Mengapa jari-jari berkerut ketika berenang terlalu lama?

, Jakarta - Bagi anda yang suka berenang, anda tidak akan terkejut jika kulit di jari dan jari kaki anda berkerut setelah selesai melakukannya. Namun, pernahkah anda terfikir mengapa ini boleh berlaku?

Baiklah, ini dapat dijelaskan melalui pandangan sains. Ingin tahu? Inilah sebab-sebab mengapa jari-jari anda berkerut karena berenang terlalu lama.

Baca juga: Adakah benar berenang dengan kanta lekap adalah risiko uveitis?

Hanya Jari dan Jari, Bagaimana boleh?

Jangan terlalu risau, jari-jari anda berkerut kerana anda sudah terlalu lama berenang sebenarnya bukanlah keadaan yang berbahaya. Anda boleh katakan, keadaan ini adalah proses semula jadi tubuh untuk menjaga integriti kulit.

Menurut pakar dari Universiti Erlangen-Nürnberg, Jerman, berenang atau merendam kulit untuk waktu yang lama dapat menjadikan lapisan luar sel kulit membesar. Tidak bergurau, ia boleh tumbuh dua hingga tiga kali ganda. Nah, akibatnya kulit akan menjadi melengkung dan berkerut.

Selain itu, alasan jari-jari berkerut atau keriput adalah kerana keratin. Keratin adalah struktur kompleks protein yang terletak di lapisan paling luar sel kulit. Sekali lagi, jangan terlalu risau, kerana keadaan ini pada umumnya akan kembali normal setelah kita selesai berenang.

Soalan lain, mengapa hanya jari dan jari kaki yang mengerut atau berkerut?

Menurut pakar di atas, lapisan luar kulit, atau stratum corneum, masih melekat pada lapisan kulit di bawahnya, bahagian yang tidak menyerap air. Oleh itu, peningkatan penyerapan air dari lapisan luar kulit ini akan melekat pada lapisan bawah kulit yang tebal.

Nah, ketebalan stratum corneum ini berbeza di seluruh badan. Bahagian muka paling nipis. Walaupun paling tebal, terdapat di telapak tangan dan kaki. Inilah sebabnya mengapa kedua-dua kawasan akan menyusut setelah kita berenang. Dengan kata lain, tidak semua bahagian kulit pada badan akan berkerut ketika kita berenang.

Kulit itu sendiri terdiri daripada beberapa lapisan. Salah satunya adalah lapisan kulit yang tidak kalis air. Nah, ketika kita berendam (misalnya, setengah jam), maka air ini dapat masuk ke bahagian tersebut, sehingga memicu proses kerutan.

Baca juga: 8 Faedah Positif dari Berenang Berkala

Berkaitan dengan Sistem Saraf

Sebenarnya jari-jari berkerut kerana berenang terlalu lama, bukan hanya hasil refleks dari proses osmosis. Walau bagaimanapun, keadaan ini berkait rapat dengan sistem saraf. Tidak percaya?

Terdapat kajian yang dapat mendedahkan keadaan ini. Dalam kajian itu, pakar bedah mengungkapkan, jika beberapa saraf di jari dipotong atau rusak, maka tindak balas keriput ini tidak akan muncul.

Dengan kata lain, perkara di atas menunjukkan bahawa perubahan keadaan kulit ini adalah reaksi paksa yang dikeluarkan oleh sistem saraf autonomi badan. Sistem ini juga mengawal pernafasan, berpeluh, dan degupan jantung.

Perkara yang menjadikannya unik, jari-jari yang berkerut ini tidak akan muncul sehingga kira-kira lima minit di dalam air berterusan. Maksudnya, hubungan pendek dengan air tidak akan dapat menghasilkan kedutan.

Oleh itu, jari biasanya tidak akan berkerut apabila terkena hujan dalam masa yang singkat.

Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai masalah di atas? Atau ada aduan kesihatan yang lain? Kenapa anda boleh meminta doktor secara langsung melalui permohonan . Melalui ciri Berbual dan Panggilan Suara / Video , anda boleh berbual dengan doktor pakar tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!

Rujukan:
BBC (Diakses pada tahun 2019). Mengapa Kulit Anda Berkedut Di Mandi
Scientific American (Diakses pada 2019). Mengapa Jari dan Jari Kita Berkedut Semasa Mandi?