Kesan Negatif Media Sosial terhadap Kesihatan Mental

Jakarta - Pengguna media sosial meningkat setiap tahun. Berdasarkan data Kami Sosial dan Hootsuite , jumlah pengguna media sosial di Indonesia pada tahun 2019 telah mencapai 150 juta atau sekitar 56 peratus dari jumlah keseluruhan penduduk. Jumlahnya meningkat 20 peratus dari tinjauan serupa pada tahun sebelumnya.

Baca juga: Pengaruh Media Sosial Terhadap Remaja

Media sosial wujud sebagai platform komunikasi yang memudahkan manusia bertukar maklumat, sama ada dalam bentuk teks, gambar, atau video. Tidak hairanlah kewujudan media sosial adalah jambatan yang menghubungkan ke dunia luar yang lebih luas.

Namun, tidakkah anda sedar bahawa sekarang banyak orang menjadi "panas" dengan media sosial? Sebilangan orang berpendapat bahawa melakukan detoks media sosial dapat menjaga kesihatan mental. Jadi, adakah benar penggunaan media sosial boleh memberi kesan negatif kepada kesihatan mental? Ini adalah fakta.

Kesan Negatif Media Sosial terhadap Kesihatan Mental

1. Ketagihan Media Sosial

Penggunaan media sosial yang berlebihan boleh menyebabkan ketagihan. Ini disebutkan oleh sebuah kajian dari University of Nottingham Trent yang meneliti ciri-ciri psikologi, keperibadian, dan hubungannya dengan penggunaan media sosial.

Akibatnya, seseorang lebih cenderung menjadi ketagih di media sosial jika penggunaannya abadi (misalnya, ketagihan Facebook). Kriteria ketagihan, seperti penggunaan media sosial, membuat seseorang mengabaikan kehidupan peribadinya dan mempengaruhi mood (seperti kegelisahan dan kegelisahan ketika dia berhenti menggunakannya).

2. Kesepian

Jumlah pengikut di media sosial tidak menjamin bahawa seseorang berasa gembira dan tidak kesepian. Kajian oleh ahli antropologi dan psikologi Britain R.I.M Dunbar menunjukkan bahawa otak manusia terhad dalam menangani banyak rakan. Hanya dengan interaksi sosial tatap muka seseorang dapat menjalin persahabatan dan hubungan dengan orang lain.

Baca juga: Rakan Menunjukkan Tanda Depresi Melalui Status Media Sosial, Apa Yang Harus Anda Lakukan?

3. Kurang gembira sehingga berakhir dengan kemurungan

Ia sering berlaku apabila seseorang membandingkan dirinya dengan kehidupan orang lain yang dilihatnya melalui media sosial. Perkara ini dinyatakan oleh sebuah kajian dari University of Palo Alto, Amerika Syarikat pada bulan Oktober 2014. Sekiranya berlanjutan, perasaan kurang senang boleh menyebabkan kegelisahan dan kemurungan.

Kajian yang diterbitkan dalam Jurnal Kesihatan Mental dan Ketagihan Antarabangsa telah menganalisis pengaruh media sosial terhadap kesihatan mental orang dewasa di Indonesia. Hasilnya ialah penggunaan media sosial dapat menyebabkan kemurungan hingga 9 persen.

Selain kesihatan mental, penggunaan media sosial yang berlebihan boleh mempengaruhi kesihatan fizikal. Antaranya ialah membuat seseorang sukar tidur hingga mengalami insomnia. Ini kerana cahaya dari alat menghalang pengeluaran melatonin, hormon badan yang berfungsi sebagai penanda tidur dan menyebabkan rasa mengantuk.

Jadi, berapa lama disyorkan untuk menggunakan media sosial dalam sehari? Jawapannya, tidak ada kesepakatan yang pasti. Namun, disarankan agar penggunaan media sosial tidak lebih dari dua jam sehari.

Sekiranya anda merasakan tekanan psikologi (seperti cemburu dan kegelisahan) setelah melihat siaran orang lain, hentikan segera bermain media sosial. Lebih baik mengalihkan fikiran ke aktiviti lain, seperti bertemu rakan, berbual dengan keluarga, bersenam, menonton filem, mendengar lagu, dan aktiviti lain yang membuat anda bahagia.

Baca juga: 6 Cara Mengatasi Ketagihan Media Sosial

Itulah kesan negatif media sosial terhadap kesihatan mental. Sekiranya anda mengalami satu atau lebih kesan ini, anda harus segera berjumpa dengan ahli psikologi atau psikiatri. Tanpa perlu beratur, sekarang anda boleh membuat temu janji dengan pakar psikologi atau psikiatri di hospital pilihan di sini. Anda juga boleh meminta psikologi atau psikiatri dengan muat turun permohonan .