengikat ke kawasan CR2 dan CR3 dari RBD virus. Bagi antibodi CB6, pengikatan berlaku pada CR1 dan CR2. Analisis menunjukkan bahawa jika coronavirus N439K bermutasi, tahap kepekaan menurun dalam antibodi CB6.

Baca juga: Perlu Tahu, Ini adalah Fakta Lengkap Mengenai Vaksin COVID-19

Antibodi CB6 dapat meneutralkan strain virus N439K, tetapi cukup tahan terhadap antibodi REGN10987. Oleh itu, ketika strategi antivirus baru dikembangkan berdasarkan strain yang berasal dari Wuhan, ada kemungkinan mutasi tersebut tahan terhadap antibodi yang dikembangkan ini. Adalah perlu untuk mempertimbangkan kesan mutasi terhadap keberkesanan vaksin semasa.

Rujukan:
Berita Sains Kehidupan Perubatan. Diakses pada tahun 2021. Mutasi N439K SARS-CoV-2 mungkin lebih mudah berjangkit dan tahan antibodi daripada strain Wuhan.
BioRxiv. Diakses pada tahun 2021. Varian N439K dalam protein lonjakan dapat mengubah kecekapan jangkitan dan antigenisitas SARS-CoV-2 berdasarkan simulasi dinamika molekul.